• July 24, 2024
Media sosial sedang membangun perpustakaan mainan untuk anak-anak Pinoy

Media sosial sedang membangun perpustakaan mainan untuk anak-anak Pinoy

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Perpustakaan Mainan Filipina menggunakan kekuatan media sosial untuk membangun perpustakaan mainan di wilayah-wilayah utama di negara tersebut

MANILA, Filipina – Semuanya dimulai di Facebook. Kini Perpustakaan Mainan Filipina (PTL) mempunyai impian yang lebih besar bagi anak-anak Filipina di wilayah lain di negara tersebut.

PTL menyerukan sumbangan mainan lama dan buku anak-anak untuk membangun perpustakaan mainan di Kota Quezon, Palawan, Cagayan de Oro, Maguindanao dan Zamboanga.

Saat berlibur ke luar negeri bersama keluarga, Presiden PTL Edsel Ramirez, 38, terkesan dengan tersedianya taman dan taman bermain untuk anak-anak di komunitasnya. “Saat kami masih muda, setiap sore kami bermain dan menangkap kunang-kunang,” kata Ramirez. “Saya dan teman-teman bersenang-senang. Kenangan masa kecil ini penting saat saya tumbuh dewasa. Sekarang saya bertanya-tanya mengapa kota-kota besar di Filipina tidak mau repot-repot mengalokasikan ruang untuk bermain dan rekreasi.”

Maka ia memutuskan untuk memberikan pengalaman yang sama seperti yang ia alami saat masih kecil kepada anak-anak di Barangay Loyola Heights, Kota Quezon, tempat tinggal keluarganya.

Pada bulan Februari 2011 lalu, dia memposting status di halaman Facebook-nya meminta sumbangan mainan tua, buku anak-anak dan bahan-bahan untuk membangun Perpustakaan Mainan Filipina yang pertama.

“Tujuan saya adalah agar perpustakaan ini menjadi pusat bermain yang dibangun oleh komunitas,” tegas Ramirez, seorang pengusaha lama dan aktivis lingkungan hidup. “Setiap orang harus ikut serta – masyarakat lokal, penduduk kota, pemerintah daerah, dan mereka yang melakukannya.”

Kapten barangay memberi tempat di aula barangay; para nanay (ibu) penerima manfaat mengatur diri mereka sendiri untuk menjadwalkan waktu bermain dan menjaga anak-anak.

Kekuatan media sosial

Melalui kekuatan media sosial, teman-teman desa mendapat informasi dan menyumbangkan mainan, buku, dan bahan seni lama yang mereka ambil dari lemari mereka sendiri. Beberapa telah berkomitmen untuk membangun rak dan mengecat ulang ruangan. Organisasi pemuda menawarkan program pendidikan dan pengembangan anak usia dini selama akhir pekan.

“Mainan anak-anak saya hanya memakan tempat di kamar kami. Ide Edsel adalah ide yang bagus agar kami dapat membantu anak-anak lain melalui mainan yang kami beli sejak lama,” kata profesor Ateneo dan tetangga kota Bobby Guevara.

“Setelah mengoperasikan PTL Loyola Heights selama satu tahun, kami melihat beberapa perubahan pada anak-anak,” kata Ramirez. “Para ibu memanfaatkan waktu PTL sebagai insentif bagi anak-anaknya. Mereka menjadi lebih disiplin, bersemangat untuk belajar dan bersenang-senang, dan menurut saya, mereka lebih menghargai kehidupan.”

Bersama beberapa teman relawan, Ramirez memutuskan bahwa model tersebut dapat bekerja secara nasional.

Bulan lalu mereka meluncurkan halaman penggemar mereka secara online dan hanya setelah beberapa jam mereka menerima hampir 50 permintaan untuk membangun perpustakaan mainan dari Luzon hingga Mindanao.

“Ada seribu barangay, pusat penitipan anak, sekolah dasar negeri dan pusat keagamaan di seluruh negeri di mana kita dapat membangun perpustakaan mainan untuk anak-anak,” Ramirez menegaskan kembali. “Jika masyarakat bersatu dan mensinergikan upaya mereka secara lokal, kita mungkin akan memiliki budaya yang lebih bahagia.”

Perpustakaan Mainan Filipina saat ini meminta sumbangan untuk mengisi kembali PTL Loyola Heights dan untuk membangun Proyek 4 dan Payatas di Kota Quezon, Culion di Palawan, Cagayan de Oro, Maguindanao dan Layag-Layag di Zamboanga.

Clean out closet dan PTL terbuka menerima mainan bekas, buku anak, bahan seni, rak, meja kursi, tikar karet, cat, dll. Titik pengantaran berada di Kota Quezon, Kota Makati, Baguio, Bacolod, dan Zamboanga. – Rappler.com

(Kunjungi http://philippinetoylibrary.wordpress.com/ untuk lebih jelasnya. Bagikan kisah mereka. Sukai mereka di Facebook: http://www.facebook.com/PhilippineToyLibrary dan kirim email ke [email protected]. Artikel di atas adalah milik Perpustakaan Mainan Filipina.)

Lainnya di Negara:

Di tempat lain di Rappler:

Keluaran SDY