• July 16, 2024
Davaoeños bergabung dalam protes menentang Undang-Undang Pencegahan Kejahatan Dunia Maya

Davaoeños bergabung dalam protes menentang Undang-Undang Pencegahan Kejahatan Dunia Maya

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Para pengunjuk rasa mengatakan undang-undang tersebut dirancang dengan terampil sebagai mekanisme negara untuk membungkam kritik anti-pemerintah secara online

DAVAO CITY, Filipina- Aktivis di Kota Davao, sebagian besar pemuda dan pelajar, menduduki salah satu jalan utama di kota tersebut pada Selasa, 2 Oktober untuk menyatakan ketidaksetujuan mereka terhadap Undang-Undang Pencegahan Kejahatan Dunia Maya.

Para pengunjuk rasa mengatakan bahwa selain bertujuan untuk mengekang pornografi anak dan kejahatan dunia maya, undang-undang tersebut dirancang dengan cerdik sebagai mekanisme negara untuk membungkam kritik anti-pemerintah secara online.

“Memerangi pornografi anak dan kejahatan dunia maya lainnya adalah hal yang baik. Namun perjuangan melawan korupsi dan kebijakan anti-rakyat dan anti-lingkungan melalui media online akan ditekan terutama oleh rezim saat ini yang tidak menerima masukan dan kritik yang sah,” kata Juland Suazo, juru bicara kelompok lingkungan Panalipdan-Southern Mindanao.

Dengan memasukkan pencemaran nama baik, Suazo menggambarkan undang-undang kejahatan dunia maya sebagai kuda Troya untuk membatasi pengungkapan kebenaran dan akan mengarah pada sensor mandiri besar-besaran di negara tersebut.

“Pendukung reformasi online yang akan mengungkap anomali dari pejabat pemerintah, militer, polisi dan perusahaan akan melakukan sensor mandiri untuk menghindari dicap atau dituduh sebagai penjahat dunia maya,” kata Suazo.

Dia menambahkan, undang-undang tersebut juga melegalkan serangan terhadap privasi pengguna internet di negara tersebut.

Suazo mengungkapkan kekhawatirannya bahwa undang-undang tersebut akan memungkinkan pemerintah mengakses akun online pribadi dan memantau aktivitas para kritikus tanpa surat perintah pengadilan.

Wakil Presiden Bayan Muna untuk Mindanao Atty Carlos Isagani Zarate mengatakan bahwa sungguh ironis bahwa Aquino, yang merupakan putra salah satu korban Darurat Militer yang terkenal, menyetujui undang-undang yang secara efektif menempatkan dunia maya di bawah bentuk darurat militer lainnya.

“Memang benar, PNoy tidak benar-benar mengumumkan darurat militer, namun dengan menandatangani RA 10175, dia memaksakan undang-undang Machiavellian, Marcosian, dan Draconian yang memiliki dampak yang sama, jika tidak lebih buruk, berdampak luas dan merusak terhadap pelaksanaan hak-hak masyarakat. hak-hak dasar dan kebebasan,” kata Zarate.

Dia menambahkan bahwa pemeriksaan lebih dekat terhadap undang-undang tersebut akan menunjukkan bahwa undang-undang tersebut memberikan kekuasaan yang inkonstitusional dan sangat besar kepada departemen eksekutif dan lembaga-lembaga negara lainnya, yang bahkan jauh lebih besar dibandingkan ketika darurat militer diumumkan berdasarkan Konstitusi Filipina tahun 1987.

“Jika tidak dianggap inkonstitusional, RA 10175 ibarat pistol yang diarahkan ke kepala yang akan terus-menerus menyiksa setiap warga negara Filipina dan pengguna internet,” kata Zarate.

Foto oleh Karlos Manlupig.

Bagi aktivis budaya anak muda Earl Condeza, situs jejaring sosial sangat efektif sebagai platform untuk berbagai advokasi. Ia mengatakan penerapan undang-undang tersebut sama saja dengan membungkam sektor yang dianggap sebagai harapan bangsa.

Condeza mengatakan pemerintah harus memprioritaskan undang-undang yang lebih relevan yang akan meningkatkan penyampaian layanan sosial di negara tersebut daripada menekan opini dan keinginan masyarakat.

Para pengunjuk rasa mengatakan pemerintah harus memperhatikan seruan masyarakat dan segera membatalkan undang-undang tersebut.

Kelompok tersebut mengatakan penundaan pembahasan undang-undang tersebut merupakan manuver politik Mahkamah Agung yang diduga didukung Aquino untuk mendorong penerapan undang-undang tersebut.

Selain aksi protes, sejumlah besar netizen dan jurnalis juga menyatakan ketidaksetujuan mereka terhadap undang-undang tersebut dengan menghapus foto profil mereka di situs jejaring sosial Facebook dan menggantinya dengan gambar berwarna hitam.

Berbagai kelompok di Davao meluncurkan kampanye besar-besaran melalui situs jejaring sosial dan melalui serangan telepon seluler yang mendorong para pendukung di kota tersebut untuk bergabung dalam protes budaya besok sore di Freedom Park kota tersebut.

Pihak penyelenggara juga menghimbau para pendukungnya dan warganet lainnya di kota tersebut untuk mengenakan pakaian berwarna hitam pada hari Rabu, 2 Oktober. -Rappler.com

Togel SDY