• July 24, 2024
Carano mempertimbangkan kembalinya MMA untuk pertarungan Rousey

Carano mempertimbangkan kembalinya MMA untuk pertarungan Rousey

Gina Carano telah memberikan petunjuk tentang kemungkinan kembalinya ke seni bela diri campuran, di mana pertarungan antara dia dan Ronda Rousey akan segera terjadi

Gina Carano memberikan petunjuk tentang kemungkinan kembalinya seni bela diri campuran setelah lima tahun menjauh dari oktagon dalam kunjungannya baru-baru ini ke The Arsenio Hall Show.

Carano, yang pertarungan terakhirnya melawan Cristiane “Cyborg” Justino pada bulan Agustus 2009, di mana ia dihentikan pada menit 4:59 ronde pertama, mendorongnya untuk menjauh dari ring selama beberapa waktu. Hingga saat itu, Carano telah menjadi andalan promosi Strikeforce, yang dibeli oleh Ultimate Fighting Championship pada tahun 2011.

Sejak itu, Carano telah pindah ke Hollywood, membintangi film tahun 2011 kawat jerami – sebuah film tentang seorang prajurit super operasi hitam yang berusaha membalas dendam setelah dikhianati dalam salah satu misinya. Namun, ini adalah peran terobosannya di tahun 2013-an Cepat dan Marah 6di mana Carano berperan sebagai Riley, anggota tim Agen CIA Luke Hobbs (diperankan oleh Dwayne “The Rock” Johnson), yang akhirnya menganggap Carano sebagai bintang aksi bersertifikat.

Kemungkinan kembalinya Carano ke UFC membuat seluruh olahraga seni bela diri campuran ramai karena potensi pertarungan antara dia dan juara kelas bantam wanita UFC saat ini, “Rowdy” Ronda Rousey semakin dekat.

“Ya, aku sebenarnya sedang mempertimbangkan (comeback),” kata Carano dalam wawancara duduk dengan pembawa acara talk show Arsenio Hall. “Saya sebenarnya akan duduk bersama (Dana White) minggu depan. Saya suka (bertarung). Itu adalah sesuatu yang bisa saya lakukan yang membuat segalanya lenyap. Saya memimpikannya,” tambah Carano.

Carano pertama kali berkompetisi secara profesional di MMA pada tahun 2006, mengalahkan Leiticia Pestova dengan penghentian putaran pertama. Dia memenangkan enam pertarungan berikutnya setelah itu, sebelum bertemu dengan “Cyborg”.

“Saya masuk ke sasana dan menyaksikan mantan pacarnya berlatih Muay Thai,” kata Carano tentang bagaimana ia terlibat dalam pertarungan. ‘Dan saya pernah terlibat dalam beberapa perkelahian saat tumbuh besar di Vegas. Jadi saya memutuskan untuk memulai pelatihan sekitar 10 tahun yang lalu dan saya akhirnya menjadi sangat baik dalam hal itu.”

Permainan stand-up Carano menampilkan tendangan kaki yang kuat dan serangan tepat waktu, aset yang telah menghasilkan 7 kemenangannya, 3 melalui KO. Namun daya tarik massalnya datang dari keahliannya yang luar biasa ditambah dengan kecantikannya yang tak terbantahkan.

Fans dengan cepat mengetahui popularitasnya, dan Carano menjadi wajah MMA wanita.

“Saya baru saja berada di awal, di tempat yang tepat, di waktu yang tepat,” Carano dengan rendah hati menjelaskan kebangkitannya ke dalam kesadaran arus utama. “Dan ada sesuatu dalam diri saya yang agresif. Masyarakat meresponsnya dengan baik.”

Carano menggunakan ketenarannya di dalam arena untuk melambungkan dirinya ke Hollywood, namun ia mengakui bahwa pertarungan masih menjadi bagian dari gaya hidupnya.

“Saya 100% melakukannya (berpikir tentang pertarungan),” kata Carano. “Tidak ada latihan yang saya lalui tanpa berkelahi dengan seseorang dalam pikiran saya. Itu tidak pernah hilang,” tambahnya.

Carano kini merasa sudah waktunya untuk kembali ke olahraga yang membuatnya terkenal.

“Saya hanya tidak tahu apakah saya akan mendapat kesempatan untuk kembali. Jadi saya akan melakukannya sekarang atau saya akan pensiun dan hanya berkata, ‘Oke, saya tidak akan pernah melakukannya’.”

“Jadi, sekaranglah saatnya, menurutku,” jelas Carano penuh semangat.

Jika Carano berpikir sudah waktunya untuk kembali dan masuk kembali ke Octagon, pasti ada banyak penggemar yang ingin melihatnya kembali ke sana dengan sukses dan melawan lawan terbaik yang ada – dan itu pasti maksud Ronda Rousey. bintang terbesar UFC. Namun, ada beberapa kendala signifikan yang bisa menghalangi terjadinya pertarungan, salah satunya adalah perbedaan bobot.

Carano benar-benar berada di kelasnya sendiri. Beratnya sekitar 145 pon. dan sebelumnya mengalami kesulitan mencapai batas kelas bantam putri seberat 135 pon, di mana Rousey adalah juaranya. Untuk memungkinkan pertarungan, beban baru seberat 145 lb. kelas berat harus diciptakan dan Rousey harus bersedia untuk naik kelas, sebuah langkah yang enggan dilakukan oleh sang juara.

Dengan kemungkinan UFC merekrut Cristiane Justino juga, kelas berat baru akan segera hadir, serta banyak petarung MMA wanita. Menambahkan Carano ke daftar wanita UFC setidaknya akan menghasilkan banyak pertarungan yang menarik.

Meski terdapat kendala dalam melakukan pertarungan Rousey-Carano, hal itu tidak menghentikan dunia MMA untuk ngiler melihat kemungkinan terjadinya pertarungan super.

Namun, untuk saat ini, semuanya masih berupa spekulasi. Pada titik ini, Carano masih harus mengambil keputusan, apakah dia benar-benar ingin kembali bekerja keras.

Gaya hidup seorang petarung sangat melelahkan secara emosional dan fisik. Kerasnya kamp pelatihan penuh, ditambah dengan perjuangan untuk menambah berat badan, merupakan faktor-faktor yang harus dipertimbangkan Carano sebelum dia akhirnya memutuskan untuk kembali ke tim yang telah lama ditunggu-tunggu. – Rappler.com

Pengeluaran Hongkong