• July 13, 2024
RUU pajak dosa menghadapi perjuangan berat di Senat

RUU pajak dosa menghadapi perjuangan berat di Senat

MANILA, Filipina – RUU pajak “dosa” yang didukung Istana mungkin tidak akan bertahan dalam pembahasan di Senat tanpa dipermudah lebih lanjut, karena beberapa anggota parlemen mengatakan rencana untuk menaikkan pajak tambahan sebesar P33 miliar mungkin tidak “realistis”.

Senator Ralph Recto, ketua Komite Cara dan Sarana Senat yang sedang menyiapkan laporan mengenai usulan tindakan tersebut, mengatakan bahwa ironis bahwa pemerintah mengharapkan pendapatan tambahan dari RUU tersebut, yang bertujuan untuk mengekang konsumsi produk dosa – tembakau dan alkohol – untuk mengurangi.

Tidaklah bertentangan, kata mereka, mengurangi konsumsi minuman beralkohol dan merokok. Bagaimana cara mengumpulkannya jika sudah berkurang??” ujarnya kepada wartawan di sela-sela acara sidang komite ketiga mengenai RUU tersebut Kamis, 30 Agustus.

(Bukankah ironis jika mereka mengatakan bahwa konsumsi alkohol dan rokok harus dikurangi. Bagaimana kita dapat memungut pajak tambahan jika konsumsinya dikurangi?)

Dalam pemungutan suara besar pada bulan Juni, 210 anggota parlemen memilih untuk mengesahkan RUU DPR 5727 yang diamandemen, yang ditulis oleh Perwakilan Cavite Joseph Emilio Abaya, membantu pemerintahan Aquino berhasil di mana pendahulunya gagal. Sudah lebih dari 15 tahun sejak rancangan undang-undang pajak dosa disahkan dalam rapat komite di Kongres.

Tapi akun itu dipermudah. Awalnya, mereka berupaya mengumpulkan P60 miliar pada tahun pertama; sekarang akan mengumpulkan P33 miliar. RUU ini bertujuan untuk mengurangi konsumsi tembakau dan alkohol, khususnya di kalangan masyarakat miskin, sekaligus meningkatkan pendapatan tambahan, yang akan disalurkan ke dalam program layanan kesehatan pemerintah.

Di Senat, Senator Miriam Defensor-Santiago mengajukan RUU Senat 3249, yang mendekati RUU asli yang diajukan di DPR.

Ditanya akun manakah yang masuk akal di antara kedua akun tersebut, Recto menjawab: “Itu tidak jelas Rp60 miliar ya. Inti dari ‘yang P30 miliar juga tidak jelas. Apakah kamu tidak melihatnya?sebesar P60 miliar menjadi P30 miliar. Ukurannya langsung hilang karena kami memulai Ripley’s Believe It or Not,” katanya, mengacu pada pertunjukan yang menampilkan keajaiban dunia dan prestasi yang hampir mustahil. (Tidak jelas dari mana mereka akan mendapatkan P60 miliar, bahkan P30 miliar. Pertama, jumlahnya berkurang secara signifikan dari P60 menjadi P30 miliar karena ini adalah kasus Ripley’s Believe It or Not.)

Milikku (yang saya inginkan adalah sesuatu) realistis. Kita lihat saja kapan BIR menyampaikan laporannya,” imbuhnya.

Dalam sidang Senat, Recto meminta Komisaris Biro Pendapatan Dalam Negeri (BIR) Kim Henares untuk menyampaikan laporan rinci tentang dari mana tambahan pendapatan sebesar P30-P60 miliar itu akan berasal. “Siapa yang akan membayarnya? Merek apa yang sedang kita bicarakan?” dia bertanya pada Henares.

Henares setuju untuk mengajukan laporan tersebut, namun mengatakan bahwa dia dilarang oleh hukum untuk menyebutkan nama merek tersebut. “Saya bisa memposting kode, tapi saya tidak bisa memposting apakah itu Marlboro atau merek lain.”

Recto mengatakan, laporan tersebut merupakan bagian terakhir yang dibutuhkannya agar dapat menyelesaikan draf laporan panitia usulan reformasi pajak dosa.

“Saya sudah bisa menulis dua pertiga laporan. Itulah satu-satunya kumpulan data yang saya tunggu.”

Recto sebelumnya mengatakan ia yakin bahwa mereka akan mampu mengajukan rancangan undang-undang versi mereka sendiri untuk mendapatkan persetujuan akhir dalam sidang pleno pada bulan November. Dia mengatakan, hal itu bisa disahkan menjadi undang-undang sebelum tahun berakhir.

Permintaan ‘tidak elastis’

Recto menyatakan keberatannya mengenai jumlah pendapatan yang diproyeksikan oleh para pejabat keuangan, dengan mengutip apa yang ia katakan sebagai prinsip dasar dari undang-undang pajak dosa: pajak yang lebih tinggi akan menyebabkan harga tembakau dan alkohol yang lebih tinggi, yang pada gilirannya akan menurunkan konsumsi.

Konsumsi yang lebih rendah berarti penerimaan pajak yang lebih rendah bagi pemerintah, katanya.

Dia mengatakan industri dosa menghasilkan total pendapatan kotor sebesar P200 miliar pada tahun 2010. Dia mengatakan mengenai hal ini, P75 miliar untuk pajak, P100 miliar untuk biaya operasional; sisanya P25 miliar adalah laba bersih perusahaan.

“Apakah Anda ingin mengumpulkan P60 miliar lebih? Jika Anda menaikkan harga dan konsumsi menurun, bagaimana Anda bisa mencapai proyeksi itu?”

“Apa yang kami takutkan adalah bahwa kami mungkin membahayakan tidak hanya peningkatan pendapatan, tetapi juga P75 miliar yang saat ini kami kumpulkan karena peningkatan yang sangat radikal ini.”

Namun ketakutan Recto “tidak berdasar,” kata para pendukung reformasi pajak dosa.

Filomeno Sta Ana, ekonom dan koordinator Action for Economic Reform (AER), mengatakan argumen Recto gagal memperhitungkan bahwa permintaan produk sin bersifat “inelastis” karena sifatnya yang membuat ketagihan.

Sta Ana mengatakan inelastisitas permintaan berarti konsumsi tembakau tidak merespons perubahan harga secara proporsional.

Sebuah makalah yang ditulis oleh Jo-Anne Latuja dari AER menggambarkan hal ini lebih jauh. Misalnya, dikatakan bahwa pajak P30 per bungkus akan meningkatkan harga merek populer sebesar 50%, namun konsumsi hanya akan turun sebesar 30%.

“Dengan menggunakan serangkaian koefisien elastisitas, yang akan mengukur penurunan permintaan dan peningkatan pendapatan, Anda akan tetap mendapatkan angka pendapatan yang positif dan pada saat yang sama melihat penurunan prevalensi merokok,” kata Sta Ana.

“Masih ada segmen konsumen yang masih akan membeli produk tersebut. Pendapatan dari tarif pajak yang lebih tinggi akan lebih dari cukup untuk mengimbangi hilangnya pendapatan akibat penurunan permintaan,” tambahnya, seraya mencatat bahwa segmen yang sensitif terhadap harga – masyarakat miskin dan generasi muda – akan terkena dampak dari kenaikan harga.

“Ini sama-sama menguntungkan. Kami mencapai tujuan kesehatan dan mencapai pendapatan tambahan.”

Biaya kesehatan

Jika disahkan menjadi undang-undang, pendapatan dari pajak dosa akan digunakan untuk mendanai program layanan kesehatan universal pemerintah dan membantu petani tembakau beralih ke tanaman lain.

Henares mengatakan penting untuk mengurangi konsumsi tembakau dan alkohol, terutama di kalangan masyarakat kurang mampu, untuk mengurangi biaya yang timbul dari pengobatan penyakit yang berkaitan dengan produk-produk tersebut.

Para pendukung kesehatan mengatakan merokok adalah salah satu penyebab utama penyakit tidak menular – penyakit jantung, stroke, kanker, diabetes dan penyakit paru-paru.

Henares menunjukkan bahwa pendapatan pajak yang dikumpulkan dari produk-produk sin saat ini jauh lebih rendah dibandingkan biaya perawatan kesehatan yang terkait dengannya.

Selain itu, pendapatan pajak tidak menutupi “biaya sebenarnya” yang ditanggung pemerintah dan negara akibat bahaya kesehatan ini.

Henares mengatakan, selain biaya pengobatan, pemerintah juga kehilangan pendapatan pajak “ketika masyarakat sakit dan tidak dapat memperoleh uang.” – Rappler.com

Untuk cerita terkait, baca:

Keluaran Sydney