• July 14, 2024
BPO menyambut baik undang-undang kejahatan dunia maya, tapi…

BPO menyambut baik undang-undang kejahatan dunia maya, tapi…

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Para pelaku Business Process Outsourcing (BPO) mendapatkan manfaat terbesar dari Undang-Undang Pencegahan Kejahatan Dunia Maya tahun 2012, yang menurut mereka sangat penting untuk menjaga industri penghasil dolar ini tetap kompetitif secara global, namun mereka menyesalkan ‘ketentuan menit-menit terakhir’ undang-undang tersebut yang kini disengketakan oleh berbagai kelompok.

MANILA, Filipina – Para pelaku Business Process Outsourcing (BPO) di Filipina menyambut baik disahkannya Undang-Undang Pencegahan Kejahatan Dunia Maya tahun 2012, yang menurut mereka sangat penting untuk menjaga industri penghasil dolar ini tetap kompetitif secara global.

Namun mereka juga mengeluhkan pencemaran nama baik dan ketentuan kebebasan Internet, yang menurut mereka merupakan “ketentuan di menit-menit terakhir” yang belum dikonsultasikan oleh anggota parlemen.

“Sangat disayangkan bahwa ketentuan menit-menit terakhir mengenai pencemaran nama baik dan kebebasan internet dimasukkan ke dalam RUU penting ini tanpa memanfaatkan perspektif pemangku kepentingan, termasuk perspektif kita,” kata asosiasi industri Asosiasi Pemrosesan Bisnis Filipina (BPAP) pada hari Kamis dalam sebuah pernyataan. 4 Oktober.

Posisi BPAP, yang telah lama mendorong langkah-langkah legislatif untuk mengamankan sistem dan data yang penting bagi bisnisnya, muncul setelah jurnalis, blogger, organisasi non-pemerintah, dan kelompok lain menentang ketentuan tersebut dalam undang-undang tersebut, yang mulai berlaku pada tanggal 2 Oktober. .

Beberapa kasus telah diajukan ke Mahkamah Agung untuk menghentikan kriminalisasi pencemaran nama baik online dan kejahatan dunia maya melalui gangguan data, dan untuk memberikan wewenang kepada Departemen Kehakiman (DOJ) untuk memblokir situs web yang berisi konten berbahaya berdasarkan bukti prima facie.

“Meskipun kami masing-masing merasa prihatin dengan pencantuman ketentuan pencemaran nama baik pada menit-menit terakhir, anggota BPAP secara kolektif lebih khawatir dengan ketentuan serupa pada menit-menit terakhir mengenai pengumpulan data lalu lintas tanpa jaminan. Namun, karena kasus mengenai ketentuan ini telah diajukan ke Mahkamah Agung, kami tidak akan mengomentarinya dan akan bergantung pada kebijaksanaan keputusan Mahkamah Agung mengenai masalah tersebut,” tambah kelompok tersebut.

BPO mendapat manfaat dari hukum kejahatan dunia maya

Para pelaku BPO di Filipina telah lama mendukung Undang-Undang Kejahatan Dunia Maya dan Undang-Undang Privasi Data untuk menambah lapisan perlindungan terhadap pencurian dan penipuan yang menurut mereka akan meyakinkan klien global mereka.

UU Republik No. 10175, yang dikenal sebagai Undang-Undang Pencegahan Kejahatan Dunia Maya tahun 2012, ditandatangani menjadi undang-undang oleh Presiden Benigno S. Aquino III pada 12 September. Undang-Undang Privasi Data yang mengatur perlindungan dan pelestarian data pribadi yang dikumpulkan oleh publik juga ditandatangani. lembaga dan organisasi swasta.

“Undang-undang Pencegahan Kejahatan Dunia Maya dimaksudkan untuk menyediakan sumber daya dan kerangka hukum untuk mengidentifikasi, mencegah dan menghukum kejahatan berbasis Internet dan melindungi informasi online pengguna dari pengumpul data yang tidak sah,” kata BPAP.

“Seiring dengan perusahaan IT-BPO yang menggunakan Internet dan teknologi komputer sebagai saluran utama untuk proses komunikasi, industri akan mendapatkan keuntungan dari ketentuan yang mencakup perlindungan sistem dan data, keamanan perangkat, dan hukuman untuk pelanggaran terkait komputer,” tegasnya.

Pada tahun 2011, industri IT BPO menghasilkan pendapatan $11 miliar dan mempekerjakan sekitar 640.000 orang. Menurut peta jalan industri, industri ini akan menjadi industri senilai $25 miliar pada tahun 2016 dan menyediakan lapangan kerja bergaji tinggi bagi 1,3 juta warga Filipina. – Rappler.com

Sdy pools