• July 16, 2024
Pada tahun 2011, pemerintah kehilangan lebih dari P100-B akibat korupsi

Pada tahun 2011, pemerintah kehilangan lebih dari P100-B akibat korupsi

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Meskipun ada upaya pemerintah untuk memberantas korupsi di pemerintahan, masih banyak yang harus dilakukan, kata Komisi Audit

MANILA, Filipina – Pemerintah mengalami kerugian sebesar P101,816 miliar akibat suap dan korupsi pada tahun 2011, menurut laporan yang dikeluarkan oleh Komisi Audit.

Makalah tersebut, yang diberi nama “Laporan Ringkasan Kinerja Audit untuk CY 2011,” adalah yang pertama dari jenisnya yang pernah disiapkan oleh COA dan dirilis pada tanggal 27 September lalu.

Salinan laporan tersebut dikirim oleh ketua COA Ma. Pertemuan tersebut dihadiri oleh Presiden Senat Feliciano R. Belmonte Jr., Ketua Komite Keuangan Senat Franklin M. Drilon dan Ketua Komite Alokasi DPR Joseph Emilio A. Abaya dari Transportasi dan Komunikasi).

Pemerintahan Aquino telah berjanji untuk mengurangi korupsi dan korupsi di pemerintahan. Kelompok dunia usaha dan berbagai sektor telah memberikan tingkat kepuasan yang tinggi kepada pemerintah dalam upayanya memberantas korupsi di birokrasi.

Namun laporan COA menunjukkan banyak hal yang perlu dilakukan.

“Untuk tahun 2011, pengeluaran yang tidak sah/tidak teratur/tidak perlu, penarikan tunai yang tidak dicairkan, pelanggaran Undang-Undang Pengadaan Barang/Jasa, underestimation/under-collection, proyek yang tidak terpakai/tidak efektif dan kurangnya apropriasi merupakan sebagian besar kasus dimana kas negara mengalami kerugian yang tidak dapat dibenarkan. rugi,” ungkap COA.

Laporan tersebut mencantumkan 19 skema di mana berbagai lembaga pemerintah mengumpulkan uang pembayar pajak dalam jumlah besar.

Berdasarkan perhitungan auditor pemerintah, permasalahan terbesar adalah “under-assessment atau under-collection” dimana pemerintah mengalami kerugian sebesar P20,813 miliar berdasarkan 157 kasus penyimpangan yang tercatat.

Menurut Aturan Audit Revisi COA tahun 2009, penilaian yang kurang atau penagihan yang kurang terjadi ketika lembaga penagihan pemerintah gagal memperkirakan dengan tepat pendapatan yang seharusnya dibayarkan kepada pemerintah.

Birokrat yang longgar

Pesta pora atau pengeluaran yang sembrono berada di urutan kedua, dengan P18,654 miliar. Laporan tersebut mencatat 1.642 kasus “pengeluaran yang tidak sah, tidak teratur atau tidak perlu”.

Kontrak pasokan pemerintah yang dipertanyakan, termasuk yang tidak melalui penawaran umum atau tidak sesuai dengan ketentuan RA No. 9184, atau Undang-Undang Reformasi Pengadaan Publik, berada di peringkat ketiga, merugikan negara sebesar P15,163 miliar tahun lalu. COA mencatat ada 692 kontrak yang termasuk dalam kategori ini.

Sekitar 104 “proyek yang tidak terpakai dan/atau tidak efektif” senilai P13,584 miliar berada di urutan ke-4, diikuti oleh P7,534 miliar uang muka yang tidak dilikuidasi yang melibatkan 1,003 kasus.

Lainnya yang masuk 10 besar adalah:

  • Bantuan tunai yang tidak dilikuidasi – P6.8-B
  • Klaim/beban fiktif – P5.199-B
  • Pendapatan yang tidak dilaporkan/tidak diklaim – P3.512-B
  • Proyek yang belum dilaksanakan/dana yang belum terpakai – P3.276-B
  • Implementasi yang tertunda atau proyek yang ditangguhkan – P2.554-B

Pada bulan Desember 2011, COA mengatakan bahwa mereka merujuk 744 kasus ke Kantor Ombudsman untuk diambil tindakan hukum, perdata dan administratif.

Ini melibatkan berbagai proyek dan kegiatan pemerintah dengan nilai total P7,43 miliar.

Kasus-kasus tersebut antara lain rekomendasi pengajuan 78 dakwaan suap dan korupsi, 451 dakwaan penyalahgunaan dana dan properti publik, serta pelanggaran-pelanggaran lainnya.

“COA bekerja sama dengan OMB untuk memastikan keberhasilan penyelidikan dan penuntutan kasus terhadap pejabat dan pegawai yang terlibat dalam korupsi dan korupsi serta pelanggaran hukum dan peraturan yang berlaku dalam operasional pemerintah,” kata auditor dalam laporan tersebut. – Rappler.com

Angka Sdy