• July 20, 2024
NAIA bukan lagi salah satu bandara terburuk di dunia – jajak pendapat

NAIA bukan lagi salah satu bandara terburuk di dunia – jajak pendapat

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

(DIPERBARUI) Namun bandara ini masih menduduki peringkat ke-8 dari ’10 Bandara Terrible di Asia’, menurut situs web Guide to Sleeping in Airports

MANILA, Filipina (DIPERBARUI) – Bandara Internasional Ninoy Aquino (NAIA) tidak lagi menjadi salah satu bandara terburuk di dunia, berkat upaya rehabilitasi yang berkelanjutan di Terminal 1 dan peningkatan di Terminal 3, menurut survei yang dilakukan oleh Panduan untuk tidur di bandara.

NAIA, gerbang internasional utama negara itu, dinobatkan sebagai bandara terburuk di dunia dari tahun 2011 hingga 2013.

Pada tahun 2014, NAIA meningkatkan posisinya sebagai bandara terburuk di dunia, naik ke peringkat ke-4 setelah memimpin daftar tersebut selama 3 tahun berturut-turut.

“Bandara Internasional Manila yang selalu kontroversial sepertinya telah kehilangan secara permanen gelar ‘Bandara Terburuk di Dunia’ yang pernah dipegangnya sejak tahun 2011 hingga 2013,” Panduan untuk tidur di bandara mengatakan di situsnya.

“Upaya rehabilitasi telah membantu mengurangi kemacetan dan membersihkan Terminal 1, dan diperkenalkannya hal-hal seperti Wings Transit Lounge di Terminal 3 telah membantu menjadikan segalanya lebih nyaman, meskipun ada biayanya,” tambahnya.

Proyek rehabilitasi NAIA Terminal 1 senilai P1,3 miliar ($28,85 juta), yang melibatkan perkuatan struktural dan pekerjaan teknik lainnya, sedang berlangsung dan dijadwalkan untuk menormalkan operasi pada tahun ini.

Rehabilitasi Terminal 3 NAIA senilai P1,9 miliar ($42,17 juta) oleh Takenaka Corporation Jepang telah selesai dan 5 maskapai asing telah dipindahkan ke terminal terbaru.

Pada bulan Februari tahun ini, Departemen Transportasi memperkenalkan lounge Singapore Airlines SilverKris di Terminal 3 NAIA, yang dibuka pada bulan Juli.

Pada bulan April tahun ini, Presiden Benigno Aquino III memuji renovasi yang dilakukan pada bandara internasional utama Filipina dan menyatakan optimisme bahwa bandara tersebut akan segera melepaskan posisinya sebagai “bandara terburuk di dunia”. (BACA: Aquino mengatakan ‘bandara terburuk’ terlihat jauh lebih baik sekarang)

Namun bandara gerbang utama Filipina tetap menjadi bandara terburuk ke-8 di Asia, bersama dengan bandara lain di Nepal, Uzbekistan, Afghanistan, Vietnam, Pakistan, India, dan Tiongkok.

Layanan transportasi yang buruk

Apa yang membuat NAIA tetap masuk dalam daftar “10 Terrible Asia”, menurut situs perjalanan, adalah tantangan berpindah dari satu terminal ke terminal lainnya.

Seorang pelancong yang dikutip oleh situs web tersebut mengatakan: “benar-benar buruk menghubungkan melalui bandara ini jika Anda tiba di satu terminal dan harus keluar dari terminal lain (terutama antara terminal 3 ke 1).”

Wisatawan juga menyebutkan tidak tersedianya taksi bandara dan bus antar-jemput sebagai alasan mengapa NAIA termasuk di antara bandara terburuk di Asia.

“Bus antar-jemput jarang ditemukan dan kemacetan bisa memakan waktu lebih dari satu jam. Dan lupakan taksi, antriannya malah lebih panjang,” kata seorang musafir Panduan untuk tidur di bandara.

Masih jauh

Untuk Panduan untuk tidur di bandaraapakah masih ada ruang perbaikan untuk NAIA.

Dalam survei tahunan tersebut, para wisatawan memberikan masukan mengenai bandara dan terminal yang masih kurang memuaskan – dalam hal layanan, fasilitas, kapasitas tidur, dan terkadang keramahan orang yang baik.

Pemungutan suara untuk bandara “terburuk” dibatasi pada 4 C perjalanan bandara (kenyamanan, kemudahan, kebersihan, dan layanan pelanggan).

“Meskipun demikian, hal-hal seperti bocornya langit-langit di Terminal 1 dan runtuhnya lantai di Terminal 2 menunjukkan bahwa masih ada ruang untuk perbaikan,” kata situs web perjalanan tersebut.

“Penumpang terus merasa terganggu dengan layanan pelanggan yang buruk, antrean panjang, pilihan makanan di bawah standar, kurangnya kamar kecil, dan area tempat duduk yang penuh sesak. Perjalanan masih panjang, namun kami senang melihat perbaikan terjadi sedikit demi sedikit,” tambahnya.

Proyek pengembangan NAIA senilai P74,56 miliar ($1,65 miliar) akan mengubah gerbang internasional utama Filipina menjadi “fasilitas bandara modern kelas dunia” dan dijadwalkan akan diluncurkan pada tahun ini.

Dalam pernyataan yang dirilis pada Kamis, 22 Oktober, Departemen Transportasi dan Komunikasi (DOTC) mengatakan upaya pemerintah untuk menyelesaikan simpanan infrastruktur di NAIA mulai membuahkan hasil karena gerbang utama negara tersebut tidak lagi terdaftar di antara bandara terburuk di dunia.

“Meskipun kami senang mendengar bahwa wisatawan internasional tidak lagi menganggap NAIA sebagai yang terburuk di dunia, masih banyak yang harus dilakukan,” kata Sekretaris DOTC Joseph Emilio Abaya dalam pernyataannya.

DIPERBARUI.  Lobi check-in yang ditingkatkan di Terminal 1 NAIA.  Foto oleh DOTC

Di antara perbaikan yang dikutip oleh DOTC adalah:

  • Penyesuaian kembali struktural
  • Perbaikan sistem mekanikal, elektrikal dan proteksi kebakaran
  • Lobi check-in dan kedatangan yang lebih luas dan lebih terang
  • Konter check-in baru, tampilan jadwal penerbangan, dan furnitur
  • Desain interior modern untuk langit-langit, lantai dan furnitur lainnya
  • Tata letak yang lebih baik untuk arus penumpang
  • Konfigurasi ulang ruang tunggu dan bagian bebas bea
  • Pemegang konsesi ritel baru dan tambahan untuk melayani penumpang
  • Mengurangi waktu antrian dengan integrasi biaya terminal ke dalam biaya tiket
  • Pemasangan radiator baru untuk memastikan sistem pendinginan yang konsisten
  • Kamar nyaman yang telah direnovasi
  • Waktu pemrosesan lebih cepat di loket imigrasi

Abaya menambahkan, fokus DOTC dan Otoritas Bandara Internasional Manila (MIAA) selanjutnya adalah mengurangi kemacetan landasan pacu NAIA.

Pada bulan Agustus, DOTC mengumumkan bahwa mereka telah merekrut pakar manajemen lalu lintas udara NATS Services Limited, yang sudah mulai mengumpulkan data di bandara minggu ini. NATS akan menyampaikan rekomendasinya mengenai wilayah udara, kapasitas landasan dan terminal NAIA saat ini, operasi lalu lintas udara dan permukaan, titik akses landasan pacu dan pelatihan pengontrol lalu lintas udara (ATC) dalam 6 bulan ke depan. (BACA: DOTC memanfaatkan perusahaan Inggris NATS untuk optimalisasi landasan pacu NAIA)

“MIAA dan Otoritas Penerbangan Sipil Filipina akan menerapkan langkah-langkah perbaikan yang direkomendasikan untuk 6 bulan ke depan,” kata pernyataan itu.

DOTC juga memuji masuknya 3 gerbang Filipina lainnya dalam “top 30 bandara terbaik di Asia”: Bandara Internasional Mactan-Cebu berada di peringkat ke-18; Bandara Iloilo peringkat 21; dan Bandara Internasional Clark melepaskan tembakan ke-24.

Bandara terburuk dan terbaik di dunia

Bandara Internasional Port Harcourt di Nigeria kini memimpin sebagai bandara terburuk di dunia. Survei tersebut menunjukkan bahwa wisatawan juga menilai bandara ini sebagai “bandara paling korup di dunia”.

“Staf terminal yang menjengkelkan dan tidak membantu membuat terminal ini mendapatkan penghargaan yang sangat buruk. Dengan hampir tidak adanya tempat duduk, AC rusak, dan tenda untuk ruang kedatangan, banyak pemilih mengalami kesulitan untuk menghabiskan waktu minimum yang diperlukan di sini,” kata situs web tersebut.

Sementara itu, Bandara Internasional Changi di Singapura tetap menjadi gerbang terbaik dunia selama 19 tahun berturut-turut, menurut situs web tersebut.

“Pemilih dengan cepat membandingkan waktu yang dihabiskan di sini dengan hotel bintang 5 yang sayangnya mereka tinggalkan, bahkan setelah 22 jam berada di dalamnya,” Panduan untuk tidur di bandara dikatakan.

Keluaran Hk