• July 16, 2024
Masyarakat Pinoy yang miskin hanya memiliki sedikit akses terhadap keuangan mikro

Masyarakat Pinoy yang miskin hanya memiliki sedikit akses terhadap keuangan mikro

Hanya 3 juta warga Filipina yang memiliki akses terhadap keuangan mikro, menurut sebuah studi yang dilakukan ADB

MANILA, Filipina – Hanya 3 juta masyarakat miskin Filipina atau mereka yang hidup di bawah $1,25 per hari yang memiliki akses terhadap pinjaman keuangan mikro di Filipina pada tahun 2010, menurut sebuah penelitian yang dirilis pada Selasa, 17 Oktober oleh Asian Development Bank (ADB).

Dalam laporan berjudul Strategi Pengembangan Keuangan Mikro 2000: Kinerja Sektor dan Kesejahteraan Klien, Divisi Evaluasi Independen ADB menyebutkan bahwa hal ini berarti tingkat penetrasi pinjaman keuangan mikro di kalangan masyarakat miskin hanya sebesar 14%.

Jika dibandingkan dengan total populasi Filipina yang berjumlah 94,1 juta jiwa, hal ini berarti pinjaman keuangan mikro hanya menjangkau 3,2% masyarakat Filipina.

ADB mengatakan bahwa meskipun telah menunjukkan peningkatan dalam penetrasi keuangan mikro di negara tersebut, tingkat penetrasi keuangan mikro di kalangan masyarakat miskin jauh lebih rendah dibandingkan dengan Vietnam dan Kamboja yang masing-masing sebesar 75% dan 32%.

Menurut penelitian tersebut, pinjaman keuangan mikro di Vietnam mencakup 8,5 juta jiwa atau 9,8% dari total populasinya yang berjumlah 86,5 juta jiwa pada tahun 2010. Di Kamboja, ADB mengatakan ada 1,3 juta jiwa yang tercakup dalam pinjaman ini atau 9,1% dari total populasinya yang berjumlah 14,3 juta jiwa. .

“Tingkat penetrasi membandingkan peminjam aktif dengan basis pelanggan potensial dari populasi yang hidup di bawah garis kemiskinan internasional sebesar $1,25 per hari,” kata ADB. “Meskipun terdapat pertumbuhan dalam penjangkauan dan penyedia keuangan mikro di Kamboja dan Filipina, tingkat penetrasi masing-masing hanya sebesar 32% dan 14%.

AKSES YANG BURUK.  Tabel tersebut menunjukkan berapa banyak masyarakat miskin yang memiliki akses terhadap keuangan mikro di 6 negara.  Gambar tersebut diperoleh dari laporan.

Pinjaman keuangan mikro berlimpah

Rendahnya tingkat penetrasi pinjaman keuangan mikro di negara ini berbeda dengan ketersediaannya. Studi tersebut menyatakan bahwa Filipina sebenarnya memiliki total 14.935 penyedia keuangan mikro, lebih banyak dari kebanyakan negara. Hal ini sebagian besar disebabkan oleh tingginya angka tersebut
koperasi yang menawarkan pinjaman keuangan mikro.

Lebih lanjut, ADB mengatakan Filipina merupakan penerima terbesar kedua di antara 6 negara yang menerima bantuan keuangan mikro dari ADB, dengan porsi sebesar 19%.

Dana yang disalurkan ke Filipina oleh ADB mencapai $173 juta, dimana $150 juta di antaranya merupakan pinjaman program pembangunan sektor yang disetujui pada tahun 2005.

Selama periode tahun 2000 hingga 2010, dukungan ADB kepada 6 negara, termasuk Filipina, berjumlah $916 juta atau hampir 33% dari total portofolio keuangan mikro ADB.

Pinjaman program dan pembangunan sektor menyumbang jumlah terbesar di antara modalitas bantuan yaitu sebesar $660 juta, sedangkan hibah dan operasi bantuan teknis merupakan jumlah terkecil yaitu sebesar $18 juta.

“Keuangan mikro diarusutamakan di sektor perbankan dan diawasi oleh bank sentral. Dalam Economist Intelligence Unit tahun 2011, dari 55 negara yang disurvei di seluruh dunia, Pakistan dan Filipina menduduki peringkat pertama dan Kamboja ketiga dalam kategori kerangka peraturan dan praktik, dan mereka masing-masing menduduki peringkat ke-5, ke-17, dan ke-25 dalam hal kerangka kelembagaan yang mendukung. . . Hal ini menunjukkan adanya peraturan yang kuat dan prospek yang baik bagi keuangan mikro di negara-negara tersebut,” kata ADB.

Tren regional

Dalam pernyataannya, ADB mengatakan penetrasi keuangan mikro di kalangan masyarakat miskin di Asia dan Pasifik masih rendah. Pada akhir tahun 2010, hanya 20% penduduk yang hidup di bawah garis kemiskinan sebesar $1,25 per hari yang mempunyai akses langsung terhadap layanan keuangan mikro di 21 negara berkembang yang menerima dukungan keuangan mikro ADB. Tingkat ini berada di bawah target ADB.

Pembiayaan mikro dipandang di wilayah ini sebagai cara penting untuk membantu rumah tangga berpendapatan rendah memanfaatkan peluang ekonomi dan meningkatkan standar hidup.

“Meskipun popularitas keuangan mikro semakin meningkat dalam beberapa tahun terakhir, perluasan akses rumah tangga miskin terhadap layanan keuangan institusional masih menjadi tantangan besar bagi pemerintah dan lembaga pembangunan,” kata Direktur Jenderal Evaluasi Independen ADB, Vinod Thomas, dalam sebuah pernyataan.

PINJAMAN KEUANGAN MIKRO.  Grafik tersebut menunjukkan kinerja pinjaman keuangan mikro ADB antara tahun 2000 dan 2010. Gambar tersebut diperoleh dari laporan.

Studi tersebut menyatakan bahwa agar keuangan mikro mempunyai dampak yang lebih besar dalam mengurangi kemiskinan di wilayah tersebut, maka perlu dilakukan penargetan yang lebih baik terhadap masyarakat miskin dan lebih fokus pada pendidikan mereka mengenai penggunaan layanan keuangan dasar. Keterhubungan yang efektif antara layanan keuangan mikro dengan intervensi pelengkap yang berpihak pada masyarakat miskin juga dianjurkan.

ADB mengatakan sekitar 2,7 miliar orang di seluruh dunia, atau 70% populasi orang dewasa di negara-negara berkembang, tidak memiliki akses terhadap layanan keuangan formal, seperti tabungan atau rekening giro. Mereka mewakili segmen pasar utama yang belum dimanfaatkan untuk inklusi keuangan. – Rappler.com

Data SDY