• July 20, 2024
Setelah Ondoy, bisnis lebih siap menghadapi banjir

Setelah Ondoy, bisnis lebih siap menghadapi banjir

MANILA, Filipina – Hujan deras yang disebabkan oleh Muson Barat Daya pada awal Agustus dan diperkuat oleh Badai Tropis ‘Haikui’ melanda Manila dan Luzon dari tanggal 6 hingga 8 Agustus, menghantam bisnis ritel, makanan cepat saji, dan telekomunikasi terkemuka.

Namun sebagian besar melaporkan bahwa kerusakan yang terjadi tidak serius karena mereka bersiap setelah Topan Ondoy menghancurkan Manila pada tahun 2009.

Misalnya, SM Prime Holdings yang dipimpinnya menjadikan salah satu mal mereka lebih tahan banjir dengan menambahkan fasilitas tangkapan air. Sementara itu, Perusahaan Telepon Jarak Jauh Filipina (PLDT) meningkatkan sebagian infrastrukturnya agar tidak tertutupi oleh naiknya air banjir. Pada saat yang sama, Globe Telecom memperkenalkan sistem peringatan internalnya sendiri untuk memungkinkan penempatan personel secara dini ke daerah yang terkena dampak.

Lebih banyak curah hujan yang turun dalam 24 jam pertama musim hujan bulan Agustus ini dibandingkan 24 jam pertama akumulasi curah hujan selama Badai Tropis Ondoy, yang dikenal secara internasional sebagai Ketsana – namun bisnis tidak mengalami kerusakan yang parah.

Di bawah ini adalah beberapa perusahaan terkemuka di negara ini yang belajar dari banjir besar yang terjadi 3 tahun lalu dan mengambil langkah-langkah untuk menghindari kerusakan yang terjadi lagi atau setidaknya mengasuransikan diri mereka sendiri.

  • Kepemilikan Perdana SM, operator mal terbesar di Filipina

SM Prime Holdings yang dipimpinnya belajar dari kehancuran akibat banjir Ondoy dan fokus mendesain ulang mal di daerah rawan banjir, membangun pembangunan baru di lokasi strategis, fokus pada desain yang aman, dan memastikan asuransi mereka lebih tahan banting.

Hujan deras baru-baru ini membanjiri ruang bawah tanah SM City Santa Mesa, yang terletak di daerah yang terkena dampak di perbatasan Kota Quezon dan Kota San Juan.

“(SM) Santa Mesa sekarang ditutup di basement karena banjir dan kami membutuhkan waktu sekitar 45 hari untuk menjalankannya kembali, tapi tanah dan lantai 2 akan dibuka,” kata Jeffrey C. Lim, Eksekutif Guru, kata. Presiden dan CFO SM Prime Holdings selama pengarahan pada 15 Agustus.

Pusat perbelanjaan tingkat bawah dengan gerai Hypermarket diperkirakan tidak akan dibuka kembali hingga akhir September, sehingga menyebabkan para eksekutif perusahaan khawatir akan dampaknya terhadap keuntungan mereka.

“Bahkan dengan ‘tidak buka selama 45 hari’, kami sebenarnya dapat mengajukan klaim atas gangguan bisnis,” kata Lim, mengacu pada perlindungan asuransi mereka atas insiden ini.

Dia menjelaskan bahwa semua “pembangunan dan mal SM Prime diasuransikan terhadap semua risiko, termasuk bencana alam, seperti angin topan (dan) gempa bumi.”

Perlindungan asuransi komprehensif mereka juga memungkinkan pengecer untuk mengklaim uang yang hilang dari penyewa selama periode tersebut. Lim mengatakan, “7.207 penyewa tidak dapat dibuka karena masalah seperti aksesibilitas.” Dia mengatakan kebijakan mereka adalah tidak memberikan sanksi pada periode tersebut.

“Selain memastikan lokasi mal secara strategis, grup teknik SM prime mempelajari dengan cermat lokasi setiap mal dan kami berusaha memastikan bahwa desain dan strukturnya memenuhi persyaratan,” kata Lim.

Ia juga mencontohkan SM City Masinag di Kota Antipolo yang minim banjir saat hujan monsun belakangan ini. Daerah tersebut dilanda banjir besar pada saat terjadi badai sebelumnya, sehingga mendorong perusahaan tersebut mengeluarkan dana sebesar P25 juta hingga P30 juta untuk “membangun fasilitas penampungan air hujan yang dapat menyimpan sekitar 17 juta liter air.”

Melalui fasilitas penampung ini, struktur mal secara perlahan mengeluarkan air yang terkumpul pasca badai agar masyarakat sekitar tidak mengalami banjir.

Di SM Marikina yang terletak di kawasan yang sering dilanda banjir, Lim mengatakan mal mereka dibangun di atas panggung sehingga air bisa mengalir di bawahnya dan bermuara di sungai terdekat.

  • Jollibee, rantai makanan cepat saji terbesar di negara ini

Dalam kasus Jollibee Foods Corp, kerusakan yang terjadi di toko-toko akibat banjir “mewakili sekitar 1% dari jaringan toko nasional,” kata raksasa makanan cepat saji itu dalam pengungkapannya pada bursa saham lokal pada tanggal 14 Agustus.

Berdasarkan perkiraan Rappler, jumlah ini berarti hampir 20 toko dan penjualan hampir P150 juta.

Raksasa makanan cepat saji lokal ini memiliki jaringan besar yang terdiri dari 2.022 toko di seluruh negeri yang menghasilkan penjualan sebesar P44,50 miliar dalam 6 bulan pertama tahun ini.

Sementara itu, Jollibee melaporkan bahwa “dampak gabungan gangguan pada kunjungan pelanggan dan operasional toko diperkirakan sekitar -2,0% terhadap penjualan nasional normal di bulan Agustus, sebagian besar berasal dari Metro Manila dan Luzon Utara.”

Sepanjang tahun ini, rantai makanan cepat saji tersebut rata-rata menghasilkan penjualan sebesar P7,4 miliar per bulan di seluruh sistem, yang berarti penurunan penjualan sebesar 2% setara dengan hilangnya keuntungan sebesar P148 juta.

Menurut perkiraan Rappler, jumlah ini setara dengan makanan yang tidak terjual berjumlah lebih dari dua juta.

  • PLDTperusahaan telekomunikasi terbesar di negara ini

Dengan salah satu jaringan telepon tertua dan terbesar di negara ini, Perusahaan Telepon Jarak Jauh Filipina (PLDT) memiliki kabel telepon rumah yang luas. Mereka memutuskan untuk melindungi bagian-bagian sensitif dari layanan telepon rumah mereka setelah banjir besar pada tahun 2009.

“PLDT belajar dari Ondoy pada tahun 2009 dan kami membangun sebagian besar kotak jalanan kami,” kata kepala urusan masyarakat Smart, Ramon Isberto, dalam wawancara tanggal 7 Agustus dengan Rappler.

Ia menjelaskan, street box yang dipasang di tiang telepon berfungsi sebagai titik distribusi. “Jika lemari tersebut terendam air, hal ini akan membuat Anda pingsan untuk sementara waktu, jika baterai yang menggerakkan lemari tersebut mati, hal tersebut juga akan mengganggu layanan.”

Ia menjelaskan bahwa di beberapa daerah, seperti Marikina, banjir meningkat begitu tinggi pada bulan Agustus ini sehingga lemari-lemari masih terendam air dan layanan telepon rumah terputus. Namun, dia mengatakan layanan telepon seluler mereka berfungsi normal meski diguyur hujan.

“Dalam kasus kami, kami dalam keadaan siaga penuh. Masyarakat bersiaga dan dikerahkan, serta fasilitas disiapkan,” kata Isberto. “Kami harus mengambil pelajaran berharga dari badai sebelumnya.”

  • Duniaperusahaan telekomunikasi terbesar kedua di Filipina

Setelah pengalaman mereka menghadapi topan Ondoy, Globe Telecom memperkenalkan sistem untuk memantau cuaca secara independen, mengerahkan tim tanggap awal, dan memperkuat pusat operasional di area kritis.

“Untuk setiap bencana yang melanda negara ini, kami mengadakan pertemuan postmortem untuk mengetahui semua kesenjangan dan mengatasi kesenjangan tersebut. Pada tahun 2009 ketika Ondoy hadir di Metro Manila, ada beberapa kesenjangan dan kami mengatasinya dalam hal teknologi proses dan bahkan dalam hal saling ketergantungan,” kata Edgar Hapa, Direktur Kewirausahaan dan Kontinuitas Bisnis Globe, dalam sebuah wawancara dengan Rappler pada 7 Agustus.

“Tentu saja beberapa di antaranya adalah bagian dari peta jalan untuk membuat jaringan kami lebih tangguh… Seperti yang Anda tahu, Ondoy seharusnya menjadi sinyal 1 gangguan cuaca. Apa yang kami lakukan adalah memastikan bahwa sebagian dari masyarakat kami tahu caranya membaca laporan cuaca sehingga kita dapat mengantisipasi perubahan pola cuaca,” imbuhnya.

Hapa menunjukkan bahwa dengan deteksi dini, mereka dapat mengerahkan sumber daya dan personel ke lokasi yang mungkin terkena banjir sebelum hujan terburuk terjadi. Dia menjelaskan bahwa jika suatu daerah dilanda banjir besar, peralatan dan karyawan akan sulit atau tidak aman untuk dipindahkan.

Globe juga memiliki sistem peringatan internalnya sendiri, di mana setiap level memicu sistem respons. Hapa mengatakan mereka telah menetapkan hujan monsun baru-baru ini sebagai ancaman “tingkat merah”, yang “tidak berarti kita telah terkena dampaknya. Itu berarti ancaman tersebut ada di sini, di area jaringan, jadi waspadalah untuk segera merespons setiap insiden.”

Dia mengatakan, selama badai ini, karyawan di lokasi sel kritis diberitahu bahwa mereka akan bertugas 24/7.

Dia menambahkan bahwa mereka memperkuat area kritis di jaringan mereka setelah Ondoy menyerang untuk memastikan lebih sedikit gangguan layanan. Situs sel beroda bahkan disiapkan kali ini jika layanan darurat diperlukan. – Rappler.com

Togel Sidney