• July 20, 2024
NBI membuka kembali kasus kematian ‘misterius’ pendaki gunung

NBI membuka kembali kasus kematian ‘misterius’ pendaki gunung

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Tim menemukan bukti adanya pelanggaran namun belum membatalkan kesimpulan dari laporan sebelumnya oleh divisi investigasi kematian NBI yang menutup kasus tersebut.

MANILA, Filipina – Biro Investigasi Nasional (NBI) telah membuka kembali kasus pendaki gunung terlatih UP, Victor Ayson, yang kematiannya tahun lalu kini digambarkan sebagai “misterius” oleh penyelidikan.

Dalam laporan kemajuannya tertanggal 7 April dan 14 April, tim tersebut menemukan bukti adanya pelanggaran namun belum membatalkan kesimpulan dari laporan sebelumnya oleh divisi investigasi kematian NBI yang menutup kasus tersebut.

Laporan terbaru muncul setahun dan sehari setelah jenazah Ayson ditemukan di bagian bawah Gunung Maculot di Cuenca, Batangas pada 13 April 2013. Pendaki gunung berusia 27 tahun itu sedang melakukan pendakian sendirian ke gunung tersebut dan dilaporkan hilang setelah dua minggu.

Tim investigasi baru NBI yang membuka kembali kasus ini berpendapat bahwa Ayson “buang air besar ketika dia dibunuh karena dia tidak mengenakan pakaian dalam ketika dia melakukan otopsi,” yang bertentangan dengan laporan polisi tahun 2013 yang mengesampingkan tindakan curang.

Hasil otopsi tahun 2013 terhadap Ayson memutuskan kematiannya disebabkan oleh “cedera traumatis tumpul pada tubuh akibat terjatuh dari ketinggian”, termasuk patah rahang, tulang rusuk, dan panggul. Jatuhnya itu tidak disengaja, berdasarkan penyelidikan polisi.

Bukti baru

Dalam pencarian bukti baru, tim NBI baru menemukan pakaian dalam hitam Ayson yang diidentifikasi secara positif oleh ayahnya di dekat area rumput tinggi di Gunung Maculot tempat para pekemah buang air besar, memperkuat teori kematian Ayson.

Tim mendaki Gunung Maculot pada tanggal 2 April dan 9 April.

Laporan kemajuan tanggal 7 April tepat setelah pendakian pertama tim merinci bukti lain yang menunjukkan adanya pelanggaran: batu seukuran kepalan tangan yang dibungkus dalam kantong plastik yang diyakini sebagai senjata pembunuh dan tali yang digantung di pohon di area yang belum pernah dikunjungi. pejalan kaki dan mungkin digunakan untuk membawa tubuh Ayson ke dalam jurang.

Retakan tersebut, kata laporan itu, mengarah ke jejak yang terhubung dengan tempat ditemukannya jenazah Ayson pada 13 April 2013.

“Cara membungkus batu itu agak mirip dengan palu karena kantong plastik berfungsi sebagai pegangannya… Senjata pembunuh tersebut membenarkan mengapa korban mengalami hematoma sebesar bola tenis di bawah sikunya… Ini adalah salah satu miliknya luka defensif,” kata laporan itu.

Persediaan dilacak

Tim baru juga menemukan barang-barang milik Ayson yang tidak ditemukan pada penyelidikan tahun 2013.

“Pencarian keadilan yang tiada henti membuahkan hasil ketika barang-barang yang hilang seperti ransel merah, kamera SLR, dompet dan barang-barang milik korban lainnya ditemukan setelah setahun di hutan Gunung Maculot,” tulis laporan itu.

“Ketika tasnya ditemukan, kamera SLR-nya ditemukan di dalamnya yang membuktikan bahwa dia sudah selesai dengan apa yang dia lakukan, bertentangan dengan apa yang diyakini banyak orang sebagai kecelakaan,” tambahnya.

Kasus Ayson dibuka kembali setelah orang tuanya mengajukan permohonan penyelidikan ulang melalui surat tertanggal 8 Oktober 2013.

Pasangan Ayson menyebut tidak ditemukannya barang-barang putra mereka yang lebih mahal selama penyelidikan awal tahun 2013 sebagai alasan untuk membuka kembali kasus tersebut.

Itu tim NBI baru yang ditugaskan untuk menyelidiki kembali kematian Ayson belum menyelesaikan penyelidikannya. – Rappler.com

Togel Sidney