• July 13, 2024
Kisah pengisian daya San Miguel-coco berakhir

Kisah pengisian daya San Miguel-coco berakhir

Jumlah tersebut digunakan untuk program-program yang bermanfaat bagi industri kelapa dan petaninya

MANILA, Filipina – Setelah penantian selama satu dekade, para petani kini akan mendapatkan keuntungan dari dana pungutan kelapa bernilai miliaran peso yang diinvestasikan pada konglomerat terdiversifikasi San Miguel Corp.

Pada hari Jumat, 5 Oktober, San Miguel secara resmi menyerahkan P57,6 miliar Dana Investasi Industri Kelapa (CIIF) yang diasingkan dan sekarang menjadi milik negara, yang mendukung lebih dari 3 juta petani di seluruh negeri, sebagai pembayaran untuk sekitar 700 juta Seri 1. disukai. membagikannya yang ditebus dari grup pada bulan September.

Saham tersebut setara dengan 24% saham San Miguel.

Tidak kurang dari ketua San Miguel, CEO dan mantan pemegang saham utama Eduardo Cojuangco Jr., yang memperjuangkan hak atas blok saham San Miguel lainnya oleh pemerintah, memberikan cek tersebut kepada presiden CIIF Jesus Arranza.

Jumlah tersebut diharapkan dapat membantu mendanai program-program yang bermanfaat bagi industri kelapa dan petaninya.

Ini berasal dari hasil yang diperoleh San Miguel sebesar P80 miliar dari penawaran saham preferen Seri 2 pada bulan September.

Penawaran saham tersebut diluncurkan sehari setelah Pengadilan Tinggi memutuskan dengan pasti bahwa saham tersebut adalah milik pemerintah.

Pembangunan, program mata pencaharian

Arranza mengatakan dana tersebut akan digunakan untuk penelitian dan pengembangan serta program mata pencaharian bagi petani kelapa.

Ia mengatakan program-program ini akan membantu meningkatkan daya saing industri kelapa.

“Dana ini datang pada saat yang tepat bagi para petani karena kita perlu mempersiapkan industri kelapa dalam menghadapi persaingan dari kelapa sawit,” katanya.

“Dengan meningkatnya popularitas dan permintaan minyak sawit, kita perlu menciptakan ceruk bagi produk kelapa di segmen dengan nilai tambah yang lebih tinggi. Dengan cara ini, kami akan mampu mempertahankan industri kelapa dalam jangka panjang dan memberikan pendapatan yang lebih baik dan stabil kepada para petani,” tambahnya.

Istana akan membentuk kembali Satuan Tugas Presiden untuk Dana Retribusi Kelapa (PTFCL) pada tanggal 5 Oktober untuk menentukan ke mana dana retribusi kelapa yang diperoleh harus disalurkan, kata Wakil Juru Bicara Presiden, Abigail Valte, sebelumnya.

Presiden Benigno Aquino III, keponakan Cojuangco, memerintahkan pembentukan PTFCL setelah ia menjabat untuk menentukan cara terbaik memanfaatkan dana retribusi kelapa. PTFCL terdiri dari Staf Eksekutif Presiden, Komisi Nasional Penanggulangan Kemiskinan, Komisi Presiden untuk Tata Pemerintahan yang Baik, Departemen Pertanian, Departemen Reforma Agraria, Departemen Keuangan, Departemen Anggaran dan Manajemen, dan Otoritas Kelapa Filipina.

Bagikan konversi

Arranza mengatakan dana sebesar P57,6 miliar tersebut tidak hanya mencakup hasil penebusan saham preferen Seri 1, tetapi juga dividen sejak tahun 1984.

Dewan San Miguel menebus saham tersebut dengan dana yang diperoleh dari penawaran saham preferen Seri 2 senilai P80 miliar pada bulan September – penerbitan terbesar dalam sejarah perusahaan Filipina.

Saham CIIF dulunya adalah saham biasa. Namun, dalam sebuah langkah kontroversial sebelum pemilu 2010, pemerintah mengubah pilihan mereka dan mencabut hak pilih mereka.

Saham preferen membayar dividen yang lebih tinggi dan konsisten, namun tidak memiliki hak suara.

Saham biasa, di sisi lain, tidak menjanjikan imbal hasil yang konsisten, namun memberikan pemegangnya hak untuk memberikan suara dalam urusan perusahaan seperti pemilihan dewan direksi dan persetujuan rencana bisnis.

SC memutuskan

Saham-saham tersebut dan 14 perusahaan CIIF yang memegangnya diambil alih oleh pemerintah setelah Revolusi Kekuatan Rakyat Edsa pada tahun 1986, yang memicu perselisihan hukum yang berlangsung selama dua dekade.

Pemerintah berargumen bahwa saham tersebut diperoleh dengan dana dari pungutan yang dikumpulkan dari petani kelapa oleh pemerintahan mendiang diktator Ferdinand Marcos pada pertengahan tahun 70an.

Dalam putusan tanggal 4 September, Mahkamah Agung memutuskan dengan tegas bahwa CIIF dan saham serta seluruh dividen yang diperolehnya adalah milik pemerintah dan harus digunakan secara eksklusif untuk kepentingan petani kelapa.

Sementara itu, pemerintah juga mengejar satu blok saham lagi di San Miguel – yang diberikan kepada Cojuangco oleh Mahkamah Agung.

Mahkamah Agung memutuskan dengan tegas pada bulan April 2011 bahwa Cojuangco berhak memiliki 20%, mewakili 490 juta saham, San Miguel.

Cojuangco keluar dari konglomerat tahun ini, menjual sebagian besar sahamnya kepada tangan kanannya dan presiden San Miguel, Ramon Ang. – Rappler.com

Angka Sdy