• July 16, 2024
‘Kesepakatan kerangka kerja lebih besar dari Marvic Leonen’

‘Kesepakatan kerangka kerja lebih besar dari Marvic Leonen’

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Marvic Leonen, kepala perundingan perdamaian pemerintah, menghadapi Dewan Yudisial dan Pengacara sebagai calon hakim Mahkamah Agung

MANILA, Filipina – Ketua perunding panel perdamaian Marvic Leonen, salah satu dari 15 kandidat yang bersaing untuk posisi hakim agung di Mahkamah Agung, mengatakan pada Kamis, 25 Oktober, bahwa perjanjian perdamaian pemerintah dengan Front Pembebasan Islam Moro (MILF) tidak akan merugikan jika dia memimpin panel untuk meninggalkan pengadilan tinggi.

“Kerangka perjanjian ini lebih besar dari Marvic Leonen,” katanya kepada Dewan Yudisial dan Pengacara, badan yang memeriksa para calon hakim di bidang peradilan. Leonen merujuk pada Perjanjian Kerangka Kerja Bangsamoro, yang ditandatangani pada 15 Oktober, yang membuka jalan bagi penyelesaian politik akhir dengan MILF.

Leonen menambahkan ada lima orang dalam panel – Miriam Coronel Ferrer, mantan Menteri Pertanian Senen Bacani, Dr. Walikota Hamid Barra, Yasmin Busran Lao, dan anggota pengganti, hadir dalam pertemuan tersebut. — semuanya kredibel dan mampu memastikan bahwa perjanjian tersebut akan dilaksanakan.

Dia menambahkan bahwa dia telah dicalonkan untuk jabatan tersebut bahkan sebelum perjanjian ditandatangani.

Sumber-sumber istana telah mengungkapkan bahwa Leonen adalah kandidat terdepan di antara para nominasi.

Posisi Leonen di panel pemerintah juga dilontarkan sebagai alasan independensinya sebagai ahli hukum dipertanyakan. Namun, Leonen mengatakan Presiden Benigno Aquino III tidak berkonsultasi dengannya mengenai isu-isu selain yang berkaitan dengan proses perdamaian.

“Presiden menghormati advokasi dan pendapat pribadi dan dia tidak pernah meminta saya untuk memoderasi pendapat saya,” tambahnya.

Leonen, yang menjabat sebagai dekan Fakultas Hukum UP sebelum diangkat menjadi ketua panel perdamaian, juga ditanyai tentang pertarungannya dengan SC.

Masalah plagiarisme

Leonen ditegur oleh Mahkamah Agung pada tahun 2010 karena menjadi salah satu dari 15 anggota fakultas Hukum UP yang menyerukan pengunduran diri Hakim Mariano del Castillo karena diduga menjiplak sebagian dari keputusannya dalam kasus yang melibatkan wanita penghibur.

Bagaimana dia akan bekerja dengan Pengadilan yang menegurnya? “Hormati mereka yang tidak sependapat dengan Anda. Saya bisa bernegosiasi dengan MILF.”

Dikatakannya, hakim memahami bahwa kritik terhadap MK merupakan bagian dari tugasnya sebagai dekan suatu lembaga akademis.

“Pendaftar bisa berwawasan luas dengan memahami bahwa saya berperan sebagai pemimpin akademi,” katanya.

Dia menambahkan bahwa dia menyampaikan pandangannya mengenai isu-isu yang mengganggu pengadilan, seperti pembalikan beberapa keputusan. Ia mengatakan ingin masyarakat mengkritik keputusan yang mungkin diambilnya jika ia dilantik. “Saya ingin keputusan saya dikritik, setidaknya saya tahu keputusan itu dibaca,” katanya.

Leonen juga menghadapi Ketua Hakim Maria Lourdes Sereno, yang juga mengajar hukum UP. Sereno bertanya kepadanya tentang bagaimana menjamin stabilitas peradilan di “dunia yang berubah dengan cepat”.

Leonen mengatakan transparansi dan keterbacaan dalam pengambilan keputusan merupakan faktor penting. Dia mengatakan hakim yang mengubah suara atau keputusannya harus bertanggung jawab.

Ia mengatakan bahwa ia juga setuju dengan kebijakan Sereno yang berdiam diri secara bermartabat di Pengadilan, dimana hakim tidak dianjurkan mendiskusikan permasalahan dengan media. “Suara hakim harus paling keras di posisinya.” – Rappler.com

Untuk cerita terkait, baca:

Sidney siang ini