• July 24, 2024
Pengungsi Ormoc pindah ke tempat yang lebih tinggi

Pengungsi Ormoc pindah ke tempat yang lebih tinggi

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Lebih dari 270 keluarga meninggalkan 3 pusat evakuasi untuk pindah ke tempat yang lebih tinggi karena kemungkinan gelombang badai melanda kota di provinsi Leyte.

ORMOC, Filipina – Akibat kemungkinan gelombang badai melanda Kota Ormoc di Leyte, setidaknya 260 keluarga dari 3 pusat evakuasi dipindahkan ke pusat evakuasi lainnya pada Sabtu, 6 Desember.

PAGASA adalah edengan Topan Ruby (nama internasional: Hagupit) diperkirakan akan melanda Minggu dini hari, 7 Desember, di wilayah Samar Timur-Samar Utara.

Menurut prakiraan terbaru National Operational Assessment of Hazards (Project NOAH), lokasi evakuasi di Ormoc masih rawan terhadap gelombang badai setinggi 2,7 hingga 3,7 meter.

Dalam peringatan gelombang badai terbaru yang dirilis pada hari Sabtu pukul 10:30NOAH mengatakan ketinggian gelombang tertinggi antara 3,1 hingga 4,1 meter akan terjadi di lokasi berikut:

  • Tarangnan, Samar
  • Sta Margarita, Samar
  • Gandara, Samar
  • Kota Catbalogan
  • Maripipi, Biliran
  • Bambu, Biliran
  • Almeria, Biliran

Mempertimbangkan hal tersebut, berbagai kelompok yang dipimpin oleh pemerintah daerah Ormoc telah bekerja sama untuk merelokasi para pengungsi di pusat evakuasi terdampak ke tempat yang lebih aman.

Mereka yang sebelumnya ditempatkan di SD Naungan dipindahkan ke Barangays Cogon dan Mejia. Sebaliknya, pengungsi dari Sekolah Pusat Linao dipindahkan ke Barangays Dolores dan Luna. Mereka yang semula bersekolah di Sekolah Dasar Punta dipindahkan ke Western Leyte College.

Hampir 4.500 keluarga telah mengungsi di 79 pusat evakuasi yang tersebar di seluruh kota. Pusat bisnis kini ditutup, sementara pusat komando di Balai Kota Ormoc beroperasi penuh.

Kelompok yang membantu pemerintah daerah Ormoc dalam operasi evakuasi termasuk Ormoc Rescue, Biro Perlindungan Kebakaran, Kepolisian Nasional Filipina, Angkatan Darat Filipina dan Kabalikat Civicom.

Sebelumnya, pengungsi di Samar Utara juga terpaksa mengungsi ke tempat yang lebih tinggi karena ancaman gelombang badai dan banjir bandang.

Demikian buletin terbaru PAGASA topan memiliki kecepatan angin maksimum 175 km/jam di dekat pusat, dan hembusan angin hingga 210 km/jam. Ia bergerak ke arah barat dengan kecepatan 16 km/jam, dengan hujan lebat hingga lebat (10 hingga 30 mm/jam) diperkirakan terjadi dalam diameter 600 km.

Topan tersebut dikaitkan dengan angin kencang dan gelombang badai hingga 4,5 meter saat mencapai daratan, tambah biro tersebut.

Topan tersebut juga diperkirakan akan membawa hujan lebat hingga lebat dengan diameter 600 km, kata biro tersebut. dengan laporan dari Joie Cruz dan Jhay Gaspar/Rappler.com

judi bola online