• July 14, 2024
Cara Cebu Pacific berupaya untuk tetap menjadi yang teratas

Cara Cebu Pacific berupaya untuk tetap menjadi yang teratas

Dalam iklim bisnis yang sulit, Cebu Pacific memiliki tiga strategi untuk tetap kompetitif

MANILA, Filipina – Ketika maskapai penerbangan domestik menghadapi masa-masa sulit di tengah tingginya harga minyak global dan persaingan yang ketat, seorang pejabat dari maskapai penerbangan berbiaya rendah terbesar di Filipina berbagi strategi untuk bertahan hidup.

Cebu Pacific Air yang dipimpin Gokongwei memiliki tiga pendekatan untuk bergerak maju dalam iklim bisnis yang sulit, kata Bach Johann Sebastian, kepala strategi di perusahaan induk maskapai tersebut, JG Summit Holdings.

Pada pengarahan klien khusus COL Financial Group Inc. pada tanggal 22 Oktober, Sebastian merangkum 3:

  1. menimbun bahan bakar
  2. menawarkan murah, tanpa embel-embel
  3. mencari maskapai lain untuk diserap


Bahan bakar jet

Bahan bakar merupakan biaya operasional terbesar sebuah maskapai penerbangan, yaitu sebesar 40% hingga 50% dari total biaya operasional. Fluktuasi harga global merupakan dampak yang paling merugikan.

Cebu menunjuk pada tingginya harga bahan bakar jet saat melaporkan keseluruhan 28,9% penurunan keuntungan dalam 6 bulan pertama tahun 2012, meskipun pendapatannya tumbuh sebesar 17,9%.

Maskapai ini telah membeli hingga 1/3 bahan bakar yang diperkirakan akan dibutuhkan untuk tahun ini, jelas chief strategy officer Cebu Pacific.

“Ini adalah satu hal yang dapat kami lakukan yang tidak dapat dilakukan oleh maskapai penerbangan lain di Filipina karena saat ini mereka tidak memperoleh keuntungan. Mereka tidak akan memiliki kemampuan, profil kredit untuk dapat memenuhi syarat sebagai hedge countery,” kata Sebastian.

Model anggaran berhasil

Ia mengatakan model bisnis maskapai penerbangan hemat Cebu Pacific membuahkan hasil selama masa-masa sulit ini.

Dengan meneruskan strategi “tarif yang tidak dibundel” dan menghilangkan embel-embel seperti layanan makanan dalam penerbangan, maskapai berbiaya rendah (LCC) ini mampu menawarkan tiket dengan harga lebih rendah dan menarik pasar Filipina yang sensitif terhadap harga.

Maskapai ini mengangkut jumlah penumpang terbesar pada tahun 2011, namun pesaingnya Philippine Airlines (PAL) terus memperoleh keuntungan lebih banyak dari tiket pesawat, sebagian besar berkat operasi internasional maskapai lama tersebut.

Pemain terbesar lainnya di pasar ini adalah maskapai penerbangan lama PAL, namun ada banyak maskapai penerbangan bertarif rendah lainnya, termasuk Zest Airways, Southeast Asian Airlines, Airphil Express, dan Air Asia Philippines.

Mengingat persaingan antar penyedia layanan berbiaya rendah semakin meningkat, analis memperkirakan maskapai penerbangan kecil harus bergabung dengan maskapai besar untuk bertahan dalam kompetisi.

Uang tunai dan akuisisi

Cebu Pacific telah mengindikasikan beberapa hal minat tentatif pada Zest Airwaysdikendalikan oleh grup Alfredo Yao dari minuman Zest-O yang terkenal.

“Dari sisi persaingan, saya pikir kami benar-benar harus mempertimbangkan untuk menjadi konsolidator dalam bisnis penerbangan domestik Filipina, dan mungkin kemampuan untuk melakukan hal tersebut ada karena kami memiliki uang tunai di neraca untuk dapat melakukan hal tersebut,” kata Sebastian.

Ia menambahkan, unit maskapai penerbangan tersebut memiliki aset tunai yang signifikan untuk melakukan akuisisi. “Uang tunai kami menyumbang sekitar 25% hingga 30% dari pendapatan kami, yang merupakan salah satu yang tertinggi di antara LCC (operator berbiaya rendah) di dunia,” katanya.

Sekitar 67% wilayah Cebu Pasifik dikuasai oleh JG Summit Holdings milik Gokongwei. Sebastian menjelaskan, strategi konglomerat saat ini adalah masing-masing cabang membangun cadangan kas yang dapat diumpankan kembali ke perusahaan induk atau, dalam kasus maskapai penerbangan, digunakan untuk ekspansi.

Sebastian menguraikan strategi kompetitif maskapai ini dalam wawancara di bawah ini dengan Kepala Riset COL Financial, April Lee-Tan.

Transkrip Lengkap:

Lee Tan: Sebelumnya Anda telah membahas penyebab buruknya kinerja Cebu Pacific dalam hal… kenaikan harga minyak (dan) persaingan yang semakin ketat; jadi apa rencana Anda untuk mengatasi tantangan ini?

sebastian: Dalam hal harga bahan bakar, strateginya sebenarnya adalah melakukan lindung nilai terhadap sepertiga kebutuhan bahan bakar kita sepanjang tahun. Pagar tersebut kami miliki hingga akhir tahun 2012. Kini kami mulai membuat beberapa pagar untuk tahun 2013. Kami melakukan lindung nilai tidak lebih dari setahun. Dan kami melakukan lindung nilai terhadap tidak lebih dari sepertiga kebutuhan bahan bakar kami. Ini adalah satu hal yang dapat kami lakukan yang tidak dapat dilakukan oleh maskapai penerbangan lain di Filipina karena saat ini mereka tidak memperoleh keuntungan. Mereka tidak akan memiliki profil kredit yang memungkinkan untuk memenuhi syarat sebagai pihak lindung nilai. Tapi kami punya dan punya kemampuan itu, jadi kami akan mencoba melakukannya secara strategis.

Namun menurut saya, yang lebih penting dari itu adalah kemampuan kita untuk tumbuh berdasarkan pendapatan tambahan dan mencoba untuk tidak menaikkan suku bunga; namun tetap memisahkan tarif sehingga penumpang hanya membayar layanan yang benar-benar mereka perlukan untuk penerbangan tertentu. Dan itulah kuncinya. Dan seiring pertumbuhan kami dengan pendapatan tambahan, pendapatan tersebut akan langsung mengalir ke laba dan profitabilitas akan terus berlanjut.

Dari sisi persaingan, saya rasa kami harus benar-benar mempertimbangkan untuk menjadi konsolidator dalam bisnis penerbangan domestik Filipina, dan mungkin kemampuan untuk melakukan hal tersebut ada karena kami mempunyai dana tunai di neraca kami untuk dapat melakukan hal tersebut. Saat ini kami memiliki neraca yang sangat sehat. Uang tunai kami menyumbang sekitar 25-30% dari pendapatan kami, yang merupakan salah satu yang tertinggi di antara LCC (low cost carriers) di dunia; margin unit kami termasuk yang tertinggi secara global di antara LCC lainnya.

Jadi kami mempunyai pertahanan yang baik, kami tahu bahwa lingkungan sangat negatif bagi kami, namun kami pikir kami memiliki pertahanan yang baik karena kami memiliki biaya yang rendah dan neraca yang sehat. Jadi itu berjalan ke depan. Cebu Pacific kini bisa berbuat lebih baik. Ada kebutuhan bagi industri ini untuk melakukan konsolidasi di Filipina dan kami berharap dapat lebih aktif dalam hal tersebut dalam beberapa tahun ke depan. – Rappler.com dengan penelitian dari Arianna Zapanta

Sidney hari ini