• July 20, 2024
Chris Ellis akan mengeluarkan trik baru dalam mempertahankan gelar slam dunk

Chris Ellis akan mengeluarkan trik baru dalam mempertahankan gelar slam dunk

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Chris Ellis akan berusaha memenangkan kejuaraan slam dunk PBA berturut-turut akhir pekan ini, tetapi bisakah dia meningkatkan performanya dari tahun lalu?

MANILA, Filipina – Persaingan mungkin ketat, namun Chris Ellis masih memiliki beberapa trik.

Juara bertahan slam dunk Barangay Ginebra San Miguel bersumpah bahwa dia tidak akan melepaskan mahkotanya tanpa perlawanan di PBA All-Star Weekend 2014.

“Saya punya beberapa di lengan saya, beberapa ace,” kata shooting guard setinggi 6 kaki 5 inci itu. Meskipun dia bilang kita harus menunggu untuk melihat apa kartu umpan itu.

“Saya telah berlatih sepanjang malam dan saya akan keluar dan melakukan apa yang harus saya lakukan.”

Dia menambahkan: ‘Semuanya akan ada pada tempatnya. Itu tergantung pada apa yang dilakukan orang lain. Saya tahu banyak pria yang memiliki banyak hal dalam repertoar mereka. Tapi saya hanya akan mencoba keluar dan memastikan sesuatu.”

Ellis, yang memenangkan kompetisi tahun lalu sebagai pendatang baru, akan menghadapi pendatang baru saat ini Alex Nuyles (Rain or Shine) dan pemain papan atas lainnya dengan tinggi 5 kaki 9 Justin Melton (San Mig Super Coffee).

Melton mungkin salah satu ancaman terbesar bagi Ellis karena tinggi badannya. Tapi Ellis tahu dia tidak bisa meremehkannya.

“Kamu tidak akan pernah meragukan si kecil hanya karena dia kecil.”

Sumber persaingan utama lainnya adalah rekan setim Ginebra Japeth Aguilar.

Keakraban dengan Aguilar setinggi 6 kaki 10 kaki dari berlatih bersamanya setiap hari bisa menjadi keuntungan bagi Ellis.

“Japeth selalu punya kreativitas,” kata Ellis tentang rekan satu timnya. “Dia hanya bisa melakukan sesuatu karena dia sangat atletis. Dia hanya bisa menyatukan semuanya. Itu tergantung pada apakah dia mempunyai waktu yang tepat.”

Dan meskipun Ellis memiliki beberapa ace untuk diungkapkan selama kompetisi, Aguilar juga melakukan beberapa trik untuk mengesankan para juri dan penonton.

“Saya akan mencoba memberikan pertunjukan yang bagus kepada para penggemar,” kata penyerang atletik itu. “Semoga bisa latihan ya. Jadi aku harus mengatur waktuku, ayah.” (Saya sudah memikirkan beberapa ide untuk melakukan dunk, tapi saya belum mempraktikkannya. Jadi, saya belum bisa menentukan waktu yang tepat.)

Ditanya bagaimana perasaannya melawan sang juara bertahan, Aguilar mengatakan bahwa ia memahami perlunya menjadi lebih kreatif dan menghadirkan ide-ide segar.

“Alam, dia akan menjadi lawan yang tangguh. Dan dia benar-benar bisa melompat. Tinggi tapo yung tidak, dia lebih pendek dari saya jadi keuntungan besar bagi juri,” jelasnya. “Ditambah lagi yung mga melakukan aksi tahun lalu jadi akan sulit untuk menjadi kreatif.” (Saya tahu dia akan menjadi lawan yang tangguh. Dan dia benar-benar bisa melompat. Dan tinggi badannya, dia lebih pendek dari saya, jadi dia punya keunggulan dibandingkan para juri. Ditambah lagi, dia melakukan banyak aksi tahun lalu, jadi itu akan terjadi. menjadi sulit untuk menjadi kreatif.)

Peserta lainnya antara lain Calvin Abueva (Alaska), Arwind Santos (San Miguel Beermen), Rey Guevarra (Meralco Bolts), dan Cliff Hodge (Meralco Bolts).

Kontes slam dunk merupakan bagian dari kemeriahan PBA All Star Weekend 2014 dan akan berlangsung pada hari Jumat, 4 April pukul 17.30 di Mall of Asia Arena di Kota Pasay.

Akhir pekan All Star tahun ini berlangsung dari tanggal 4 hingga 6 April. – Rappler.com

Data Hongkong