• July 17, 2024
Pelajaran dari Estonia tentang Sensor di Dunia Maya

Pelajaran dari Estonia tentang Sensor di Dunia Maya

PNoy bisa saja belajar dari rekannya dari Estonia yang mengatakan, ‘keamanan dunia maya tidak seharusnya menghalangi individu yang cinta damai untuk mengutarakan pendapatnya atau mengumpulkan informasi dan bertukar ide’

MANILA, Filipina – Jika Presiden Benigno Aquino menghadiri Debat Umum PBB yang sedang berlangsung, ia bisa belajar sesuatu dari Presiden Estonia: Jangan menyensor dunia maya.

Dalam pidatonya di PBB, Presiden Estonia Toomas Hendrik Ilves menyatakan keprihatinannya karena terlalu banyak negara yang memperingatkan bahaya internet gratis dari sudut pandang keamanan.

“Kenyataannya adalah bahwa keamanan siber diperlukan untuk mencegah pemerintah yang menindas dan para penjahat agar tidak menimbulkan kekacauan,” ujar Ilves, sambil menekankan bahwa “keamanan siber tidak boleh menghalangi individu yang cinta damai untuk mengekspresikan pendapat mereka atau mengumpulkan informasi dan bertukar ide.”

Meskipun negara ini pernah mengalami serangan siber yang “meluas”, respons Estonia bukanlah dengan menerapkan peraturan dan sensor yang lebih kaku di dunia maya, namun dengan mendorong Internet yang terbuka, aman, dan andal, kata Ilves.

Undang-Undang Kejahatan Dunia Maya

Filipina, tidak seperti Estonia, memilih bersikap keras terhadap dunia maya.

Pemerintah memperkenalkan Undang-Undang Pencegahan Kejahatan Dunia Maya tahun 2012, yang memicu protes online dan offline hingga mencapai tingkat internasional.

Human Rights Watch yang bermarkas di New York bergabung dengan netizen, jurnalis, pengacara, anggota parlemen, dan bahkan peretas Filipina dalam mengkritik undang-undang kejahatan dunia maya yang baru, dengan mengatakan bahwa ketentuan undang-undang tersebut mengenai pencemaran nama baik dan kekuasaan negara untuk menutup situs web akan membatasi kebebasan berekspresi.

Senator Teofisto Guingona III menulis untuk Rappler dalam artikel Thought Leaders: “Tanpa definisi yang jelas mengenai kejahatan pencemaran nama baik dan orang-orang yang bertanggung jawab, hampir semua orang kini dapat didakwa melakukan kejahatan.”

Dalam pernyataannya, Perwakilan Bayan Muna Teddy Casiño meminta Malacañang untuk menunda penerapan UU Kejahatan Dunia Maya hingga UU tersebut diperiksa dan diubah secara cermat. Karenanya, ketentuan lain (Pasal 19 Undang-undang) mengatur penghapusan situs web. Ini memberikan wewenang kepada Departemen Kehakiman (DOJ) untuk membatasi atau memblokir akses ke situs web tanpa perintah pengadilan.”

Inovasi elektronik Estonia

Dalam konferensi mengenai teknologi informasi dan komunikasi (TIK) yang baru-baru ini diadakan, para pemimpin industri di Filipina juga menantang pemerintah untuk mengapresiasi bagaimana ICT meningkatkan kondisi kehidupan masyarakat.

Filipina juga dapat menemukan contoh yang baik di Estonia dalam hal pemanfaatan sektor TIK untuk meningkatkan tata kelola pemerintahan.

Dalam pidatonya, Ilves menyoroti bagaimana TIK telah membantu mendorong pembangunan dan meningkatkan tata kelola pemerintahan yang baik di negaranya.

Estonia, anggota Uni Eropa, diyakini menjadi negara pertama di dunia yang memperkenalkan pemungutan suara online dalam pemilihan parlemen dan kota.

Revolusi informasi telah membantu Estonia, negara bekas Soviet, dengan cepat mengubah perekonomiannya, kata Llves.

Pemimpin Estonia ini membanggakan tentang bagaimana berbagai layanan elektronik yang ditawarkan pemerintahnya, seperti e-Government dan resep e-medis, telah meningkatkan transparansi dan mengurangi biaya transaksi dan korupsi di negaranya yang berpenduduk lebih dari 1,5 juta jiwa.

Lebih dari 90% pembayar pajak di negara tersebut mengajukan pengembalian pajak penghasilan tahunan secara online tahun ini, lapor Ilves.

“Namun, yang lebih penting, mereka telah meningkatkan kemungkinan untuk melaksanakan hak-hak dasar dan kebebasan serta meningkatkan pemerintahan yang inklusif dan bertanggung jawab,” tegasnya.

Menurutnya, Estonia adalah salah satu dari sedikit negara yang “melompat menuju modernitas dan transparansi” dengan berinvestasi pada teknologi informasi.

Model pembangunan

Dianggap sebagai Macan Baltik, Estonia dinyatakan sebagai negara berpendapatan tinggi oleh Bank Dunia dan dianggap sebagai negara dengan perekonomian paling bebas di Eropa Timur dan bekas Uni Soviet.

“Teknologi informasi dan komunikasi baru mempunyai potensi untuk mendorong Revolusi Industri berikutnya. Namun pemerintah tidak bisa mencapai hal ini sendirian,” kata Ilves, menekankan peran sektor TIK.

Namun ia mencatat bahwa pemerintah perlu menciptakan lingkungan yang aman dan subur agar pembangunan berbasis ICT dapat berkembang.

“Dua puluh satu tahun setelah kita memulihkan kemerdekaan kita, Estonia adalah contoh dimana kombinasi dari usaha bebas yang bertanggung jawab, e-governance, kemitraan internasional dan kebijakan ramah lingkungan dapat menempatkan kita pada jalur cepat pembangunan,” katanya.

Presiden Estonia adalah salah satu pemimpin dunia yang telah berbicara pada Debat Umum Majelis ke-67 di markas besar PBB di New York. Debat bertema “Penyesuaian atau penyelesaian perselisihan atau situasi internasional dengan cara damai” dimulai pada tanggal 25 September dan akan berakhir pada tanggal 1 Oktober. – Rappler.com

Result Sydney