• July 16, 2024
RS Pemprov Metro waspada kasus leptospirosis

RS Pemprov Metro waspada kasus leptospirosis

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Rumah sakit telah sepakat bahwa tidak akan ada operasi elektif untuk sementara ini, prioritas akan diberikan kepada pasien leptospirosis

MANILA, Filipina – Departemen Kesehatan menempatkan seluruh rumah sakit pemerintah di Metro Manila dalam status Code Blue Alert pada Kamis, 23 April, setelah 20 rumah sakit pemerintah di wilayah tersebut melaporkan 783 kasus leptospirosis, 34 di antaranya mengakibatkan kematian.

Kode Biru berarti rumah sakit harus mempersiapkan masuknya pasien dari segi tenaga kerja dan logistik dan 20 hingga 50 pasien akan dibawa ke rumah sakit.

“Berdasarkan ‘penghitungan cepat khusus’ kami, kasus leptospirosis mengalami peningkatan. Kami tidak bisa mengatakan apakah semua kasus ini berasal dari Metro Manila. Mungkin banyak kasus yang berasal dari provinsi, namun mereka hanya dibawa ke Metro Manila untuk mendapatkan perawatan,” kata Asisten Sekretaris DOH Dr. Eric Tayag dalam sebuah wawancara.

Tayag mengatakan, mereka memperkirakan akan terjadi peningkatan kasus leptospirosis setelah banjir besar akibat hujan monsun pada awal hingga pertengahan Agustus. Masa inkubasi leptospirosis adalah lima sampai 10 hari.

Tayag sangat menyarankan bagi mereka yang memiliki riwayat mengarungi air banjir untuk segera memeriksakan diri ke dokter jika mengalami gejala seperti demam.

Ia menghimbau bagi mereka yang mengidap penyakit tersebut untuk tidak menunggu kondisinya memburuk sebelum memeriksakan diri ke dokter karena dapat mengalami komplikasi seperti gagal ginjal.

Dari tanggal 16 hingga 22 Agustus, total 51 pasien leptospirosis telah dibawa ke Institut Ginjal dan Transplantasi Nasional yang dikelola DOH, menurut Tayag. Tayag mengaku belum bisa memastikan berapa banyak di antara mereka yang menjalani cuci darah.

Perawatan yang tahan lama

Tayag memperingatkan bahwa mengobati kasus leptospirosis yang parah dapat memakan biaya P15.000 hingga P25.000 untuk 40 sesi dialisis peritoneal. Jika penyakit ini dapat diatasi pada tahap awal, leptospirosis hanya perlu diobati dengan antibiotik.

Leptospirosis adalah penyakit bakteri yang dapat ditularkan melalui air banjir atau kontak langsung dengan air yang terkontaminasi urin tikus yang terinfeksi.

Dari 1 Januari hingga 18 Agustus, DOH mencatat total 2.471 kasus, termasuk 129 kematian.

Visayas Barat menyumbang 454 kasus (37 kematian); Metro Manila sebanyak 225 kasus (21 kematian) dan Mindanao Utara sebanyak 126 kasus (9 kematian).

Menurut Tayag, DOH bertemu dengan pejabat rumah sakit di Metro Manila Rabu lalu dan disepakati bahwa rumah sakit akan memberikan prioritas pada pasien leptospirosis.

“Mereka telah sepakat bahwa tidak akan ada operasi elektif untuk sementara waktu. Prioritas akan diberikan kepada pasien leptospirosis, terutama yang memerlukan cuci darah,” kata Tayag. – Rappler.com

Apakah ada kasus leptospirosis di daerah anda? Laporkan insiden ini menggunakan Alat Pelaporan Kartu Penyakit Menular kami, yang terdapat di bawah. Lihat kasus yang dilaporkan di sini

Pengeluaran Sidney