• July 17, 2024
Saat yang tepat untuk meminjam karena suku bunga BSP mencapai titik terendah baru

Saat yang tepat untuk meminjam karena suku bunga BSP mencapai titik terendah baru

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Bank sentral memangkas suku bunga utama untuk keempat kalinya pada tahun ini, membawanya ke rekor terendah baru, untuk melindungi perekonomian dari tantangan global.

MANILA, Filipina (UPDATE ke-2) – Jika Anda ingin mendapatkan pinjaman untuk rumah, mobil atau apa pun, sekarang adalah saat yang tepat.

Bangko Sentral ng Pilipinas (BSP) memangkas suku bunga utamanya untuk keempat kalinya tahun ini, membawanya ke rekor terendah baru, untuk mendorong konsumen berbelanja dan dunia usaha berinvestasi.

Pada pertemuan kebijakan pada hari Kamis, 25 Oktober, Dewan Moneter BSP memangkas suku bunga pinjaman semalam dan suku bunga pinjaman, yang merupakan tolok ukur pinjaman komersial, masing-masing sebesar 25 basis poin menjadi 3,5% dan 5,5%.

Pemotongan suku bunga terbaru mengikuti penurunan masing-masing sebesar 25 basis poin pada bulan Januari, Maret dan Juli.

Hal ini dimaksudkan untuk meningkatkan aktivitas ekonomi dan melindungi Filipina dari tantangan global, kata bank sentral dalam sebuah pernyataan.

Bank tersebut menjelaskan bahwa meskipun pertumbuhan Filipina tetap kuat, “kondisi ekonomi global kemungkinan akan tetap lemah,” sehingga mengurangi kepercayaan pasar.

“Dukungan kebijakan tambahan dapat membantu mengimbangi risiko yang terkait dengan melemahnya permintaan eksternal dengan mendorong investasi dan konsumsi,” katanya.

Perekonomian Filipina tumbuh sebesar 6,3% pada kuartal pertama dan 5,9% pada kuartal kedua, berlawanan dengan tren di wilayah tersebut, meskipun permintaan dari mitra dagang melambat.

Pemberi pinjaman multilateral seperti Bank Dunia optimis terhadap kelanjutan pertumbuhan negara ini pada tahun ini, namun mereka memperingatkan bahwa pasar ekspor utama negara tersebut kemungkinan akan “tetap lesu”. Zona euro diperkirakan akan mengalami kontraksi dalam pertumbuhan produk domestik bruto, sementara perlambatan lebih lanjut terlihat di Tiongkok.

Inflasi jinak

Mendorong pertumbuhan adalah alasan utama penurunan suku bunga; inflasi yang menguntungkan memberi ruang untuk hal itu, kata BSP.

Inflasi adalah salah satu faktor utama yang diperhatikan BSP ketika menyesuaikan tingkat suku bunga, yang mempengaruhi tingkat suku bunga yang dikenakan bank lokal atas pinjaman mereka.

Suku bunga bank yang rendah meningkatkan permintaan pinjaman, yang pada gilirannya mendorong rumah tangga dan dunia usaha untuk membelanjakan barang dan investasi. Namun, peningkatan konsumsi akan menaikkan harga konsumen.

Inflasi turun menjadi 3,6% pada bulan September dibandingkan bulan sebelumnya, menjadikan rata-rata 9 bulan menjadi 3,2%, berada di titik terendah dari target BSP tahun 2012 sebesar 3% hingga 5%.

“Perkiraan dasar terbaru menunjukkan bahwa jalur inflasi di masa depan masih sesuai target untuk tahun 2012 hingga 2014, dengan ekspektasi inflasi sejalan dengan target inflasi dalam jangka waktu kebijakan,” kata BSP.

Namun demikian, pihaknya mengatakan pihaknya terus memantau potensi tekanan kenaikan pada inflasi, termasuk penundaan penyesuaian tarif listrik dan harga biji-bijian dunia yang lebih tinggi.

Namun, permintaan global yang lemah dapat mengurangi tekanan-tekanan ini dan melemahkan prospek inflasi secara keseluruhan. – Rappler.com

Sidney prize