• July 17, 2024
5 pelajaran yang bisa dipetik dari plagiarisme di Senat

5 pelajaran yang bisa dipetik dari plagiarisme di Senat

Para pembuat undang-undang dan staf mereka, yang secara teratur meneliti sejumlah besar informasi dan rancangan undang-undang mereka mempunyai dampak luas bagi warga negara, harus benar-benar mematuhi peraturan hak kekayaan intelektual.

Di tengah kehebohan plagiarisme di Senat Filipina, isu hak kekayaan intelektual kembali mengemuka. Sebagai seorang pendidik, berikut beberapa pelajaran yang telah saya pelajari dan pelajari untuk menghindari plagiarisme.

Pelajaran 1: Kutip sumber Anda.

Aturan paling mendasar ketika menggunakan ide orang lain dalam makalah atau pidato Anda – baik melalui kutipan langsung, parafrase, atau ringkasan – adalah selalu mengutip sumbernya. Ini tidak hanya mencakup penelitian akademis, tetapi juga bacaan lama dan terkini, yang pada akhirnya menjadi bagian dari stok pengetahuan Anda. Pada akhirnya, setiap penulis harus menyadari bahwa ia masih berutang ide-idenya kepada sumbernya.

Menerapkan aturan ini akan mencegah pencabutan kutipan dari blog Sarah Pope yang mengatakan: “Saya tidak menyukai kenyataan bahwa blog saya digunakan tanpa izin untuk melanggar pendidikan perempuan Filipina dan hak-hak reproduksi mereka. Itulah masalahnya dan itu memang plagiarisme.”

Pelajaran 2: Ada yang namanya “sumber di dalam sumber lain”.

Penggunaan entri blog Sarah Pope oleh Sotto akan baik-baik saja jika dia dan stafnya memahami apa yang dikenal di kalangan akademis sebagai mengutip “sumber dalam sumber lain”. Sotto atau para pembantunya seharusnya mengatakan sesuatu seperti, “Menurut Natasha Campbell-McBride apa yang ada dalam diriku Blog Pope dikutip…” Pope mempunyai alasan kuat untuk mengklaim bahwa Senator dan stafnya menggunakan parafrase gagasan Campbell-McBride tanpa mengakui kepenulisan Pope.

Pope berkata: “Jika stafnya melakukannya, dia (Sotto) menyetujuinya. Dia bertanggung jawab atas tindakan Anda. Blog saya yang dikutip, bukan Dr. Natasha Campbell-McBride tidak. Saya menuliskan karyanya dengan kata-kata saya sendiri dan Anda menyalin kata-kata saya.”

Pelajaran 3: Mengakui sumber tidak memperbaiki kesalahan.

Mengenali sumbernya tidak lagi berlaku jika plagiarisme telah dilakukan. Atribusi pada sumber, yang merupakan renungan sederhana tentang apa yang terjadi, menjadi kasar dan akademis. Hal ini diungkapkan Kepala Staf Sotto, Atty. Hector Villacorta mencoba melakukannya ketika dia menulis di bagian komentar blog Pope setelah plagiarisme terungkap: “Jika Anda ingin dikreditkan dengan isi buku ini juga, biarlah ini menjadi konfirmasi Anda. Saya bisa melakukannya dan melalui pesan ini saya melakukannya. Semoga itu memuaskanmu.”

Namun mengenali penulis dalam wacana selain bentuk plagiarisme yang dilakukan tidak memperbaiki kesalahan tersebut. Ini hanya menunjukkan ketidaktahuan yang lebih dalam terhadap praktik yang diterima. Bahkan, hal itu bisa diancam dengan undang-undang.

Seperti yang dibahas di Plagiarisme dan hukum, “Plagiarisme mencakup spektrum mulai dari penyalinan teks kata demi kata, dengan mengubah beberapa kata namun tetap mempertahankan struktur dasarnya, hingga menyalin ide dan argumen. Benang merahnya adalah penyalinan itu tidak jujur ​​karena tidak diakui.”

Dalam membahas hak pengakuan, Ronald Standler Mengutip Pasal 6 Konvensi Berne, “penulis sebenarnya berhak mencantumkan namanya pada ciptaan.” Prinsip ini juga dianut oleh Kekayaan Intelektual Inggris (IP) badan pemerintah hak yang menyatakan bahwa penghormatan terhadap hak cipta “… juga memberikan hak moral (kepada penulis sebenarnya) untuk diidentifikasi sebagai pencipta jenis materi tertentu, dan untuk menolak distorsi atau mutilasinya.”

Arah baru dalam hukum hak cipta tekankan itu “Plagiarisme dan hak cipta adalah aspek berbeda dari isu inti yang sama: penghormatan dan pengakuan yang pantas atas kekayaan intelektual individu atau kelompok individu yang bertanggung jawab atas penciptaan karya asli.” Jadi, dilihat dari sudut pandang apa pun, dari segi hak cipta atau plagiarisme, ada sesuatu yang tidak dilakukan dengan benar.

Pelajaran 4: Plagiarisme itu menipu.

Tidak ada yang namanya plagiarisme atau “kekeliruan” yang tidak disengaja seperti yang dituduhkan Villacorta. Meskipun beberapa sumber mengklaim bahwa plagiarisme saja tidak dapat dianggap ilegal, hal ini dapat dianggap ilegal jika “… melanggar hukum penyajian yang keliru,” seperti argumen dalam New Directions in Copyright Law.

Terlepas dari masalah hak kekayaan intelektual, Dr Eleanor Snow dari Universitas Florida Selatan mengatakan bahwa plagiarisme dapat “melakukan penipuan (yang) berkaitan erat dengan pemalsuan dan pembajakan – praktik yang biasanya melanggar undang-undang hak cipta.”

Sebelumnya, Villacorta menyalahkan “kelalaian” tersebut dan mengatakan Sotto tidak terlibat dalam plagiarisme karya Pope.

Pelajaran 5: Seorang penjiplak tidak mempunyai alasan untuk mengeluh.

Seorang plagiator tidak mempunyai hak untuk mengajukan keluhan karena “…tidak bijaksana bagi seorang plagiator untuk mengeluh tentang bagaimana dia diperlakukan,” menurut Checkforplagiarism.net, salah satu alat manajemen online terkemuka yang digunakan oleh universitas untuk menyampaikan keluhannya. mendeteksi dan menghindari plagiarisme.

Aneh bagi Villacorta untuk meminta Paus untuk “memihak mereka dalam diskusi mengenai RUU Kesehatan Reproduksi dan tidak ‘mengarahkan perdebatan pada isu plagiarisme ini. Hal ini sangat tidak sinkron dalam perdebatan besar ini.’”

Apa yang dapat dipelajari dari situasi yang dialami Sotto adalah bahwa para pembuat undang-undang (dan staf mereka) – yang secara teratur meneliti sejumlah besar informasi, dan yang produknya, yaitu undang-undang, mempunyai dampak luas bagi warga negara – harus benar-benar mematuhi peraturan mengenai hak kekayaan intelektual.


Penghargaan Pahlawan Baru 2011 dan finalis Penghargaan Pers SEAMEO-Australia 2010, Analiza Perez-Amurao mengajar di Perguruan Tinggi Internasional Universitas Mahidol, universitas negeri terkemuka di Thailand. Dia saat ini sedang menyelesaikan gelar PhD dalam Studi Multikultural. Namun, gagasan yang diungkapkan dalam artikel ini sepenuhnya merupakan gagasannya sendiri. Untuk mengikuti karyanya, kunjungi
www.analizaperez-amurao.com. Ikuti juga tweetnya di @analiza_amurao.

Toto sdy