• July 17, 2024
Banjir di PH merupakan bencana yang disebabkan oleh manusia, kata para ahli

Banjir di PH merupakan bencana yang disebabkan oleh manusia, kata para ahli

Perencanaan dan politik yang buruk adalah beberapa faktor yang menyebabkan banjir mematikan di Metro Manila, kata para ahli

MANILA, Filipina – Banjir mematikan yang melanda hampir seluruh wilayah Metro Manila bukan merupakan bencana alam, melainkan akibat perencanaan yang buruk, lemahnya penegakan hukum, dan kepentingan politik, kata para ahli.

Daerah aliran sungai yang rusak, koloni liar dalam jumlah besar yang tinggal di zona bahaya, dan pengabaian sistem drainase merupakan beberapa faktor yang membuat kota berpenduduk 15 juta jiwa ini jauh lebih rentan terhadap banjir besar.

Perencana kota Nathaniel Einseidel mengatakan Filipina memiliki cukup pengetahuan teknis dan bisa mendapatkan pendanaan yang diperlukan untuk menyelesaikan masalah tersebut, namun tidak ada visi atau kemauan politik.

“Ini adalah kurangnya apresiasi terhadap manfaat rencana jangka panjang. Ini adalah lingkaran setan ketika perencanaan, kebijakan, dan penegakan hukum tidak tersinkronisasi dengan baik,” kata Einseidel, yang menjabat kepala perencanaan Manila pada tahun 1979-89.

“Saya belum pernah mendengar ada pemerintah daerah, kota kecil atau kota besar yang memiliki rencana induk drainase yang komprehensif.”

Delapan puluh persen wilayah Manila tertutup air dengan kedalaman hampir dua meter (enam setengah kaki) di beberapa bagian pada minggu ini, setelah curah hujan yang lebih dari biasanya pada bulan Agustus mengguyur kota tersebut dalam waktu 48 jam.

Dua puluh orang tewas dan dua juta lainnya terkena dampaknya, menurut pemerintah, yang mengatakan banjir akan berlangsung berhari-hari dan lebih lama lagi jika hujan lebih sering turun.

Banjir tersebut serupa dengan yang terjadi pada tahun 2009, sebuah bencana yang merenggut lebih dari 460 nyawa dan memunculkan janji serius dari para pemimpin pemerintah untuk menjadikan kota ini lebih tahan banjir.

Upaya yang gagal

Sebuah laporan pemerintah yang dirilis pada saat itu menyerukan agar 2,7 juta orang di daerah kumuh dipindahkan dari “zona berbahaya” di sepanjang tepi sungai, danau, dan selokan.

Rencana ini akan berdampak pada satu dari lima penduduk Manila dan memerlukan waktu 10 tahun dan P130 miliar (US$2,77 miliar) untuk diterapkan.

Namun Einseidel mengatakan meskipun ada upaya untuk memukimkan kembali para penghuni liar, mereka tidak pernah berhasil.

“Dengan semakin banyaknya orang yang menempati zona bahaya, tidak dapat dihindari bahwa banyak orang yang berisiko ketika hal-hal tersebut terjadi,” ujarnya.

Karena terpikat oleh peluang ekonomi di kota, para penghuni liar sering kali membangun kamp di tepi sungai, saluran air dan kanal, membuang sampah, dan menghalangi aliran air.

“Orang-orang yang telah diberitahu untuk tidak kembali ke sungai, anak sungai, dan saluran banjir kini kembali lagi. Mereka ada di sana lagi dan merekalah yang tidak ingin pergi sekarang.”

Dia menyalahkan fenomena ini karena lemahnya penegakan peraturan yang melarang pembangunan di sepanjang sungai dan saluran banjir, dimana politisi lokal sering kali berusaha mempertahankan penghuni liar di komunitas mereka untuk mengamankan suara mereka pada saat pemilu.

Sementara itu, di pinggiran Manila, kawasan hutan penting telah dihancurkan untuk membuka jalan bagi pembangunan perumahan yang melayani kelas menengah dan atas yang terus bertambah, menurut arsitek Paulo Alcazaren.

Alcazeren, yang juga seorang perencana kota, mengatakan struktur politik Manila yang tambal sulam membuat keadaan semakin sulit.

Ibukotanya sebenarnya terdiri dari 16 kota besar dan kecil, masing-masing mempunyai pemerintahan sendiri, dan mereka sering melaksanakan program infrastruktur – seperti drainase dan perlindungan daerah aliran sungai – tanpa koordinasi.

“Langkah-langkah pengendalian pembangunan fisik tidak boleh bergantung pada batas-batas politik kota dan provinsi,” katanya.

“Kota-kota tertentu tidak akan pernah bisa memecahkan masalah ini. Mereka hanya bisa melunakkan. Jika Anda ingin memerintah dengan baik, Anda harus menggambar ulang atau menggambar ulang batas-batas politik yang ada.”

Solusi terhadap banjir memerlukan upaya besar-besaran seperti penanaman kembali daerah aliran sungai, pembangunan perumahan murah bagi penghuni liar dan pembersihan sistem drainase, kata para ahli.

“Ini akan menelan biaya miliaran peso, namun kita kehilangan miliaran setiap kali terjadi banjir,” kata Alcazeren. – Badan Media Prancis

Sdy pools