• July 24, 2024
Para pengunjuk rasa lebih kredibel dibandingkan pemerintah

Para pengunjuk rasa lebih kredibel dibandingkan pemerintah

MANILA, Filipina – Bahkan laporan Biro Investigasi Nasional (NBI) yang dibuat pada tahun 2005 menyimpulkan bahwa para pengunjuk rasa dalam pemogokan mematikan di Hacienda Luisita tahun 2004 “lebih dapat dipercaya” dibandingkan aparat pemerintah yang berada di lokasi kejadian.

Namun 10 tahun setelah pembantaian Hacienda Luisita di perkebunan gula Tarlac yang kontroversial, belum ada pengadilan yang memberikan keadilan bagi 7 pengunjuk rasa yang terbunuh pada hari itu.

Laporan “rahasia” setebal 45 halaman, yang diberikan secara lengkap kepada Rappler, menunjukkan bahwa pernyataan tertulis dari pengunjuk rasa lebih konsisten dan kredibel dibandingkan pernyataan tertulis dari polisi, militer, dan personel Departemen Tenaga Kerja dan Ketenagakerjaan.

Laporan tersebut disebut-sebut menjadi dasar keputusan Ombudsman pada tahun 2010 untuk menghentikan kasus-kasus yang melibatkan tentara dan polisi. Keluarga korban dan pendukungnya baru bisa melihat sendiri laporan tersebut pada Oktober lalu setelah Fernando Hicap, perwakilan daftar partai Anakpawis, berhasil memperoleh salinannya dari Departemen Kehakiman.

Hicap menyediakan salinannya kepada kelompok buruh Serikat Pekerja Pertanian (UMA). Kelompok tersebut memberi Rappler salinan digital.

Lihat laporan selengkapnya di sini:

Laporan tersebut antara lain menemukan bahwa:

  • “para pengunjuk rasa lebih kredibel dibandingkan staf pemerintah,”
  • “Tada cukup alasan untuk percaya bahwa mereka (pegawai pemerintah) dapat bertanggung jawab,” dan bahwa,
  • “Tugas mereka untuk menangkap para pengunjuk rasa yang melanggar hukum tidak termasuk hak untuk menembak mati korban atau melukai mereka.”

Bahkan dalam rekomendasinya disebutkan bahwa “ada alasan yang masuk akal untuk meyakini” bahwa kejahatan “pembunuhan berganda” telah dilakukan atas kematian 7 pengunjuk rasa yang dilakukan oleh 9 personel polisi.

Dan karena bukti-bukti yang dikumpulkan dalam penyelidikan tersebut “murni bersifat tidak langsung”, maka bukti yang tidak dapat diragukan lagi mengenai kesalahan mereka “hanya dapat dibuktikan dalam persidangan berskala penuh.”

Tuduhan dibatalkan

Sampai saat ini, sidang seperti itu belum pernah dilakukan.

Pada bulan Desember 2010, Kantor Ombudsman Militer dan Penegakan Hukum membatalkan semua tuduhan terhadap responden polisi dan militer.

Pada tanggal 4 Agustus lalu, keluarga korban mengajukan permohonan pembukaan kembali kasus tersebut, namun ditolak oleh Kantor Ombudsman pada tanggal 2 Oktober.

UMA mengatakan bukan suatu kebetulan bahwa dua upaya gagal ini terjadi pada masa pemerintahan Presiden Benigno Aquino III.

“Aquino tidak bisa menjamin keadilan bagi para korban karena dia sendiri adalah salah satu pelaku utama dan pembela paling gigih pembantaian Hacienda Luisita,” kata Ranmil Echanis, wakil sekretaris jenderal UMA.

Presiden berasal dari klan Cojuangco yang berpengaruh, keluarga pemilik CAT, dan oleh karena itu ia akan menjadi pihak yang paling dirugikan jika para pengunjuk rasa berhasil melakukan apa yang mereka inginkan.

Pada saat pembantaian tersebut, Aquino adalah wakil dari distrik kedua Tarlac. Sehari kemudian, ia memberikan pidato istimewa di depan DPR untuk membela tindakan pasukan pemerintah sekaligus mengutuk kematian tersebut.

Surat pernyataan

Aparat pemerintah yang hadir pada hari itu, 16 November 2004, mengaku hanya melepaskan tembakan peringatan dan menodongkan senjata ke udara serta menjauhi pengunjuk rasa yang melanggar hukum.

Orang mati:

  • Jaime Pastidio, 48
  • Jhay-vie Basillo, 20
  • Adrian Knight Jr., 23
  • Jessie Valdez, 26
  • Juanito Sanchez, 20
  • Yesus Lasa, 32
  • Juni David, 27

Menurut laporan mereka, para pengunjuk rasa, yang berjumlah sekitar 3.000 orang, melemparkan bom molotov dan batu serta membawa pisau, bolo, dan pemecah es. Kelompok pasukan pemerintah yang jauh lebih kecil “kewalahan”, meskipun banyak yang membawa senapan.

Saat itu, pasukan pemerintah sedang berada di dalam kompleks Central Azucarera de Tarlac berusaha mengamankan gerbang kompleks yang dihadang oleh pengunjuk rasa dari luar gerbang.

Para pengunjuk rasa, yang tergabung dalam dua kelompok buruh tani yang berbeda, menentang PHK terhadap buruh tani, militerisasi di perkebunan, dan opsi pembagian stok yang akan memberi mereka bagian, bukan tanah.

Benang merah yang ada dalam laporan aparat pemerintah adalah adanya unsur-unsur tak dikenal dalam keributan tersebut – orang-orang yang tampaknya bukan pengunjuk rasa atau pegawai pemerintah, namun menodongkan senjata api ke arah massa.

Garry Pingen, yang saat itu menjadi letnan di Angkatan Darat Filipina, mengatakan dia melihat “seorang pria mengenakan kaos putih, wajahnya ditutupi dari hidung dengan sapu tangan putih, di atas kap truk tebu, sebuah magasin berisi amunisi .”

Pejabat publik yang tersirat:

  • PO1 Noriel Marcelo
  • PO1 Michael Padiernos Santiago
  • PO1 Joselito Ramos
  • PSI Sabino Vengco
  • PO1 Christopher Dizon Villanueva
  • PO2 Noriel Hulipas Velasco
  • PO1 Jonnie Francia
  • PO1 Venance Asumsi Jr

Pria tersebut diduga berdiri di sisi pengunjuk rasa dan mengarahkan senjatanya ke arah pasukan pemerintah.

Pernyataan Pingen dikuatkan oleh laporan lain dari pemerintah.

Sementara itu, para pengunjuk rasa yang diwawancarai mengatakan kekerasan bermula dari tembakan meriam air dan gas air mata ke arah polisi. Meskipun beberapa orang membenarkan bahwa mereka melihat tembakan peringatan dan tembakan dari barisan pengunjuk rasa, mereka juga mengatakan bahwa mereka melihat polisi menembak langsung ke arah pengunjuk rasa.

Ronaldo Alcantara, salah satu anggota serikat pekerja, mengatakan dia melihat tembakan PNP mengenai dua pengunjuk rasa.

Pengunjuk rasa lainnya mengatakan dia melihat orang-orang berseragam hitam dengan huruf “SWAT” menembak ke arah pengunjuk rasa.

Para pengunjuk rasa menembak ketika mereka mundur

Laporan NBI menyimpulkan bahwa ada kemungkinan “orang tak dikenal menyusup ke dalam aksi massa.”

Salah satu dasarnya adalah pernyataan seorang pengunjuk rasa bahwa Rene Galang, seorang pemimpin protes, “mengundang anggota kelompok militan dan sayap kiri untuk bergabung dan memperkuat garis serangan ULWU.”

Selain itu, seperempat dari 111 orang yang ditangkap dari pihak pengunjuk rasa berasal dari luar Tarlac, yaitu dari Isabela, Bataan, Pangasinan, Quezon, Nueva Ecija, Negros Occidental dan Kota Bacolod.

Namun laporan NBI bertanya-tanya mengapa, jika banyak pegawai pemerintah melihat pria tak dikenal yang membawa senjata, mengapa pria tersebut hilang dari video yang mereka ambil untuk mendokumentasikan pemogokan tersebut?

Jika mereka mengklaim bahwa pria tersebut bertanggung jawab atas penembakan para pengunjuk rasa, mengapa hal tersebut terbantahkan dengan posisi lubang peluru di mayat para korban?

“Karakter luka tembak dan tingkat penyebaran yang dialami para pengunjuk rasa menyiratkan bahwa peluru datang dari jarak jauh,” kata laporan itu.

Jika pria tersebut memang berada di barisan pengunjuk rasa, seperti yang diklaim pemerintah, maka lukanya akan terlihat berbeda.

Klaim bahwa tembakan dilakukan untuk membela diri juga dibantah oleh luka tembak.

Para pengunjuk rasa yang ditembak “sebagian besar terkena dampak di bagian belakang dan samping tubuh mereka, yang menunjukkan bahwa mereka menerima serangan yang sama ketika mereka mundur,” kata laporan itu.

Bahkan laporan saksi independen mendukung klaim para pengunjuk rasa bahwa pasukan pemerintah menembakkan senjatanya langsung ke posisi para pengunjuk rasa.

Terlepas dari kontradiksi-kontradiksi ini, laporan NBI mencantumkan kemungkinan-kemungkinan yang menyebabkan polisi salah dalam menangani penyelidikan kasus tersebut.

Para penyelidik PNP, katanya, menemukan amunisi dan senjata api bekas di lokasi di mana pengunjuk rasa berada, namun tidak menemukan apa pun dari pihak pemerintah.

Tampaknya, menurut laporan tersebut, para penyelidik memfokuskan penyelidikan mereka hanya pada para pengunjuk rasa tanpa melibatkan pihak pemerintah.

“Ini terlalu tidak wajar dan bertentangan dengan prosedur standar industri dalam melakukan penyelidikan apa pun,” katanya.

Tidak bisa lepas dari ‘tugas’

Laporan NBI menyimpulkan bahwa “ada cukup alasan untuk meyakini” bahwa pasukan pemerintah “mungkin bertanggung jawab” atas kejadian tersebut.

Pernyataan tersebut juga menyatakan bahwa penembakan fatal yang dilakukan oleh pasukan pemerintah terhadap para pengunjuk rasa, jika terbukti, bukan merupakan konsekuensi dari tugas mereka dan oleh karena itu tidak akan membebaskan mereka dari tuntutan pidana.

Berdasarkan keterangan, pihak pemerintah mungkin tidak hanya sekali menembak pengunjuk rasa, namun beberapa kali setelah pengunjuk rasa tidak juga bubar.

“Tugas mereka untuk menangkap para pengunjuk rasa yang melanggar hukum tidak termasuk hak untuk menembak mati korban atau melukai mereka.”

Namun pada akhirnya, kesalahan salah satu pihak hanya dapat ditentukan melalui persidangan penuh, dan hal tersebut tidak pernah terjadi.

Hari ini pemerintah memulai menyebar dari perkebunan Luisita kepada para petani. Namun menurut UMA, hanya keluarga dua korban pembantaian, Jesus Laza dan Jessie Valdez’, yang diberi tanah. – Rappler.com