• July 13, 2024
Philex mempersiapkan program rehabilitasi kehidupan pasca tambang di Silangan

Philex mempersiapkan program rehabilitasi kehidupan pasca tambang di Silangan

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Perusahaan Pertambangan Philex. menyiapkan program rehabilitasi untuk proyek Silangan di Surigao del Norte yang akan dilaksanakan ketika tambang ditutup untuk menciptakan pembangunan berkelanjutan bagi masyarakat tuan rumah.

Catatan Editor: Ini adalah siaran pers dari Philex Mining Corp. yang dirilis pada Minggu, 28 Oktober 2012.

KOTA SURIGAO, Filipina – Philex Mining Corp. telah menyiapkan program rehabilitasi untuk proyek Silangan di Surigao del Norte yang akan dilaksanakan setelah penutupan tambang untuk menciptakan pembangunan berkelanjutan bagi masyarakat tuan rumah.

“Kami meyakinkan masyarakat bahwa Philex akan mengurus proyek Silangan bahkan setelah proyek tersebut beroperasi,” kata Victor Francisco, wakil presiden bidang lingkungan dan hubungan masyarakat di Philex Mining.

Dia menambahkan bahwa Philex Mining akan bekerja untuk pembangunan berkelanjutan bagi masyarakat, untuk menjadikannya mandiri bahkan setelah masa pakai tambang (LoM) proyek tersebut.

Program yang diberi nama Rencana Rehabilitasi dan Dekomisioning Tambang Akhir (FMRDP) ini merupakan prasyarat bagi sebuah perusahaan pertambangan untuk memulai operasinya, sebagaimana diamanatkan oleh Undang-Undang Pertambangan Filipina tahun 1995, atau dikenal sebagai Undang-Undang Republik No. 7942.

“Hal ini memastikan bahwa bahkan sebelum operasi sebenarnya, rencana rehabilitasi serta dana untuk operasi tersebut sudah ada,” kata Francisco.

Philex Mining sebelumnya mengatakan pihaknya akan memulai produksi di proyek Silangan pada tahun 2017. Proyek ini mencakup deposit Boyongan dan Bayugo, yang saat ini berada dalam tahap pra-kelayakan.

Silangan Mindanao Exploration Co., Inc. (SMECI), melalui anak perusahaannya Silangan Mindanao Mining Co., Inc. (SMECI), (SMMCI), memiliki proyek Silangan. SMECI adalah anak perusahaan yang sepenuhnya dimiliki oleh Philex Mining melalui perusahaan induk dan Philex Gold Philippines, Inc. (PGPI).

Francisco mengatakan FMRDP dirumuskan oleh ahli pihak ketiga dan berkonsultasi dengan masyarakat tuan rumah, untuk menetapkan bahwa pemangku kepentingan melaksanakan program rehabilitasi setelah LoM proyek.

Proposal program kemudian akan diserahkan ke Departemen Lingkungan Hidup dan Sumber Daya Alam serta Biro Pertambangan dan Geosains untuk dievaluasi dan disetujui.

FMRDP memastikan bahwa area pertambangan dan operasional, fasilitas penyimpanan, struktur dan peralatan direhabilitasi dan dirawat setelah LoM proyek. Dana perwalian juga dialokasikan dan disimpan di bank penampungan negara, dengan tujuan semata-mata untuk membiayai biaya program rehabilitasi.

Setelah operasi produksi dihentikan, kata Francisco, tim perawatan dan pemeliharaan ditunjuk untuk melaksanakan program dan melakukan kepedulian berkelanjutan terhadap lingkungan dan masyarakat.

“Sebagai perusahaan pertambangan yang bertanggung jawab, Philex-SMMCI akan menjunjung tinggi apa yang ditetapkan undang-undang dan akan bekerja lebih baik lagi,” tegasnya merujuk pada tambang Bulawan milik perusahaan di Sipalay, Negros Occidental dan Sibutad, Zamboanga del Norte, yang saat ini sedang dalam perawatan. dan pemeliharaan.

PGPI mengoperasikan tambang Bulawan, yang berhenti beroperasi pada tahun 2002 dan kini kondisi lingkungannya lebih baik dibandingkan sebelumnya. Tambang Sibutad, yang berhenti beroperasi pada tahun 1999, kini ditutupi tanaman hijau subur, jauh berbeda dari sebelum Philex Mining
masuk – sebuah gunung yang ditumbuhi rumput cogon tipis-tipis.

SDY Prize