• July 17, 2024
Bayar tagihan atau hadapi pemadaman listrik, kata koperasi listrik

Bayar tagihan atau hadapi pemadaman listrik, kata koperasi listrik

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Utang koperasi listrik yang menunggak mencapai P13,477 miliar hingga akhir Juni. Jumlah tersebut merupakan listrik yang belum dibayar dari pembangkit yang sudah disalurkan koperasi ke pelanggan ritelnya

MANILA, Filipina – Koperasi listrik di Luzon dan Mindanao yang belum melunasi tagihan listrik mereka akan diputus dari jaringan listrik.

Hal itulah yang dikatakan Menteri Energi Jose Rene Almendras kepada koperasi listrik yang menunggak, mengingat utang yang meningkat hingga mencapai P13,477 miliar pada akhir Juni. Jumlah tersebut merupakan listrik yang belum dibayar dari pembangkit yang sudah disalurkan koperasi ke pelanggan ritelnya.

“Kami sudah sampaikan kepada koperasi listrik sejak hari pertama bahwa hari-hari listrik gratis sudah tidak ada lagi karena tidak ada listrik gratis,” kata Menteri Energi Jose Rene Almendras kepada wartawan, Senin, 17 September.

“Kami telah memprivatisasi biaya kapasitas pembangkitan,” kata kepala energi tersebut.

Ia mencontohkan kasus Koperasi Listrik Albay (Aleco) dan Koperasi Listrik Lanao del Sur (Lasureco).

Dia mengatakan rencana rehabilitasi telah dilakukan untuk Aleco, yang berutang lebih dari satu miliar peso kepada Wholesale Electricity Spot Market (WESM), Power Sector Assets and Liabilities Management Corp. (PSALM), dan pemasok listrik swasta lainnya.

Almendras mengatakan jika Aleco tidak dapat melakukan pembayaran pada bulan Desember, maka jaringan listriknya akan terputus.

Sebaliknya, Lasureco harus melunasi utangnya yang sudah mencapai P3,3 miliar.

Dampak terhadap investasi

Sebagian besar dari 190 koperasi listrik dikelola dengan baik, kata Almendras, namun para penjahat menonjol karena mereka berdampak pada keseluruhan sistem tenaga listrik.

Banyak investor yang tertarik pada pembangkit listrik, namun catatan kredit buruk dari banyak pembeli listrik—terutama koperasi yang menangani distribusi listrik di wilayah yang tidak terjangkau oleh perusahaan raksasa seperti Meralco dan Davao Light—masih menjadi hambatan.

“Jika Anda memiliki koperasi listrik yang tidak sehat, meskipun mereka bersedia menandatangani kontrak, kontrak tersebut tidak dapat diterima oleh lembaga keuangan,” katanya.

Almendras mengatakan situasi ini telah menghentikan setidaknya selusin proyek pembangkit listrik yang diusulkan karena “pengaturan off-take” tidak dapat diterima oleh para kreditor dan investor keuangan dari para pelaku industri ketenagalistrikan.

Almendras mengatakan bahwa bagian dari agenda reformasi yang mereka uraikan termasuk RUU Administrasi Ketenagalistrikan Nasional (NEA) yang masih tertunda yang akan mengubah piagam NEA.

“Piagam NEA yang baru diharapkan akan menerapkan reformasi untuk mendepolitisasi koperasi listrik. Koperasi listrik harus dijalankan seperti bisnis apa pun tanpa melibatkan politik,” kata Almendras. – Rappler.com

Angka Sdy