• July 17, 2024
Pemegang kartu tunai BDO harus membayar P2 per penarikan ATM

Pemegang kartu tunai BDO harus membayar P2 per penarikan ATM

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

BDO Unibank yang dipimpinnya, bank terbesar di negara itu dalam hal sumber daya, telah mengkonfirmasi bahwa mulai 1 September, pihaknya akan membebankan biaya P2 untuk setiap penarikan yang dilakukan oleh pemegang kartu tunai melalui Anjungan Tunai Mandiri (ATM).

MANILA, Filipina – Sy-led BDO Unibank telah mengonfirmasi bahwa mulai 1 September, pihaknya akan mengenakan biaya P2 untuk setiap penarikan yang dilakukan oleh pemegang “kartu tunai” melalui Anjungan Tunai Mandiri (ATM).

Pelanggan “kartu tunai” mungkin telah atau belum membuka rekening deposito reguler, yang mengharuskan pelanggan melalui persyaratan ketat untuk menunjukkan bukti dokumenter tentang identitas, alamat, pembayaran pajak, dan terkadang kelayakan kredit.

Meski demikian, nasabah kartu tunai menikmati keamanan dan kenyamanan kartu ATM yang dapat diperlakukan seperti dompet namun tidak menghasilkan bunga. Kartu ATM mereka adalah kartu debit elektronik yang dapat diisi ulang – sama seperti pulsa telepon prabayar – yang dapat digunakan untuk menarik uang dan membayar belanja.

Biasanya nasabah kartu tunai adalah penerima dana dari orang tua, atau memiliki majikan yang membuat rekening penggajian elektronik tetapi tidak ingin terbebani untuk menjaga saldo setoran minimum yang disyaratkan oleh bank.

Tidak ada biaya ATM untuk deposan reguler

Namun, biaya baru ini tidak akan dibebankan kepada pemegang rekening deposito Banco de Oro (BDO) – atau mereka yang memiliki rekening tabungan dan/atau cek deposito berbunga atau tidak berbunga – di cabang bank mana pun di seluruh negeri.

“Biaya P2 hanya akan berlaku untuk penarikan dari pelanggan menggunakan kartu tunai (atau kartu prabayar BDO), serupa dengan yang diterapkan oleh pemain lain di industri ini. Hal ini untuk memulihkan sebagian biaya penanganan uang tunai. Pemegang akun BDO adalah BUKAN terkena dampak perkembangan ini,” kata Jaime Nasol, kepala layanan pengelolaan kas BDO, dalam keterangannya, Senin sore, 20 Agustus.

Kebingungan

Pejabat bank tersebut mengeluarkan pernyataan tersebut sebagai tanggapan atas laporan Interaksyon berjudul “BDO memungut biaya P2 untuk setiap penarikan ATM deposan.”

Hal ini menyebabkan pengguna media sosial memposting reaksi marah atau jengkel.

Pada Senin dini hari, Interaksyon meminta maaf atas kebingungan tersebut.

Bagi bank, transaksi ATM umumnya lebih murah dan nyaman bagi nasabah perorangan dibandingkan transaksi over the counter di cabang bank.

Untuk memulihkan biaya transaksi ATM, bank cenderung mewajibkan pemegang rekening reguler untuk menjaga saldo setoran minimum. Pemegang kartu tunai BDO tidak diharuskan menjaga saldo minimum dan hanya membayar biaya saat bertransaksi melalui ATM non-BDO.

BDO adalah bank terbesar di Filipina dalam hal sumber daya, pinjaman dan simpanan. Perusahaan ini memiliki salah satu jaringan distribusi terbesar, dengan lebih dari 740 cabang yang beroperasi dan lebih dari 1.700 ATM di seluruh negeri.

Perusahaan ini juga merupakan anggota SM Group, salah satu konglomerat terbesar dan tersukses di negara ini dengan bisnis yang mencakup ritel, operasional mal, pengembangan properti, dan jasa keuangan. – Rappler.com

Togel Sidney