• July 23, 2024
Roxas bersumpah untuk melanjutkan warisan Robredo di DILG

Roxas bersumpah untuk melanjutkan warisan Robredo di DILG

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Menteri dalam negeri dan pemerintah daerah yang baru menyangkal bahwa ia akan menggunakan posisinya untuk meningkatkan citra publiknya menjelang pemilihan presiden tahun 2016, dan mengatakan bahwa keputusannya untuk mengambil cuti sebagai presiden Partai Liberal “bukan untuk dipamerkan”.

MANILA, Filipina – Bos baru, prioritas sama.

Dua hari setelah dilantik oleh Presiden Benigno Aquino III, Menteri Dalam Negeri dan Pemerintah Daerah Mar Roxas menghadiri upacara pengibaran bendera pertamanya di markas DILG pada hari Senin, 1 Oktober, bersumpah untuk meneruskan warisan mendiang pendahulunya Jesse Robredo.

Roxas mengatakan kepada stafnya bahwa dia akan fokus dalam mengatasi kriminalitas dan mendorong transparansi di kalangan LGU, dan meminta mereka untuk bersabar saat dia mempelajari seluk-beluk departemen tersebut.

Mantan Menteri Perhubungan dan Komunikasi ini akan memprioritaskan penanganan kriminalitas, khususnya di Metro Manila, sedangkan tujuan LGU adalah untuk memperkuat program transparansi Robredo, khususnya Seal of Good Housekeeping.

“Kami akan memperluasnya. Kami akan mengundang orang-orang – tidak hanya dari DILG – untuk menyertakan penguji dan auditor independen sehingga LSM-LSM ini dapat membantu kami meningkatkan LGU,” kata Roxas.

Menteri Dalam Negeri dan Pemerintahan Daerah yang baru membantah bahwa ia akan menggunakan posisinya untuk meningkatkan citra publiknya menjelang pemilihan presiden tahun 2016, dan menyatakan bahwa keputusannya untuk mengambil cuti sebagai presiden Partai Liberal “bukan untuk pamer, bukan untuk pamer”.

“Tugas saya adalah melakukan pekerjaan dengan baik dan itulah yang akan saya konsentrasikan daripada mengkhawatirkan apa yang dikatakan Juan, Pedro, atau kritik lainnya. Saya akan melakukan pekerjaan saya dengan integritas, adil dan sesuai dengan program Presiden PNoy dan warisan Jesse Robredo,” kata Roxas dalam bahasa campuran Inggris dan Filipina.

Ketua DILG juga menjelaskan, dirinya masih belum menemukan pengganti Wakil Menteri Rico Puno yang sudah pensiun.

“Ada beberapa nama yang muncul, tapi menurut saya hal yang masuk akal untuk dilakukan adalah mencari tahu secara pasti keterampilan dan kemampuan yang dibutuhkan, dan dengan begitu kita tidak akan memasukkan peniti bundar ke dalam lubang persegi, bukan?” cocok,” kata Roxas.

Mar Roxas juga menepis laporan bahwa dia memecatnya dari departemen, dimana Puno mengundurkan diri setelah tuduhan bahwa dia masuk ke apartemen Robredo beberapa hari setelah kecelakaan pesawat Mabaste untuk mendapatkan dokumen rahasia. – Rappler.com

SDY Prize