• July 17, 2024
Kapal Angkatan Laut AS PH Berikutnya Memiliki Senjata Senilai ,8 Juta

Kapal Angkatan Laut AS PH Berikutnya Memiliki Senjata Senilai $1,8 Juta

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

BRP Ramon Alcaraz, kapal pemotong kelas Hamilton kedua dan kapal angkatan laut rekondisi yang diperoleh Filipina dari AS, akan dilengkapi dengan sistem persenjataan senilai $1,8 juta

MANILA, Filipina – Sistem senjata canggih senilai $1,8 juta (Php 74,2 juta) akan dikirimkan BRP Ramon Alcarazkapal angkatan laut terbaru yang diperbaharui yang baru-baru ini diperoleh Filipina dari Amerika Serikat.

Alcaraz, kapal kelas Hamilton kedua yang diperoleh negara tersebut dari AS, akan dilengkapi dengan dua sistem autocannon Mk38 Mod 2 sebagai bagian dari kontrak senilai US$24 juta (P988 juta) yang diberikan oleh Pentagon kepada BAE Systems Land and Armaments Inc. . ., kata Kedutaan Besar Filipina dalam pernyataannya pada Sabtu, 27 Oktober.

Kontrak untuk BAE Systems yang berbasis di Kentucky melibatkan pembelian 21 unit sistem senjata angkatan laut yang dikendalikan dari jarak jauh dan suku cadangnya untuk angkatan laut AS dan Filipina,” kata kedutaan, bersama Kapten. Elson Aguilar, Atase Angkatan Laut pada Kantor Pertahanan dan Angkatan Bersenjata di Kedutaan Besar Filipina.

Alcaraz pertama kali ditugaskan pada tahun 1968 sebagai USCGC Dallas. Bangunan ini telah dinonaktifkan dan dipindahkan ke Filipina pada bulan Mei lalu, dan saat ini sedang direnovasi dan diperbaiki dengan biaya $15,15 juta (P618 juta).

Lengan

Mk38 Mod 2 adalah sistem senjata yang dirancang untuk melawan target permukaan yang bermanuver berkecepatan tinggi, yang ditugaskan oleh Angkatan Laut AS setelah serangan USS Cole pada tahun 2000.

Sistem ini menggantikan Bushmaster Mk38 M242 yang lebih tua, yang merupakan bagian dari kapal sebelum diserahkan ke Filipina, kata rilis kedutaan.

Itu juga akan ada di BRP Gregorio del Pilarpemotong berkekuatan tinggi lainnya yang diperoleh dari Angkatan Laut AS, namun akan dilindungi oleh kontrak terpisah.

“Mk38 Mod 2 akan memungkinkan Alcaraz dan Del Pilar untuk menemukan dan menembak target secara otomatis baik siang maupun malam menggunakan tembakan otomatis kecepatan rendah atau kecepatan tinggi,” kata Aguilar. Autocannon juga dapat dioperasikan secara manual.

Perombakan mesin

Alcaraz, yang saat ini berlabuh di Charleston, Carolina Selatan, sedang menunggu perombakan umum pada mesin dan peralatan navigasi. Ini akan memakan waktu setidaknya 11 minggu dari awal hingga selesai.

Awak kapal yang berjumlah 88 orang (14 perwira dan 74 personel tamtama) juga sedang dilatih oleh Pusat Pelatihan Penegakan Hukum Federal Penjaga Pantai AS di Charleston.

Kedua kapal tersebut merupakan bagian dari Pasal Kelebihan Pertahanan dan Program Bantuan Militer. Del Pilar dikirimkan pada Mei 2011.

Aguilar menambahkan kedua kapal tersebut dapat digunakan untuk patroli jangka panjang dan mampu bertahan dalam cuaca buruk dan laut yang ganas.

“Nama Alcaraz diambil dari nama Komodor Ramon Alcaraz, seorang perwira angkatan laut Filipina, yang menonjol selama Perang Dunia II ketika kapal patroli yang ia perintahkan berjasa menembak jatuh tiga pesawat Jepang,” kata kedutaan.

Sementara itu, Del Pilar, sejauh ini kapal terbesar dan tercepat di negara itubaru-baru ini terlibat dalam Penutupan Scarborough Shoal. – Rappler.com

US$1 = Php 41,20 pada Minggu, 28 Oktober

Result SDY