• July 17, 2024
Peluncuran roket Korea Selatan dijadwalkan pada hari Jumat

Peluncuran roket Korea Selatan dijadwalkan pada hari Jumat

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Yonhap, mengutip Korea Aerospace Research Institute, melaporkan bahwa Korea Space Launch Vehicle-1 telah dipasang di landasan peluncuran di Naro Space Center

MANILA, Filipina – Korea Selatan kini sedang dalam persiapan akhir untuk rencana peluncuran roket yang akan berlangsung pada Jumat, 26 Oktober.

Yonhap, mengutip Korea Aerospace Research Institute, melaporkan pada hari Rabu bahwa Kendaraan Peluncuran Luar Angkasa Korea-1 (KSLV-1) telah disiapkan di landasan peluncuran di Naro Space Center.

KSLV-1, juga dikenal sebagai Roket Naro-1akan menjadi kendaraan yang akan meluncurkan Satelit Sains dan Teknologi-2C (STSAT-2C).

Menteri Sains Lee Ju-Ho mengatakan kepada wartawan pada Senin 22 Oktober roket akan meledak sesuai jadwalkecuali jika ada hambatan di menit-menit terakhir atau masalah dengan kondisi cuaca.

“Mempertimbangkan persiapan dan kondisi cuaca, kami telah mengonfirmasi bahwa peluncuran pada 26 Oktober mungkin dilakukan,” kata Lee.

Sebuah kapal penjaga pantai berbobot 3.000 ton berangkat ke perairan internasional dekat Filipina untuk melacak peluncuran tersebut, kata kementerian tersebut.

Kementerian sebelumnya menetapkan periode lima hari untuk peluncuran yang berakhir pada 31 Oktober.

Dua peluncuran KSLV-I sebelumnya berakhir dengan kegagalan. Dalam upaya pertamanya pada tahun 2009, KSLV-I benar-benar mencapai orbit, tetapi mekanisme pelepasan yang salah menghalangi penyebaran satelit dengan benar.

Upaya kedua pada tahun berikutnya berakhir ketika roket tersebut meledak di tengah penerbangan.

Kendaraan luar angkasa tahap pertama diproduksi oleh Rusia, dikombinasikan dengan tahap kedua berbahan bakar padat yang dibuat oleh Korea Selatan.

PH juga waspada

Tanggal 9 Oktober lalu, Dewan Nasional Pengurangan Risiko dan Manajemen Bencana (NDRRMC) rencana peluncuran Korea Selatan digagalkan.

Berdasarkan informasi peluncuran tersebut, pelindung muatan dan roket pendorong akan terpisah beberapa menit setelah peluncuran, dan diperkirakan masing-masing akan jatuh di sebelah timur Kota Legazpi dan Borongan, Samar Timur.

Zona larangan terbang dan berlayar akan diterapkan di wilayah V dan VIII, serta provinsi Surigao del Norte dan Surigao del Sur pada tanggal peluncurannya, antara pukul 14:30-18:00 waktu setempat.

Selama periode tersebut, aktivitas maritim akan dihentikan, dan penerbangan akan dialihkan untuk menghindari jalur penerbangan satelit.

Bagi pilot, Notice to Airmen (NOTAM) akan dikeluarkan oleh Otoritas Penerbangan Sipil Filipina (CAAP) seminggu sebelum peluncuran untuk membantu maskapai penerbangan menyesuaikan rencana dan jadwal penerbangan mereka.

Selain itu, RADPLAN NDRRMC akan bersiaga, meskipun diperkirakan tidak ada dampak nuklir dari peluncuran tersebut.

TNI AU juga akan disiagakan untuk memberikan bantuan bila diperlukan.

Upaya ketiga

Jika upaya ketiga ini berhasil, Korea Selatan akan bergabung dengan klub eksklusif negara-negara yang mampu meluncurkan satelit ke luar angkasa.

STSAT-2A dan STSAT-2B keduanya hilang dalam upaya peluncuran yang gagal pada tahun 2009 dan 2010.

Saat ini, hanya 3 negara Asia – Cina, India dan Jepang – yang berhasil meluncurkan satelit ke orbit.

Korea Utara melakukan peluncuran roket pada bulan April yang menurut Pyongyang akan meluncurkan satelit ke luar angkasa. Namun, sebagian besar negara lain melihatnya sebagai uji coba rudal balistik terselubung dan dikutuk oleh Dewan Keamanan PBB.

Roket tersebut hancur sekitar dua menit setelah ledakan. Peluncuran roket tersebut dilakukan oleh Korea Utara mengirim NDRRMC ke mode darurat. – Rappler.com / Agence France-Presse

SDy Hari Ini