• July 14, 2024
PNoy-Corona tidak bertemu di Komisi Kebenaran

PNoy-Corona tidak bertemu di Komisi Kebenaran

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Malacañang mengatakan Presiden Aquino dan Hakim Agung Corona bertemu pada bulan Juli 2010 untuk membahas reformasi peradilan

PERTEMUAN PNOY-CORONA.  Istana membenarkan Aquino dan Corona bertemu pada Juli 2010, namun membantah bahwa pertemuan tersebut menyangkut Komisi Kebenaran.  File foto dari Desember 2011 oleh Biro Foto Malacañang

MANILA, Filipina – Malacañang telah mengkonfirmasi bahwa pertemuan antara Presiden Benigno Aquino III dan Hakim Agung Renato Corona telah terjadi, namun mengatakan bahwa pertemuan tersebut tidak sesuai dengan klaim yang terakhir.

Juru Bicara Kepresidenan Edwin Lacierda membenarkan Aquino memang tertular Corona pada Juli 2010. Namun Lacierda membantah Presiden telah berkonsultasi dengan Ketua Mahkamah Agung mengenai pembentukan Komisi Kebenaran.

Dalam wawancara radio DWIZ, Corona mengaku Aquino bertanya kepadanya tentang Komisi Kebenaran saat keduanya bertemu di rumah kakak perempuan tertua Aquino, Ballsy Aquino-Cruz.

Dalam sebuah pernyataan, Lacierda mengatakan pertemuan itu semata-mata bertujuan untuk menetapkan rencana reformasi yang diinginkan Aquino di bidang peradilan.

“Mereka bertukar pandangan dan pendapat tentang berbagai topik tentang bagaimana memperkuat hubungan antara cabang eksekutif dan yudikatif dalam pemerintahan.” (Mereka bertukar pandangan dan gagasan tentang berbagai topik terkait penguatan hubungan antara lembaga eksekutif dan yudikatif dalam pemerintahan.)

Dalam wawancara radio, Corona mengatakan dia menasihati Aquino agar Komisi Kebenaran tidak terbatas pada menyelidiki pemerintahan Arroyo sesuai dengan klausul perlindungan setara dalam Konstitusi.

Pembentukan Komisi Kebenaran diatur dalam Perintah Eksekutif pertama Aquino. Pada tahun 2010, Mahkamah Agung menyatakan badan tersebut inkonstitusional.

Diselenggarakan oleh pensiunan hakim

Lacierda mengatakan kepada wartawan bahwa pertemuan itu diatur oleh seorang pensiunan hakim yang tidak mau disebutkan namanya. Juru bicaranya menjelaskan, pertemuan itu dimaksudkan untuk “menjembatani hubungan” antara Aquino dan Corona.

Sebagai seorang kandidat, Aquino meremehkan Corona, menyebutnya sebagai “ketua hakim tengah malam”. Ia juga melanggar tradisi dalam pelantikannya dengan memilih untuk mengambil sumpah di hadapan Hakim Agung saat itu, Conchita Carpio-Morales, alih-alih Corona, sang Ketua Mahkamah Agung.

Lacierda mengatakan Aquino tidak membahas kasus-kasus di masa depan yang mungkin diajukan terhadap pemerintahannya.

“Hal ini dilakukan semata-mata untuk menghilangkan persepsi yang mungkin dimiliki oleh Ketua Mahkamah Agung, yaitu bahwa Presiden memiliki sesuatu yang bersifat pribadi terhadap Ketua Mahkamah Agung.”

Lacierda mengatakan Aquino memberi Corona keuntungan dari keraguan untuk menunjukkan bahwa dia tidak memihak, namun tindakannya terhadap beberapa keputusan Mahkamah Agung menunjukkan sebaliknya.

Lacierda mengutip keputusan Mahkamah Agung mengenai kasus Pulau Dinagat, tentang penuntutan Ombudsman Merceditas Gutierrez, dan perintah penahanan sementara yang memungkinkan keluarga Arroyo melarikan diri. Ini adalah kasus-kasus yang dikutip dalam tuntutan penuntutan terhadap Corona.

‘Keraguan yang Memperdalam’

Juru bicara tersebut juga mengkritik Corona atas ledakan medianya, dengan mengatakan bahwa pernyataannya lebih banyak memberikan jawaban daripada pertanyaan.

Keraguan masyarakat terhadap Ketua Mahkamah Agung semakin besar: apakah Pak Corona masih layak untuk tetap menjadi Ketua Mahkamah Agung?

Lacierda mengatakan istana mengharapkan Corona untuk mengkonfirmasi pernyataan medianya dengan memberikan kesaksian di Senat.

Selain Aquino, Corona juga mengaku bersama Senator. bertemu dengan Teofisto “TG” Guingona III, yang diduga menawarinya kesepakatan pembagian masa jabatan dengan Hakim Agung Antonio Carpio. Guingona membantah memberikan tawaran tersebut. – Rappler.com

Result Sydney