• July 17, 2024
Saya tidak akan meminta maaf untuk ‘Villaroyo’

Saya tidak akan meminta maaf untuk ‘Villaroyo’

MANILA, Filipina (DIPERBARUI) – Dia mungkin mencalonkan diri bersama mantan Perwakilan Las Piñas Cynthia Villar, tetapi Risa Hontiveros tidak akan meminta maaf karena mengkritik suami Villar.

Pernyataan mantan wakil Akbayan itu disampaikan saat melewati batas waktu penyerahan sertifikat calon pada Jumat, 5 Oktober.

Hontiveros mencalonkan diri di bawah koalisi pelangi yang dipimpin Presiden Benigno Aquino III yang mencakup istri mantan saingannya, sen. Termasuk Manny Villar dari Partai Nacionalista. Yang juga merupakan bagian dari koalisi adalah Partai Liberal, Koalisi Rakyat Nasionalis, dan Perjuangan Demokratik Filipina.

Hontiveros mengatakan kepada wartawan bahwa dia dan Ny. Villar mungkin berkampanye bersama, namun dia tidak akan menarik kembali kritiknya sebelumnya terhadap suami Villar yang diduga sebagai kandidat rahasia Presiden Gloria Macapagal-Arroyo pada pemilihan presiden tahun 2010.

“Saya tidak meminta maaf atas masalah seperti Villaroyo dan lainnya. Ini adalah isu-isu dalam sejarah kita yang harus diklarifikasi oleh setiap orang,” kata Hontiveros. (Saya tidak akan meminta maaf sebelumnya atas isu-isu seperti Villaroyo dan lainnya. Ini adalah isu-isu dalam sejarah kita yang harus dijelaskan oleh semua orang.)

Label Villaroyo dikabarkan merusak pencalonan Villar.

Dalam keterangannya pada Senin, 8 Oktober, Ny. Villar memposting di akun Facebook dan Twitter-nya bahwa tag “Villaroyo” tidak benar dan pasangan Villar tidak pernah meminta bantuan apa pun dari Arroyo.

“Senator Manny Villar dan saya telah move on dari kampanye tahun 2010. Saya hanya ingin memberi tahu Risa Hontiveros bahwa saya mempertahankan catatan saya bahwa saya memilih bersamanya untuk pemakzulan mantan Presiden Gloria Macapagal-Arroyo pada tahun 2005,” kata Ny. Villar.

Villar menambahkan: “Catatan Kongres akan menunjukkan hal itu. Faktanya, saya kehilangan tong babi saya karena pemungutan suara itu. Senator Manny Villar dan saya … menjalani kehidupan yang sangat sederhana dan kehidupan publik kami didedikasikan untuk pelayanan publik.”

Hontiveros mengatakan bergabung dengan partai ini tidak berarti dia mengkompromikan prinsip-prinsipnya.

“Saya adalah orang yang tidak akan pernah mengkompromikan nilai-nilai inti saya…. Saya senang bahwa orang-orang yang sering saya kritik atau lawan dalam isu-isu yang sah telah berbalik dan memutuskan untuk mendukung Presiden Noy dan agenda reformasinya. Persoalan-persoalan sebelumnya masih ada dan perlu ditangani oleh pihak-pihak yang bertanggung jawab,” katanya dalam campuran bahasa Inggris dan Filipina.

Hontiveros mengatakan para anggota koalisi dapat “menyetujui beberapa isu dan tidak setuju dalam hal lain.”

Juru bicara Akbayan juga diminta menjelaskan bagaimana menyelaraskan pendiriannya terhadap dinasti politik dan keputusannya untuk mencalonkan diri bersama kandidat seperti Bam Aquino, sepupu presiden.

“Presiden Noy, yang merupakan pemimpin spiritual dan moral, setia pada amanat Konstitusi dan tidak akan menghalangi agenda reformasi yang sesuai dengan amanat Konstitusi.” kata Hontiveros. (Presiden Noy adalah pemimpin spiritual dan moral dan dia setia pada ketentuan Konstitusional yang menentang dinasti politik dan dia tidak akan menghentikan upaya dalam agenda reformasinya yang mengikuti Konstitusi.)

Yang penting bagi Hontiveros adalah semua calon senator pemerintahan tetap berpegang pada agenda reformasi Aquino.

‘Akbayan masih untuk kaum marginal’

Hontiveros pun menanggapi kasus diskualifikasi yang diajukan terhadap Akbayan dengan alasan tidak lagi masuk dalam daftar partai marginal karena banyak anggotanya yang berpangkat pegawai negeri.

Mereka termasuk penasihat politik presiden Ronald Llamas, ketua Hak Asasi Manusia Loretta Ann Rosales, dan ketua Komisi Nasional Anti-Kemiskinan, Joel Rocamora.

Hontiveros mengatakan Akbayan bangga menjadi bagian dari agenda reformasi Aquino. Dia mengatakan Komisi Pemilihan Umum telah memutuskan untuk mengizinkan kelompoknya tetap ikut dalam pemilihan partai.

“Tidak dapat dikatakan bahwa sektor-sektor yang terpinggirkan memiliki jumlah perwakilan yang berlebihan di Kongres. Akbayan, salah satu undang-undang pertama dan bermanfaat yang berhasil dipromosikan untuk sektor-sektor marginal: Undang-undang Obat Terjangkau Berkualitas, Program Reforma Agraria Komprehensif dengan Undang-undang Penyuluhan dan Reformasi serta Undang-undang Kesehatan Reproduksi. (Anda tidak bisa mengatakan bahwa sektor-sektor yang terpinggirkan memiliki jumlah perwakilan yang berlebihan di Kongres. Akbayan adalah salah satu kelompok pertama dan efektif yang mendorong undang-undang untuk sektor-sektor yang terpinggirkan.)

Pada pencalonannya yang kedua untuk Senat, Hontiveros mengatakan dia akan menerapkan pembelajaran dari kampanye tahun 2010.

“Kami akan memperbaiki kekurangan kami sebelumnya dengan melakukan persiapan lebih awal, dengan menjangkau jaringan masyarakat Filipina, pemilih, pemilih yang lebih luas, hanya untuk menyampaikan kepada warga biasa bahwa kami memiliki peluang untuk berjuang. Bahwa perempuan punya peluang di institusi seperti Senat,” ujarnya.

‘Saya Magsaysay yang didukung oleh Presiden’

Mantan Senator Ramon “Jun” Magsaysay Jr. juga menyerahkan sertifikat pencalonannya pada hari Jumat. Dia mengatakan Aquino-lah yang meyakinkannya untuk meninggalkan masa pensiunnya dan kembali ke Senat. Magsaysay mengakhiri masa jabatan Senatnya pada tahun 2007.

DIVISI KELUARGA?  Mantan Senator Jun Magsaysay tidak ada masalah dengan saudara iparnya, Rep. Mitos Magsaysay, juga untuk Senat.  Dia mengatakan bahwa tidak seperti dia, dia adalah calon Presiden.  Foto oleh Don Regachuela

Namun, Magsaysay membantah bahwa dia diminta mencalonkan diri untuk melemahkan kampanye senator saudara iparnya, Perwakilan Zambales. Milagros “Mitos” Magsaysay dari oposisi Aliansi Nasionalis Bersatu (UNA).

“Spekulasi yang saya kembalikan agar pihak lain tidak menang tidak berdasar karena kami berdua bisa menang, kami berdua bisa kalah atau dia menang dan saya kalah. Atau dia kalah dan aku menang. Itu adalah pilihan pemilih,” kata Magsaysay.

Magsaysay mengatakan bukan masalah baginya jika Rep. Magsaysay mencalonkan diri. Ketika ditanya apakah dia akan mendukungnya, dia berkata: “Saya berkomitmen untuk mendukung seluruh Partai Liberal.”

Mantan senator tersebut mengatakan dia akan melanjutkan advokasinya di bidang pertanian, pembangunan daerah pedesaan dan alokasi serta pengelolaan dana yang tepat jika terpilih.

Magsaysay pun mengomentari pernyataan rekan partainya, sen. Franklin Drilon, bahwa dia adalah “Magsaysay yang sebenarnya”.

“Saya tidak akan berspekulasi lagi. Saya adalah putra ayah saya, tetapi untuk Magsay yang lain saya tidak dapat menjawabnya karena ini adalah hidup mereka. Ada banyak orang Magsay, tidak semuanya orang baik (inilah hidup mereka. Ada banyak Magsay, tapi tidak semua dari kita adalah orang baik.)

Magsaysay adalah putra mendiang Presiden Ramon Magsaysay yang populer.

Meski memiliki nama belakang yang sama, Magsaysay mengatakan para pemilih dapat dengan mudah membedakan antara dirinya dan anggota kongres tersebut.

“Dia bisa menjadi Magsaysay yang lebih baik, tapi seperti saya katakan, pilihan akhir ada di tangan pemilih. Saya Ramon Magsaysay Jr, saya mendukung anggota parlemen, Presiden. Mitos bergabung dengan UNA dan sangat kritis terhadap presiden. Itulah perbedaannya.” – Rappler.com

Sidney siang ini