• July 17, 2024
Ateneo memenangkan gelar UAAP kelima berturut-turut

Ateneo memenangkan gelar UAAP kelima berturut-turut

(DIPERBARUI) Universitas Ateneo de Manila meraih gelar juara kelima, pertama dalam sejarah sekolahnya, setelah mengalahkan Universitas Santo Tomas 65-62

MANILA, Filipina – Ateneo de Manila University Blue Eagles melejit meraih gelar UAAP kelima berturut-turut pada Kamis, 11 Oktober setelah mengalahkan University of Santo Tomas Growling Tigers 65-62 di Game 2 dari seri best-of-three-final, di di depan 20.186 penggemar di Araneta Coliseum yang penuh sesak.

Kiefer Ravena dan Greg Slaughter digabungkan untuk mencetak 15 dari 18 poin Blue Eagles di periode terakhir saat tim yang berbasis di Katipunan menangkis reli di akhir pertandingan yang dilakukan oleh Growling Tigers yang tidak menentu.

“Yang ini sulit,” kata pelatih Norman Black setelah pertandingan. “Kami benar-benar harus melakukan permainan besar untuk menang.”

Foto oleh Josh Albelda.

Ravena, yang mencetak poin tertinggi dalam pertandingan itu, 22 poin, senada dengan pendapat mentornya.

Kami disiksa ng UST makanya worth it,” kata mahasiswi tingkat dua itu. “Itu bagus kami memiliki serangan yang cukup untuk melaju di pertandingan terakhir.”

Akhir pertandingan tenang

Dengan Slaughter yang melenturkan ototnya, Ateneo membangun keunggulan 59-51 di awal kuarter keempat tetapi membutuhkan tembakan dari Ravena dan Juami Tiongson untuk merebut kejuaraan kelima berturut-turut.

The Tigers unggul menjadi 60-58 setelah keranjang Jeric Teng sebelum Karim Abdul meluncur dan menyerahkan bola ke Eagles, yang mengkonversi pelari Tiongson yang memberi mereka keunggulan 62-58, satu menit dan 12 detik tersisa.

Tim yang bermarkas di Spanyol ini kembali mempunyai peluang untuk mencetak gol, namun Kevin Ferrer tidak mampu menguasai bola tepat pada waktunya.

Setelah layup oleh Slaughter dan Teng, Ravena menyerang keranjang dan mencetak gol dengan pelompat langkah belati untuk membuat Ateneo unggul 65-59 dengan waktu tersisa kurang dari 30 detik.

Jeric Fortuna menjawab dengan tiga, tetapi UST kembali melakukan turnover dengan tiga detik tersisa untuk kehilangan seri kejuaraan pertama mereka sejak 2006.

“Gangguan permainan sungguh,” kata pelatih Pido Jarencio. “Mungkin itu memang untuk mereka (Saya pikir itu memang untuk mereka.)

Selamat tinggal yang pantas

Foto oleh Josh Albelda.

Salva gagal menduplikasi upaya heroik 30 poinnya di Game 1, dengan puas dengan delapan poin dan enam rebound di game ini.

Namun, penampilannya yang biasa-biasa saja tidak menghentikan MVP Final Musim 74 untuk mencetak trofi MVP Final kedua berturut-turut untuk Eagles.

“Meninggalkan sekolah dengan membawa kejuaraan sungguh tiada bandingnya,” kata Salva, yang memenangkan lima gelar dalam lima tahun bersama Ateneo. “Itu yang paling manis.”

Slaughter mencetak 15 poin, 11 rebound, dan tiga blok dalam pertandingan terakhirnya untuk Si Biru dan Putih, sementara Tiongson menyelesaikan tahun yang solid dengan 10 poin, tiga assist, dan dua steal.

Di sisi lain, Fortuna mengucapkan selamat tinggal pada karir kuliahnya dengan penampilan terbaiknya dalam setahun, dengan 20 poin, delapan rebound, dan enam assist terbaik musim ini.

Namun, permainan brilian Fortuna gagal mengimbangi penampilan buruk Jeric Teng, Karim Abdul, Aljon Mariano dan Kevin Ferrer, yang, setelah menggabungkan 69 poin di Game 1, hanya mengumpulkan 24 poin malam ini.

Kejuaraan The Eagles juga merupakan perpisahan yang pantas bagi pelatih kepala Norman Black, yang meninggalkan Ateneo untuk kembali melatih secara profesional. Masa tinggal Swart selama 8 tahun di Ateneo menjadikannya pelatih dengan masa jabatan terlama dalam sejarah sekolah. 5 gambut juga merupakan yang pertama dari Ateneo. Rappler.com, dengan laporan dari Josiah Israel Albelda dan Natashya Gutierrez


ADMU, 65: Ravena 22, Pembantaian 15, Tiongson 10, Salva 8, Chua 6, Gonzaga 3, Sumalinog 1, Golla 0, Elorde 0, Buenafe 0

UST, 62: Fortune 20, Teng 9, Lo 8, Abdul 8, Ferrer 7, Bautista 6, Mariano 4, Vigil 0, Pe 0, Afuang

Hitungan seperempat: 13-14, 29-29, 47-46, 65-62

Lebih lanjut tentang Final UAAP Musim 75:

Sdy siang ini