• July 21, 2024
PNP berbohong kepada Istana, kata penangkap Delfin Lee yang dipecat

PNP berbohong kepada Istana, kata penangkap Delfin Lee yang dipecat

MANILA, Filipina – Kalau mereka bisa berbohong ke istana, siapa lagi yang bisa mereka tipu?

Itu adalah pertanyaan yang diajukan oleh Kepala Satuan Tugas Tugis Inspektur Senior Conrad Capa, beberapa hari sebelum dia akan meninggalkan markas besar Kepolisian Nasional Filipina (PNP) di Camp Crame untuk tugas tak terduga di Cebu.

Capa merujuk pada pernyataan yang dibuat oleh juru bicara istana Abigail Valte mengenai pertanyaan tentang waktu yang “mencurigakan” untuk memberikan bantuannya.

Hampir seminggu setelah menangkap buronan pengusaha Delfin Lee, Capa dicopot dari posisinya di Crame dan pindah ke Cebu untuk membuka jalan bagi “promosi”, menurut Direktur Jenderal PNP Alan Purisima.

Valte mengatakan pada tanggal 14 Maret, “Saya berbicara dengan PIO PNP, si (Kepala Inspektur Theodore Sindac), dan dia mengatakan kepada saya bahwa mereka sebenarnya sedang merencanakan sebuah upacara, upacara ucapan selamat untuk Satuan Tugas (Tugis) dan itu seharusnya Ini adalah sebuah kejutan, namun karena kejadian baru-baru ini mereka harus mengatakan bahwa ya, memang ada sesuatu yang sedang direncanakan… dan kemudian untuk transfer akhirnya.”

Capa mengatakan kepada Rappler bahwa upacara “kejutan” itu dilakukan secara jarak jauh, karena kegiatan seperti itu memerlukan proses dan penggunaan sumber daya. “Apa aku ini, Nak?? 7 tahun dengan terkejut?” katanya. (Siapa aku, anak berusia 7 tahun?)

Meski rinciannya kecil, Capa mengatakan pihaknya “mengkhawatirkan” petinggi PNP akan memberikan informasi yang salah kepada juru bicara Presiden.

Meski demikian, Satgas Tugis yang memburu para buronan akan diakui secara resmi dalam program “Parangal Sa Pulis” PNP pada 1 April mendatang. Capa kemungkinan besar akan terbang kembali ke Manila untuk menghadiri upacara yang, candanya, mungkin merupakan pertama kalinya dia dan Purisima bertemu lagi.

‘Publik yang menyesatkan’

Capa terus berbicara kepada media meskipun sudah ada instruksi sebelumnya untuk berhenti. “Yang penting adalah malfungsi (di PNP) terungkap ke publik,” katanya kepada Rappler.

Ini bukan pertama kalinya Capa mengkritik Purisima atas apa yang dia sebut sebagai “ketidakakuratan” ketua PNP.

Purisima, mantan staf keamanan mendiang Presiden Corazon Aquino, menjadi ketua PNP pada tahun 2012 terutama karena kedekatannya dengan Aquino. Sebagai anggota Kelompok Pengamanan Presiden, Purisima ditugaskan khusus untuk mengawal Benigno Aquino III muda yang kelak juga menjadi presiden. Purisima mendapat kepercayaan dari Presiden.

Namun semua itu rupanya tidak mengintimidasi Capa.

Sebelumnya, Capa mengatakan kepada Rappler bahwa Purisima “menyesatkan” masyarakat, dengan mengatakan bahwa keringanan dan penugasan kembali bukanlah hadiah atas penangkapan seorang buronan. Kemungkinan promosi ke peringkat bintang dimungkinkan, tetapi mungkin memerlukan waktu. Hari demi hari, Capa menerima telepon ucapan selamat dari teman dan kolega. Setiap kali dia menjelaskan kepindahannya ke Cebu bukanlah sebuah promosi.

“Posisinya (Wakil Direktur Operasional Wilayah) bukan pangkat umum. Kalau saya bertahan di sana selama 6 bulan, satu tahun, saya tidak akan dipromosikan,” kata Capa dalam wawancara sebelumnya. Capa, lulusan Akademi Militer Filipina (PMA), mengatakan 3 teman sekelasnya di PNP sudah menjadi jenderal atau sedang dalam jalur yang jelas untuk menjadi jenderal.

Purisima dan Capa berjalan jauh. Keduanya lulusan PMA: Purisima berasal dari angkatan 1981 sedangkan Capa lebih junior – angkatan 1985.

Mereka mulai bekerja sama di Nueva Ecija, saat Capa masih menjadi letnan. Dari Kanpol PNP 3 hingga Ibu Kota Negara – kemana Purisima pergi, Capa menyusul.

Bahu dingin

Namun keduanya belum berbicara satu sama lain sejak penangkapan Lee, bahkan setelah Capa menerima perintah bantuannya. Keduanya seharusnya berbicara pada Kamis, 13 Maret, hari yang sama ketika PNP mengumumkan keringanan hukuman Capa dalam konferensi pers bersama. Tapi itu tidak pernah berhasil, kata Capa.

Istana mengecilkan spekulasi mengenai pengangkatan kembali Capa. “Saya tidak melihat apa pun di balik keputusan Ketua PNP (Purisima) itu,” kata Valte.

Capa menyebut penugasannya kembali sebagai sebuah “perubahan.”

Alasan pemecatannya masih menjadi misteri bagi mantan Ketua Satgas tersebut. Ironisnya, kata dia, dia diberitahu tak bisa naik satu peringkat karena satgas belum menangkap satu pun orang yang masuk dalam daftar orang paling dicari. Namun setelah menangkap Lee, dia pindah ke tempat lain.

Ditanya apakah dia melihat dirinya naik peringkat bintang dalam waktu dekat, Capa mengatakan dia meragukannya selama Purisima menjadi ketua PNP. Sebagai pengawas senior, Capa tinggal satu pangkat lagi untuk menjadi kepala pengawas, setara dengan seorang jenderal di angkatan darat.

Capa mengaku promosi tidak lagi terlalu berarti baginya. Capa akan pensiun pada tahun 2016, hampir setahun setelah pensiun wajib Purisima pada bulan November 2015.

“Saya sendirian dalam pertarungan ini,” kata Capa sambil tersenyum.

SATU BAWAH.  Delfin Lee merupakan penangkapan pertama yang berhasil dilakukan Satgas Tugis.  File foto milik PNP PIO

Tidak benar

Capa pun dengan cepat menepisnya klaim yang dibuat oleh pejabat Dewan Koordinasi Pembangunan Perumahan dan Perkotaan (HUDCC). bahwa para pejabat PNP membahas pembebasan Lee pada malam penangkapannya.

Asisten Sekretaris HUDCC Daniel Subido mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa pejabat polisi sedang mendiskusikan pembebasan Lee, berdasarkan keputusan Pengadilan Banding (CA) untuk membatalkan surat perintah pemusnahan terhadap Lee yang dikeluarkan oleh pengadilan Pampanga.

Capa mengatakan, saat Subido datang, Lee sudah dipesan dan diproses. Dia membantah adanya negosiasi yang terjadi setelah atau selama penangkapan Lee.

Seorang pengacara Camp Crame mengatakan surat perintah itu berada dalam “ketidakpastian” pada saat penangkapan Lee. Meskipun PT mengesampingkan surat perintah tersebut, namun surat perintah tersebut belum bersifat eksekutorial karena Departemen Kehakiman mengajukan petisi ke Mahkamah Agung (MA) untuk mempertanyakan keputusan PT.

Hal yang tidak membantu adalah tim Lee memiliki surat dari Purisima yang mengatakan bahwa PNP sedang dalam proses “menghapus” Lee dari daftar paling dicari. Sebuah surat dan sertifikasi dari Kelompok Investigasi dan Deteksi Kriminal PNP mengkonfirmasi “delisting” Lee dan menyatakan tidak adanya surat perintah penangkapan terhadap Lee. (BACA: PNP, Delfin Lee dan 2 surat yang saling bertentangan)

Namun Satgas Tugis yakin surat perintah penangkapan tersebut masih berlaku karena sudah mengecek kembali ke hakim Pampanga yang mengeluarkan surat perintah tersebut. Pada saat penangkapannya, melepaskannya bukanlah suatu pilihan, jelas Capa.

Enam hari setelah penangkapan Lee, MA mengeluarkan perintah penahanan sementara (TRO) terhadap keputusan CA. Keesokan harinya, Pengadilan menolak petisi Lee untuk membebaskannya dari tahanan, dengan mengutip TRO dari Mahkamah Agung. Lee saat ini ditahan di penjara Pampanga. (BACA: Delfin Lee kepada SC: Segera selesaikan kasus saya)

Pengacara Camp Crame mengatakan pertanyaan Lee mengenai surat perintah tersebut bersifat akademis, karena sudah diberikan. Dia menambahkan bahwa inilah risiko yang dihadapi polisi ketika mereka mengejar tersangka, bahkan jika mosi dan petisi telah diajukan ke pengadilan. – Rappler.com

Togel SDY