• February 28, 2024
Seperti memasak untuk para dewa

Seperti memasak untuk para dewa

ATHENS, Yunani – Baik di Manila, Manhattan, San Francisco atau Finlandia, koki Filipina memiliki keunggulan dalam masakannya. Mungkin koki Filipina paling terkemuka saat ini adalah Cristeta Comerford, koki eksekutif wanita pertama dan Amerika keturunan Asia pertama di Gedung Putih. (BACA: Koki Gedung Putih Cristeta Comerford: ‘Sama seperti ibu’)

Di sini, di Athena, banyak restoran Asia mempekerjakan koki Filipina. Di antara mereka adalah para koki yang pengalaman, ketekunan, dan kreativitasnya di dapur membuat mereka mendapat pujian dari atasan, pelanggan, dan lainnya rekan senegaranya.

Koki Nelson

KEAHLIAN MEMASAK.  Chef Nelson menerima piagam penghargaan karena menjadi salah satu juri dalam Forum Gastronomi Internasional ke-7.

Nelson Llanes, seorang pria dengan sifat pendiam tetapi dengan tangan yang gesit, adalah satu-satunya anggota Chef’s Club of Yunani yang bergengsi dari Filipina. Ia menjadi anggota klub ini pada tahun 2009 atas rekomendasi chef eksekutif Bandara Sofitel Athens tempat ia bekerja saat itu. Ia merupakan salah satu juri dalam Forum Gastronomi Internasional ke-7 yang diadakan Februari lalu di Athens Metropolitan Expo Center.

“Seorang koki tidak hanya memasak, tetapi juga harus memiliki pengetahuan dalam aspek memasak lainnya, seperti biaya makanan, pengukuran, penyimpanan, dan lain-lain,” kata Nelson.

Nelson juga merupakan koki teppanyaki Filipina pertama di sini. Ia mempelajari teknik memasak teppanyaki di Tokyo Marriott Hotel selama 6 bulan. Teppanyaki Jepang adalah pengalaman gastronomi unik yang dilakukan oleh koki terampil. Berasal dari bahasa Jepang teppan yang berarti pelat baja dan yaki yang berarti tumis.

Sebagai mahasiswa sarjana teknik elektro, pekerjaan pertama Nelson di luar negeri adalah di departemen pemeliharaan kelistrikan di Marriott Hotel Dubai selama satu setengah tahun. Kemudian dia ditugaskan ke dapur hotel untuk mengisi lowongan. Atasannya melihat potensinya sehingga ia diperbolehkan belajar di sekolah memasak pada pagi hari dan bekerja pada malam hari. Melalui pengaturan ini, ia berhasil menyelesaikan kursus seni kuliner di Dubai dan masakan internasional Asia.

Setelah 9 tahun, Nelson pindah ke Athena, Yunani mengikuti tunangannya yang saat itu bekerja di kota tersebut. Pelatihan dan pengalaman kerja sebelumnya membuatnya mendapatkan posisi di Ledra Marriott Hotel sebagai koki – dari tahun 1993 hingga 2008. Saat ini, ia adalah satu-satunya koki Filipina di Sofitel Athens Airport Hotel. Hotel ini menyajikan masakan Mediterania, Italia, Yunani, Meksiko, dan Asia. Dia mengurus masakan Asia.

Tamu Sofitel termasuk politisi terkemuka seperti Presiden dan Perdana Menteri Yunani, serta pemilik kapal kaya, pengusaha lain, dan tamu asing.

Menurutnya, makanan Asia selalu menduduki peringkat teratas dalam survei pelanggan restoran.

Saya telah membantu banyak warga negara kita. Saya sering mengajari mereka memasak
Saya membuat mereka bekerja, ”kata Nelson dengan bangga. (Saya banyak membantu rekan senegaranya. Saya mengajari mereka pelajaran memasak dasar dan sering kali mencarikan pekerjaan untuk mereka.)

Nelson berencana memulai bisnis katering di Baguio dan Candon.

Koki Rolly

MEMBAKAR.  Chef Rolly tidak hanya populer di kalangan masyarakat Filipina tetapi juga di kalangan masyarakat Yunani.

Rolando Herico, lebih dikenal sebagai Chef Rolly, adalah koki Filipina lainnya yang menjadi populer tidak hanya di kalangan orang Filipina tetapi juga di kalangan orang Yunani. Ia memulai kariernya bukan sebagai juru masak, melainkan sebagai agen perjalanan, operator telepon, dan juru tulis akuntansi di berbagai agensi di Filipina. Dia bahkan mencoba peruntungannya di dunia hiburan dan sempat bekerja sebentar di dunia penyiaran radio.

“Saya ditemukan oleh Tuan Rey de la Cruz,” kata Rolly. “Dia ingin aku membuat film yang berani. Itu adalah masa ‘film pene’. Saya terkadang muncul di acara TV. Tapi saya belum pernah membuat film apa pun karena saya tidak ingin menjadi aktor pemberani“tambahnya. (Dia ingin saya membuat film yang bersifat cabul. Saya muncul di beberapa acara TV. Tapi saya tidak masuk film karena saya tidak ingin menjadi aktor yang bersifat cabul.)

Gelar sarjana yang ia selesaikan (transportasi laut dari Institut Kelautan Filipina, dan dinas luar negeri dari Universitas Lyceum Filipina) tidak mempersiapkannya untuk berkarir di bidang memasak. Tapi untungnya, ini adalah bidang di mana dia unggul.

Karirnya di bidang memasak dimulai dan berkembang di Yunani. Seperti Nelson, Rolly bergabung dengan istrinya yang saat itu bekerja sebagai perawat di sini. Selama satu setengah tahun dia bekerja di dapur seorang pemilik kapal kaya. Meski majikan memperlakukannya dengan baik, dia mengundurkan diri karena tidak bisa membantunya mendapatkan izin kerja. Dia ingin dokumen bisa berfungsi secara legal.

Kemudian dia bertemu dengan seorang warga Malaysia yang menikah dengan seorang Filipina yang merekomendasikannya di Royal Thai Restaurant di Athena. Dia dipekerjakan sebagai asisten juru masak. Kepala kokinya, seorang warga Malaysia, melihat potensi dan minat tulusnya dalam memasak dan mendorongnya untuk belajar lebih banyak. Karirnya berkembang.

Saat Noodle Bar dibuka di Syntagma Square, Rolly menjadi salah satu chefnya. “Selama saya menjabat sebagai head chef, kami mampu mendatangkan 13 franchise,” ujarnya bangga. Namun, setelah 6 tahun, ia bergabung dengan restoran Asia lainnya, Yum Yum.

Saya juga belajar banyak untuk rekan-rekan kita yang tertarik memasak,” katanya. Mereka sekarang bekerja di restoran lain di Yunani. (Saya membantu banyak dari kami rekan senegaranya siapa yang tertarik memasak.)

Chef Rolly telah menjadi nama rumah tangga di kalangan pecinta masakan Asia di Yunani. Enam tahun lalu dia tampil di Chef’s Kitchen, sebuah program sore di Alter TV, salah satu saluran televisi Yunani. Penonton langsung dan pembawa acara terkesan dengan bakatnya. “Saya diundang ke pertunjukan itu berkali-kali. Tapi saya hanya pergi dua kali” katanya. (Saya diundang berkali-kali tetapi saya hanya bisa datang dua kali).

Pada tahun 2010, ia juga diundang oleh Antenna, saluran Yunani lainnya, untuk mempromosikan masakan Asia. Rolly sekarang bekerja di Grecotel, sebuah hotel resor eksklusif di Cape Sounio. Ketujuh restorannya menawarkan perpaduan masakan internasional dan Yunani. Dia adalah satu-satunya koki Filipina di resor tersebut, dan berspesialisasi dalam masakan Asia. “Saya membuat saus sendiri,” katanya.

Dia terus memberikan layanan katering kepada masyarakat Filipina yang memiliki kata-kata baik tentang hidangan yang dia siapkan. Dia telah mengembangkan resep hamburgernya sendiri yang dia sebut hamburger Chef. Menurutnya, hamburger tersebut sangat enak sehingga ada yang mencoba mengklaim resep tersebut sebagai miliknya.

Kesuksesan yang diraihnya di bidang memasak tidak menyurutkan keinginannya untuk suatu saat kembali ke Filipina. Nasehatnya kepada kita rekan senegaranya: “Jujur. Lebih baik mengetahui segalanya daripada hanya mengetahui sesuatu.”

Ketua John

GAIRAH.  Chef John menganggap apa yang dilakukannya bukan sekedar pekerjaan, tapi passion.

John Levi Reano termasuk dalam generasi chef muda. Seorang pria dengan watak bahagia, John mengatakan memasak adalah kegemarannya. Baginya, setiap hidangan adalah sebuah karya seni yang patut dinikmati dan diapresiasi.

Dengan bantuan saudara perempuannya, dia datang ke Athena pada usia muda setelah menyelesaikan sekolah menengah atas di Filipina. Didorong ke dalam budaya baru, ia berjuang untuk beradaptasi dengan cara hidup kota dan bahasa Yunani. Akhirnya dia mampu mengatasi kesulitan awal.

John mendaftar di Alpine Center: Sekolah Bisnis Swiss untuk Pendidikan Perhotelan dan Pariwisata di Yunani dan memperoleh Diploma Seni Kuliner, kursus dua tahun.

Dia kemudian bekerja pertama kali di Ponto Elounda Delux Resort sebagai trainee, kemudian asisten juru masak. Pekerjaan keduanya adalah di Athens Ledra Marriott Hotel dengan posisi 2nd Commiss de Cuisine. Keahlian dan keahliannya di bidang masakan Asia, masakan Mediterania, Sushi dan pengembangan menu.

Menurut John, kunci sukses adalah kesabaran dan kerja keras. “Jangan berhenti bermimpi,” dia menambahkan. (Jangan berhenti bermimpi.)

Dia bermimpi suatu hari nanti membuka restoran di Eropa yang menyajikan masakan Filipina.

Chef Nelson, Chef Rolly, dan Chef John mewakili chef Filipina di Yunani yang menghasilkan karya terbaik di Yunani, menginspirasi orang Filipina lainnya yang bercita-cita menjadi juru masak hebat. – Rappler.com

Data HK Hari Ini