• July 13, 2024
Peziarah berduyun-duyun ke Roma untuk Calungsod

Peziarah berduyun-duyun ke Roma untuk Calungsod

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Wakil Presiden Jejomar Binay akan memimpin para peziarah Filipina ketika santo Filipina kedua, Pedro Calungsod, dikanonisasi pada 21 Oktober.

KOTA CEBU, Filipina – Para peziarah dari Keuskupan Agung Cebu sudah mulai berangkat ke Kota Vatikan untuk menghadiri kanonisasi santo kedua Filipina, Pedro Calungsod, yang dijadwalkan pada 21 Oktober.

Rombongan pertama jamaah haji lokal meninggalkan Bandara Internasional Mactan pada Kamis sore, 10 Oktober. Di Roma, Wakil Presiden Jejomar Binay akan memimpin delegasi Filipina ketika Calungsod dikanonisasi.

Pastor Marvin Mejia, asisten sekretaris jenderal Konferensi Waligereja Filipina, mengatakan lebih dari 2.000 peziarah akan terbang ke Roma dalam beberapa hari ke depan untuk menghadiri kanonisasi Calungsod. Peziarah Filipina akan diizinkan duduk di dekat altar selama upacara kanonisasi, yang dipimpin oleh Paus Benediktus XVI dan diperkirakan akan berlangsung selama lebih dari dua jam.

Binay, pada bagiannya, mengatakan merupakan “suatu kehormatan untuk memimpin rekan-rekan Katolik Filipina dalam menyaksikan peristiwa bersejarah ini.” “Kehidupan Beato Pedro Calungsod adalah kehidupan yang penuh pengabdian dan saya berdoa agar dedikasi dan pengorbanannya akan menginspirasi generasi muda Filipina untuk menjalani hidup mereka dalam pelayanan kepada sesamanya,” kata Binay di halaman Facebook resminya.

Sementara itu, gambar resmi Calungsod setinggi 3 kaki akan diterbangkan ke Vatikan Selasa depan, 16 Oktober, setelah misa pelepasan di Katedral Metropolitan Cebu, kata Mejia dalam wawancara radio.

Gambar tersebut akan digunakan dalam berbagai kegiatan liturgi, termasuk Misa Triduum. Mejia mengatakan Cathay Pacific menawarkan untuk menerbangkan patung itu secara gratis.

Presiden Benigno Aquino III mendeklarasikan hari perayaan nasional pada tanggal 21 Oktober, ketika Calungsod dikanonisasi.

Menjadi martir di Guam pada tanggal 2 April 1627, Calungsod mengalami penganiayaan setelah penduduk setempat menuduh dia dan rekannya, pendeta Jesuit Diego Luis de San Vitores, meracuni penduduk asli melalui ritual pembaptisan.

Pada tahun 2000, Santo Yohanes Paulus II membeatifikasi Calungsod setelah mukjizat pertama diberikan kepadanya. Ritual ini mengakui dia sebagai orang yang layak dihormati secara lokal – bukan pemujaan, yang menurut ajaran Katolik, hanya diperuntukkan bagi Tuhan.

Kanonisasinya dilembagakan setelah mukjizat kedua diberikan kepadanya. – Ryan Christopher J Sorote/Rappler.com

Baca selengkapnya:

Toto sdy