• July 16, 2024
Pemilu untuk mendongkrak perekonomian Filipina 2012, 2013

Pemilu untuk mendongkrak perekonomian Filipina 2012, 2013

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Belanja pemilu dan hari raya dapat memberikan dorongan besar terhadap perekonomian, memungkinkan pemerintah melampaui target pertumbuhannya pada tahun 2012 dan 2013

MANILA, Filipina – Belanja pemilu diperkirakan menjadi salah satu kontributor terbesar terhadap pertumbuhan ekonomi pada tahun 2012 dan 2013, sehingga memberikan keyakinan kepada pemerintah bahwa belanja tersebut dapat melampaui target pertumbuhan yang ada.

Target pertumbuhan ekonomi resmi ditetapkan sebesar 5% hingga 6% pada tahun 2012 dan target 6% hingga 7% pada tahun 2013.

Dalam sebuah wawancara pada hari Senin, 1 Oktober, Menteri Anggaran Florencio B. Abad mengatakan menjelang pemilu paruh waktu tahun 2013, negara ini mungkin sudah mengeluarkan sejumlah belanja pemilu pada akhir tahun ini.

Abad mengatakan hal ini akan terjadi di luar belanja konsumen saat liburan Natal dan Tahun Baru yang biasanya berkontribusi terhadap pertumbuhan produk domestik bruto (PDB), yang mengukur perekonomian lokal. Total konsumsi secara tradisional menyumbang sekitar 70% PDB.

Pertumbuhan tahun 2010 sebesar 7,3% – tertinggi dalam 34 tahun – seharusnya menjadi pelajaran, kata Abad. Tahun itu adalah tahun pemilu lainnya.

“Saya tidak tahu sejauh mana (belanja pemilu akan meningkatkan perekonomian tahun 2013), tapi Anda sudah melihat tahun 2010,” kata anggota kabinet tersebut.

Konsumsi adalah kuncinya

Dalam 6 bulan pertama tahun 2012, perekonomian telah tumbuh sebesar 6,1%, lebih tinggi dari target setahun penuh sebesar 5% hingga 6%.

Untuk memenuhi target tahun ini, perekonomian lokal hanya perlu tumbuh minimal 4% pada periode Juni hingga Desember.

Abad mengatakan ia memperkirakan tidak hanya belanja liburan dan belanja pemilu yang besar menjelang akhir tahun ini, namun juga belanja pemerintah sendiri, terutama pada proyek-proyek infrastruktur.

Ia mengatakan, pemerintah masih memiliki banyak dana yang harus dibelanjakan. Pada akhir Agustus, pemerintah hanya menghabiskan 85% anggarannya.

Sebagian dari pengeluaran mendatang ini akan digunakan untuk proyek-proyek sosial dan infrastruktur di bawah skema Kemitraan Pemerintah Swasta (KPS) pemerintahan Aquino.

“Presiden punya alasan untuk optimis. Persiapan pemilu dan pengerahan PPP, ia mempunyai dasar yang kuat untuk memproyeksikan sesuatu yang optimis. Kami hanya ingin bisa menargetkan setidaknya produk kelas atas,” kata Abad.

“Natal adalah waktu di mana Natal dan kampanye bercampur… Demamnya belanja untuk Natal dan persiapan pemilu akan semakin meningkatkan perekonomian,” tambahnya. – Rappler.com

Result SDY