• July 17, 2024
5 film yang tidak terlalu menakutkan untuk anak-anak

5 film yang tidak terlalu menakutkan untuk anak-anak

MANILA, Filipina – Saya suka menonton film, baik dari segi cerita, musik, atau keduanya.

Saya juga suka menonton film yang membuat saya berpikir, atau yang membuat saya membaca buku-buku yang menginspirasi mereka.

Ini musim Halloween, dan sekarang kita sedang memasuki semester istirahat. Kita punya banyak waktu untuk membaca buku dan menonton film.

Film-film menakutkan ditayangkan di TV untuk orang dewasa; tapi bagaimana dengan kita, anak-anak?

Berikut daftar film favorit saya yang tidak terlalu menakutkan untuk anak-anak, dan pelajaran yang dapat kita petik dari masing-masing film tersebut — agar orang tua mengizinkan kita menontonnya lagi atau untuk pertama kalinya:

1) Charlie dan Pabrik Coklat (2005)

Film ini didasarkan pada buku anak-anak tahun 1964 dengan judul yang sama karya penulis Inggris Roald Dahl. Ini memiliki rasa ketegangan dan sentuhan komedi; ditambah lagi dibintangi oleh salah satu aktor favorit saya, Johnny Depp.

Ceritanya tentang seorang anak laki-laki bernama Charlie (Freddie Highmore) yang menyukai permen dan membeli sebatang coklat yang berisi tiket kemenangan ke pabrik coklat pembuat permen terkenal, Willy Wonka (Johnny Depp). 4 anak lainnya memenangkan tiket emas, hampir semuanya melakukan intimidasi dengan caranya sendiri.

Saat bersama anak-anak lain dan orang tua mereka di pabrik coklat Willy Wonka yang terkenal (Charlie bersama Kakek Joe yang menyukai permen, diperankan oleh David Kelly), mereka bertemu dengan antek penyanyi Willy (The Oompa-Loompas) dan melihat bagaimana berbagai jenis coklat permen dibuat. Saat salah satu dari mereka mulai bertingkah seperti pengganggu, Willy “menghukum” mereka dengan memberikan konsekuensi setelah memakan permen favoritnya di pabrik.

Jelas bahwa Willy membenci para penindas dan tidak akan mentolerir para penindas. Menjelang akhir tur di pabrik coklatnya, dia berbagi dengan Charlie bagaimana – ketika Willy masih kecil – ayah dokter giginya tidak mengizinkan dia makan yang manis-manis. Tapi dia menyukai yang manis-manis; dan ketika Willy beranjak dewasa, membuat permen menjadi gaya hidupnya.

Hikmah yang bisa diambil dari film ini: Jangan menjadi pengganggu dan jangan menjadi pelahap.

Saksikan Oompa Loompa bernyanyi untuk anak Augustus Gloop:

2) Topeng Cermin (2002)

GAMBAR DARI FACEBOOK

Film ini juga berdasarkan buku dengan judul yang sama, oleh salah satu penulis Inggris favorit saya, Neil Gaiman. Film ini memiliki ketegangan, meskipun merupakan film petualangan.

Cerita dimulai dari seorang gadis bernama Helena (Stephanie Leonidas) yang merawat ibunya (Joanne Campbell) di rumah sakit. Orangtuanya memiliki sirkus; ayahnya (Bob Brydon) adalah manajer dan ibunya adalah orang yang bekerja di loket tiket. Tidak ingin menjadi “orang aneh sirkus”, Helena melarikan diri ke alam semesta paralel di mana penduduknya memakai topeng yang berbeda.

Seorang pemuda bernama Valentine (Jason Barry) membantu Helena menavigasi dunia yang aneh. Saat bepergian, dia belajar tentang Topeng Cermin legendaris yang akan membantunya menemukan jalan kembali ke dunia nyata. Namun menemukan Topeng Cermin tidaklah mudah, dan Helena beberapa kali tergoda untuk tetap berada di dunia baru yang nyata. Akhirnya dia menemukan Topeng Cermin dan perjalanan pulang. Ketika dia melakukannya, dia belajar untuk lebih mencintai orang tuanya.

Hikmah yang bisa diambil dari film ini: Cintai orang tuamu apa adanya dan banggalah pada mereka.

Tonton salah satu bagian favorit saya dari film “Mirromask”:

3. Pembasmi Hantu (1984)

GAMBAR DARI FACEBOOK

Ini adalah film komedi dengan petualangan dan horor karena memiliki hantu.

Film ini bercerita tentang 4 orang teman yang mengadakan layanan penangkapan hantu. Dr. Peter Venkman (Bill Murray) adalah pemimpin grup. Dr. Egon Spengler (Harold Ramis) adalah orang kutu buku yang menemukan paket proton mereka. Dr. Raymond Stantz (Dan Aykroyd) adalah tangan kanan Venkman. Winston Zeddmore (Ernie Hudson), seorang pria yang mencari pekerjaan dengan “gaji nyata” kemudian bergabung dengan grup tersebut.

Bersama-sama, Ghostbusters membantu orang-orang yang memiliki masalah hantu dengan menyingkirkan mereka, menjebak mereka dalam pakaian proton. Segera grup tersebut menjadi populer. Tapi Agen Walter Peck (William Atherton) tidak yakin, dan menganggap Ghostbusters adalah sekelompok penipu. Dia memerintahkan mereka untuk dimasukkan ke dalam penjara. Namun saat kota tersebut diserang oleh hantu bernama Gozer, Peck melepaskan Ghostbusters agar mereka bisa melawan hantu yang mengancam tersebut.

Hikmah yang bisa diambil dari film ini: Tidak ada yang mustahil jika ada kerjasama tim yang baik.

Dengarkan lagu tema “Ghosbusters” di sini:

4. Lagu Natal Disney (2009)

GAMBAR DARI FACEBOOK

Untuk film anak-anak, yang satu ini punya ketegangan. Seperti “Ghostbusters”, film ini memiliki hantu. Dan seperti “Charlie and the Chocolate Factory” dan “Mirromask”, film ini didasarkan pada buku dengan judul yang sama. Yang ini ditulis oleh Charles Dickens pada tahun 1858.

Film ini berlatar di Inggris dan berkisah tentang seorang lelaki tua bernama Ebenezer Scrooge (Jim Carrey), yang memiliki bank dan sangat egois terhadap uang. Dia tidak membayar satu karyawannya dengan benar. Karena kekikirannya, suatu malam ia dihantui oleh 3 hantu: hantu Natal masa lalu, hantu hadiah Natal, dan hantu calon Natal.

Favorit saya dari 3 hantu tersebut adalah hantu calon Natal yang mirip Dementor yang menunjukkan kepada Gober apa yang akan terjadi padanya pada Natal mendatang jika dia tidak mengubah sikap egois dan serakahnya. Setelah hantu, Gober adalah manusia yang berubah; dia menjadi murah hati dan baik kepada orang-orang yang dia siksa.

Hikmah yang bisa diambil dari film ini: Jangan pernah egois dan selalu berusaha bersikap baik.

Tonton trailer seram “A Christmas Carol” Disney di sini:

5. Rumah Monster (2006)

GAMBAR DARI FACEBOOK

Ini adalah film animasi “horor” yang memiliki beberapa bagian yang cukup lucu.

“Monster House” berkisah tentang seorang remaja bernama DJ (disuarakan oleh Mitchel Muso) yang selalu waspada terhadap tetangganya yang mencurigakan, Mr. Nebbercracker (disuarakan oleh Steve Buscemi) memata-matai, menyita sepeda dan mainan anak-anak yang berakhir di halaman rumahnya. DJ sangat penasaran untuk mencari tahu mengapa lelaki tua itu berperilaku seperti ini, jadi dia memanggil temannya yang gemuk, Chowder (disuarakan oleh Sam Lerner) untuk mencari tahu alasan perilaku Nebbercracker.

Seorang gadis pramuka cerdas bernama Jenny (disuarakan oleh Spencer Locke) membantu mereka mengungkap misteri: mereka mengetahui bahwa istri Nebbercracker yang sudah meninggal dimakamkan di ruang bawah tanah rumah. Karena penasaran, DJ, Chowder, dan Jenny memasuki rumah tanpa izin dan mengetahui bahwa roh istri Nebbercracker mengubah rumah kayu itu menjadi monster yang mengamuk. Ketika Nebbercracker menyadari bahwa anak-anak sudah mengetahui rahasianya, dia memutuskan untuk membantu mereka mengalahkan monster itu.

Hikmah yang bisa diambil dari film ini: Selalu hargai milik orang lain.

Tonton trailer “Monster House” di sini:

Saya akan melakukan trick or treat minggu ini. bagaimana denganmu Selamat Halloween! – Rappler.com

Patrice Sebastien “Basti” Olaguera berusia 10 tahun dan merupakan siswa kelas 5 di Claret School of Quezon City. Dia suka membaca (saat ini terobsesi dengan Gaiman dan Edgar Allan Poe), menonton film dan review mainan (oleh FXFranz dan putranya di YouTube) dan mendengarkan musik (antara lain The Beatles, The Care dan Human League). Dia suka menonton film bersama ibunya, Kai Magsanoc dari Rappler. Minuman malam harian mereka membaca buku favorit mereka, berdampingan.

Apa yang disukai anak Anda? Rappler menyambut baik kontribusi dari anak-anak, untuk anak-anak. Kirimkan karya seni, puisi, cerita pendek, atau bahkan video YouTube anak Anda kepada kami ke [email protected] dengan judul subjek RAPPLER KIDS.

Sidney siang ini