• July 16, 2024
Lacierda, Topacio bertukar hinaan tentang penghinaan gay

Lacierda, Topacio bertukar hinaan tentang penghinaan gay

Sekretaris Personalia Manuel Quezon III: Apa yang bisa saya katakan? Kecuali QED (quod erat demonstrandum atau terbukti).

MANILA, Filipina – Perang kata-kata terjadi di Twitter pada hari Sabtu, 27 Oktober, antara juru bicara presiden dan mantan penguasa pertama – dan ini bukan tentang prinsipal mereka.

Juru Bicara Kepresidenan Edwin Lacierda menyebut pengacara Jose Miguel Arroyo, Ferdinand Topacio, “berkepala besar” setelah menyebut Wakil Menteri Pers Manuel Quezon III sebagai “mulut” di situs mikroblog tersebut.

“Ferdie Topacio itu BESAR! Orang yang sama yang mengatakan Holocaust tidak pernah terjadi!” Lacierda memposting di akun Twitter-nya.

Topacio menjawab dan berkata, “Kamu tidak dapat berbicara tanpa mengurangi jumlah total pengetahuan manusia, temanku. Berhentilah gagap.”

PERANG KATA.  Edwin Lacierda, juru bicara kepresidenan, dan Ferdie Topacio, pengacara Arroyo, berbicara di Twitter

Apa yang memicu kata perang? Sebuah postingan blog yang ditulis Quezon beberapa bulan lalu, ketika pemakzulan Ketua Hakim Renato Corona yang digulingkan baru saja dimulai.

Cinta Hitler

Dalam postingan blognya yang berjudul, “Tuduhan Ketujuh: Kisah Pelarian Besar,” Quezon membahas bagaimana Corona diduga membantu mantan Presiden Gloria Arroyo dalam “usahanya” untuk “melarikan diri” dari tuntutan pidana yang diajukan terhadapnya. Quezon menulis tentang saat Mahkamah Agung yang dipimpin oleh Corona mengeluarkan perintah penahanan sementara (TRO) atas larangan perjalanan pemerintah terhadap mantan presiden tersebut.

Dalam postingan tersebut, Quezon menggambarkan Topacio sebagai “pencinta Hitler”.

“Tapi di sini Midas ikut ambil bagian. Dia mengatakan kepada media bahwa TRO ‘berkekuatan dan berlaku penuh’. Pada pukul 18.00, keluarga Arroyo tampaknya telah mematuhi persyaratan yang ditetapkan oleh Mahkamah Agung: mereka membayar jaminan sebesar 2 juta peso dan memberikan surat kuasa khusus kepada pengacara mereka, Ferdinand Topacio yang mencintai Hitler. Quezon menulis blog pada 22 Februari 2012.

Topacio mengatakan seseorang menarik perhatian blog tersebut.

“Dia membantah beberapa argumen saya secara pribadi. Dia terpaksa melakukannya kepada manusia, nama panggilan. Jika dia menyebut nama orang, dia juga harus siap dipanggil. Jika dia bisa mengeluarkannya. Dia seharusnya bisa menerimanya juga,” kata Topacio kepada Rappler dalam sebuah wawancara telepon.

Namun, Quezon mempertahankan kata-katanya dan mengatakan bahwa “Itu mungkin tidak menyenangkannya. Blog saya adalah tempat saya menulis pandangan dan opini saya.”

Sekretaris Pers mengklaim pendapatnya berdasarkan fakta. Ia mengutip laporan 13 Januari dari New York Times yang memperlihatkan foto potret diktator Nazi Adolf Hitler yang digantung di kantor Topacio. Dia juga menunjuk pada penolakan Topacio terhadap Holocaust dalam wawancara sebelumnya dengan Gerard Ramos dari Business Mirror dan Chiara Zambrano dari ABS-CBN.

CINTA HITLER?  Potret pemimpin Nazi Jerman Adolf Hitler dipajang secara mencolok di kantor pengacara Ferdie Topacio.

Dalam wawancara sebelumnya dengan Rappler, Topacio mengatakan Hitler adalah “salah satu tokoh sejarah yang paling disalahpahami.” Hitler melakukan Holocaust, pembunuhan massal terhadap hampir 6 juta orang Yahudi terutama di kamar gas selama Perang Dunia II di Jerman.

“Kesalahan utamanya, kejahatan utamanya, adalah dia kalah perang. Dan seperti yang Anda tahu, sejarah ditulis oleh para pemenang,” kata Topacio.

Homofobik?

Topacio mengatakan bahwa dia tidak mengacu pada orientasi seksual Quezon ketika dia memanggilnya “stringer”. Dia mengatakan bahwa ketika dia menggunakan istilah tersebut, yang dia maksud hanyalah bahwa Quezon adalah “diinginkan” atau “orang yang tidak memiliki prinsip”.

“Saya tidak mengacu pada orientasi seksualnya, tapi kepribadiannya. Tidak ada yang akan percaya saya homofobia. Saya punya banyak teman gay. Saya bahkan berbicara ‘Bekinese’ (istilah gay). Saya sering pergi bersama mereka ke pesta atau bahkan ke luar kota,” kata Topacio.

Topacio menambahkan bahwa dia adalah pendukung Ang Ladlad, sebuah kelompok lesbian, gay, biseksual dan transgender (LGBT) yang terdaftar dalam partai.

Dalam pesan langsung di Twitter, Quezon berkata: “Nah, apa yang bisa saya katakan? Kecuali QED (quod erat demonstrandum) atau terbukti.”

Aktivis hak-hak gay Jonas Bagas mengejek tweet Topacio, menyebutnya sebagai “perkataan kebencian”.

“Jika Topacio memiliki kebencian terhadap pejabat publik seperti Manolo Quezon, dia sebaiknya tetap berpegang pada isu tersebut. Dia tidak boleh menggunakan dukungannya terhadap komunitas LGBT untuk menghancurkan homofobianya. Penghinaan gaynya bukan hanya serangan pribadi terhadap Manolo Quezon. Dia menghasut kebencian terhadap komunitas kami,” kata Bagas.Rappler.com

Togel Sidney