• July 24, 2024
Kunci untuk mengatasi kelaparan dalam hidup kita

Kunci untuk mengatasi kelaparan dalam hidup kita

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Bagaimana #ZeroHunger bisa segera tercapai?

MANILA, Filipina – Bisakah kelaparan diatasi?

Program Pangan Dunia (WFP) telah menekankan bahwa kelaparan adalah “masalah yang paling dapat dipecahkan” di dunia, namun hal ini tidak terjadi dalam semalam.

Memang tidak mudah, menurut Senator Grace Poe, tapi bisa dilakukan.

“Untuk mencapai ketahanan pangan, banyak hal yang perlu dilakukan,” katanya dalam forum bertajuk, “Aiming for #ZeroHunger” yang diselenggarakan oleh Rappler, Departemen Kesejahteraan Sosial dan Pembangunan (DSWD) dan WFP pada hari Jumat. , 14 November.

Sekretaris DSWD Corazon Juliano-Soliman mengatakan untuk mengakhiri kelaparan dan kekurangan gizi hanya dapat dilacak dengan cepat jika setiap orang Filipina melakukan bagiannya, tidak peduli seberapa kecil atau besarnya. “Kita semua perlu mengatasi kelaparan,” tegasnya. “Siapa pun yang tidak bisa tidur karena melihat seorang anak tidur di jalanan, Anda bisa melakukan sesuatu.”

Memperbaiki sistem

Memberantas kelaparan dalam hidup kita memerlukan upaya yang komprehensif.

#ZeroHunger tidak dicapai hanya dengan menyajikan makanan di atas meja; hal ini membutuhkan perbaikan sistem di negara ini. Tantangan Nol Kelaparan WFP berupaya mengatasi permasalahan ini dengan menargetkan hal-hal berikut:

  • Tidak ada anak tunagrahita di bawah usia dua tahun
  • Akses pangan yang memadai sepanjang tahun
  • Sistem pangan berkelanjutan
  • Meningkatkan produktivitas pekerja skala kecil
  • Tidak ada sisa makanan

Jajak pendapat Social Weather Station baru-baru ini juga menemukan bahwa 43% atau sekitar 9,3 juta keluarga menganggap diri mereka miskin pangan atau tidak mampu memberi makan diri mereka sendiri dengan kualitas dan kuantitas makanan yang tepat. (BACA: Semakin Banyak Orang Filipina yang Menganggap Dirinya Miskin – Jajak Pendapat)

“Ketahanan pangan dan gizi bukan hanya soal produksi,” kata Direktur WFP Praveen Agrawal. “Ini tentang akses. Apakah kita mempunyai akses finansial, ekonomi dan fisik terhadap pangan?”

Ada daerah yang menghasilkan cukup pangan – terutama di daerah pertanian – namun tidak mempunyai cukup makanan. (BACA: Banyak Makanan, Sedikit Nutrisi di Benguet)

Sementara itu, nelayan dan petani, yang merupakan produsen pangan terbesar di Filipina, termasuk kelompok termiskin di Filipina. Dampak perubahan iklim berkontribusi terhadap prevalensi kemiskinan yang ada di sektor ini. (BACA: Berdayakan petani melawan perubahan iklim)

“Kelaparan bukan hanya karena tidak adanya makanan, tapi juga ketidakpastian di mana Anda akan mendapatkan makanan selanjutnya,” jelas Soliman. “Tujuan utamanya adalah mengurangi kelaparan dengan memastikan bahwa kemiskinan sudah berlalu.”

Menurut Agrawal, jika kita mengurangi angka gizi buruk meski hanya 1%, maka kemiskinan bisa berkurang sebesar 4%. Kekurangan gizi saat ini akan menjadi kemiskinan di masa depan jika tidak diatasi.

Organisasi Non-Pemerintah (LSM) memainkan peran penting karena mereka juga menarik perhatian pihak-pihak yang mempunyai posisi untuk melakukan sesuatu terhadap masyarakat yang membutuhkan bantuan.

“LSM, Anda punya telinga yang terbuka, Anda yang mendengarkan masyarakat,” kata Agrawal. “Anda tahu apa kebutuhan mereka dan kebutuhan ini tidak bisa dijawab.”

Kolaborasi itu penting

Pemerintah harus berada di garis depan dalam membantu masyarakat yang kelaparan dan kekurangan gizi di Filipina: peraturan perundang-undangan menanggapi apa yang dinyatakan sebagai kebutuhan masyarakat miskin, sementara eksekutif menangani kebijakan yang tepat yang dapat meringankan situasi mereka.

Melalui kerja sama yang baik antara berbagai cabang pemerintahan, respons yang tepat dapat tercipta. “Kita harus pastikan ada kemauan politik dan kalau ada kemauan pasti ada komitmen,” tegas Agrawal. “Dalam komitmen itu, kita perlu melihat hal itu tercermin dalam kebijakan.”

Program-program pemerintah harus dilembagakan dan dikelola dengan baik oleh mereka yang akan melaksanakannya – bebas dari korupsi dan pandangan serakah dari pihak-pihak yang ingin memprioritaskan hal-hal lain yang kurang penting.

Hal ini tidak boleh berakhir hanya karena perubahan administratif, yang sering terjadi. “Kita perlu melembagakan program-program yang mengatasi masalah kelaparan,” kata Poe. “Anggap saja ini sebagai investasi, bukan sekedar subsidi,” tambahnya.

Tempat untuk semua orang

Pada akhirnya, perjuangan melawan kelaparan dan kekurangan gizi tidak hanya terbatas pada penguasa atau bahkan pemerintah saja.

Jika setiap warga negara melakukan sesuatu di komunitasnya sendiri, mencapai #zerohunger tidak akan memakan waktu lebih dari satu generasi.

“Kita bisa menyelesaikannya dan kita harus menyelesaikannya jika kita ingin memiliki komunitas yang sehat, produktif, dan global,” tegas Agrawal. “Kita harus menjadi bagian dari proses.” – Rappler.com

Jika Anda melewatkan acaranya, Anda dapat menontonnya di sini dan membaca blog langsungnya. Jika Anda ingin informasi lebih lanjut tentang #ProjectHunger, kirim email ke [email protected] dan daftar untuk menjadi bagian dari Komunitas #HungerProject.

Togel Singapore Hari Ini