• July 24, 2024
Aquino akan mendorong Code of Conduct dalam pertemuan ASEAN

Aquino akan mendorong Code of Conduct dalam pertemuan ASEAN

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Presiden Benigno Aquino III akan menghadiri KTT ASEAN ke-24 di Nay Pyi Taw, Myanmar dan mendorong perilaku yang dapat diterima di Laut Cina Selatan

MANILA, Filipina – Presiden Benigno Aquino III diperkirakan akan meminta rekan-rekan pemimpin Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara (ASEAN) untuk segera menyelesaikan Kode Etik (COC) untuk Laut Filipina Barat (Laut Cina Selatan) .

Aquino akan menghadiri KTT ASEAN ke-24 di Nay Pyi Taw, Myanmar pada 10-11 Mei. Menurut Asisten Menteri Luar Negeri Charles Jose, agenda Aquino termasuk mendorong “kesimpulan awal COC”.

“Saya rasa negara-negara ASEAN lainnya juga mempunyai keinginan yang sama untuk mencapai kesimpulan COC lebih awal dan saya kira sentimen ini sudah diungkapkan dalam pertemuan-pertemuan ASEAN sebelumnya, dalam pernyataan-pernyataan ASEAN sebelumnya,” kata Jose kepada wartawan, Rabu, 7 Mei.

Jose mengatakan ekspresi “keinginan yang kuat” dari para pemimpin lainnya akan memberikan mandat yang dibutuhkan anggota perunding untuk mengerjakan COC. Namun Jose juga menekankan bahwa “Masyarakat Filipina terdorong oleh perkembangan terkini” dalam penyusunan dokumen tersebut.

“Sejauh ini sudah ada 3 kali pertemuan sejak September 2013; dan kami mencatat diskusi kelompok kerja tentang pembuatan COC,” ujarnya.

Filipina saat ini terlibat dalam sengketa maritim dengan Tiongkok di Laut Cina Selatan, khususnya mengenai Ayungin Shoal, sebuah pos terdepan di Kepulauan Spratly yang terpencil. Negara-negara ASEAN lainnya seperti Malaysia, Vietnam dan Brunei juga merupakan pengklaim wilayah di Laut Cina Selatan.

Meskipun Tiongkok tidak akan hadir pada KTT tersebut, Jose mengatakan Filipina tetap optimis bahwa “Tiongkok akan bergerak dengan kecepatan yang sama seperti kita menuju COC ini.” Dia tidak memberikan jadwal kapan ASEAN akan menyelesaikan rancangan COC.

Selain COC, Jose mengatakan Aquino kemungkinan akan memberi pengarahan kepada para pemimpin ASEAN lainnya mengenai kemajuan pengajuan peringatan Filipina di hadapan pengadilan hukum laut.

Dia mengatakan kemungkinan besar juga akan ada diskusi mengenai situasi umum di Laut Cina Selatan, dan “pernyataan keprihatinan” bersama oleh ASEAN terhadap situasi tersebut, serta ekspresi keinginan untuk menyelesaikan perselisihan dengan cara damai.

Dalam kunjungan Presiden AS Barack Obama baru-baru ini ke Filipina, pemimpin dunia tersebut menyatakan dukungannya terhadap keputusan Filipina untuk mengangkat sengketa maritimnya dengan Tiongkok ke pengadilan arbitrase internasional, dan upaya negara tersebut untuk membuat deklarasi yang mengikat mengenai perilaku para pihak. di Laut Cina Selatan (DOC).

Tidak ada pembicaraan TPP

Aquino akan menghadiri 5 pertemuan di Myanmar pada Minggu 11 Mei, antara lain:

  • KTT ASEAN ke-24
  • Retret KTT ASEAN ke-24
  • Pertemuan Antarmuka Pemimpin ASEAN dengan perwakilan Majelis Antar Parlemen ASEAN (AIPA)
  • Pertemuan Antarmuka Pemimpin ASEAN dengan Perwakilan Organisasi Masyarakat Sipil (CSO).
  • Pertemuan Pemimpin ASEAN dengan Pemuda ASEAN

Ia juga akan menghadiri jamuan makan malam selamat datang yang diselenggarakan oleh Presiden Myanmar U Thein Sein untuk seluruh pemimpin ASEAN dan delegasinya pada hari Sabtu 10 Mei.

Jose mengatakan tema KTT Myanmar menekankan pentingnya persatuan ASEAN dan “komitmennya untuk berkontribusi pada realisasi komunitas yang kohesif secara politik, terintegrasi secara ekonomi, bertanggung jawab secara sosial, dan berpusat pada masyarakat.”

Para pemimpin diharapkan mendiskusikan kemajuan pelaksanaan Peta Jalan Komunitas ASEAN, Inisiatif Rencana Kerja Integrasi ASEAN II dan Rencana Induk Konektivitas ASEAN, serta bertukar pandangan mengenai masa depan Komunitas ASEAN dan hubungan eksternal serta arah masa depan.

Permasalahan regional dan internasional saat ini juga akan menjadi pusat perhatian, dan Myanmar akan memberikan penjelasan singkat kepada para pemimpin mengenai persiapan partisipasi ASEAN dalam KTT G-20 yang akan diadakan pada bulan November 2014.

Namun Jose mengatakan tidak ada indikasi akan ada diskusi mengenai Kemitraan Trans-Pasifik (TPP), sebuah pakta perdagangan bebas yang sedang dinegosiasikan antara 12 negara Pasifik.

TPP merupakan upaya ambisius yang, jika difinalisasi, tidak hanya akan menurunkan tarif di antara pasar-pasar yang berpartisipasi, namun juga menetapkan standar pada sejumlah isu, seperti kekayaan intelektual, perlindungan lingkungan dan hak-hak buruh.

TPP sedang dinegosiasikan antara AS dan 11 negara lainnya yakni Kanada, Meksiko, Chile, Peru, Selandia Baru, Australia, Jepang, Singapura, Malaysia, Vietnam, dan Brunei. Negara-negara ini menyumbang sekitar 40% perekonomian dunia. – Rappler.com

Data Sydney