• July 16, 2024
Singapura, Malaysia, Vietnam mendukung PH dalam sengketa laut

Singapura, Malaysia, Vietnam mendukung PH dalam sengketa laut

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Beberapa negara tetangga di Asia Tenggara telah menyatakan dukungannya kepada Filipina atas sengketa wilayah yang melibatkan Tiongkok di Laut Cina Selatan

MANILA, Filipina – Beberapa negara tetangga di Asia Tenggara menyatakan dukungannya terhadap Filipina terkait sengketa wilayah yang melibatkan Tiongkok di Laut Cina Selatan (juga disebut Laut Filipina Barat).

“Para pemimpin Singapura, Malaysia dan Vietnam telah memberikan dukungan tulus mereka kepada kami mengenai isu-isu yang mempunyai dampak dan implikasi luas di kawasan kami – terutama mengenai perundingan di Laut Filipina Barat,” kata Aquino dalam pidatonya sekembalinya pada hari Minggu. , 9 September, dari pertemuan para pemimpin ekonomi Kerja Sama Ekonomi Asia Pasifik (APEC) di Vladivostok, Rusia.

Filipina, Malaysia, Tiongkok, Brunei, Taiwan, dan Vietnam mempunyai klaim yang tumpang tindih atas beberapa pulau di Laut Filipina Barat.

Menteri Luar Negeri Albert del Rosario mengatakan bahwa Aquino dan Perdana Menteri Malaysia Abdul Razak menyatakan perlunya mengambil posisi bersama di ASEAN mengenai sengketa Laut Filipina Barat.

Malaysia menjadi tuan rumah pembicaraan damai antara pemerintah dan kelompok Muslim dari Mindanao. Del Rosario menambahkan bahwa para pemimpin kedua negara telah menyatakan optimisme bahwa perundingan damai mengenai masalah ini dapat diselesaikan “dalam beberapa bulan mendatang” dan bahwa Abdul Razak ingin hadir ketika perjanjian perdamaian ditandatangani.

Sebaliknya, para pemimpin Vietnam memperbarui “persahabatan mendalam” dan kerja sama mereka dengan Filipina dalam membantu mengatasi tantangan-tantangan yang dihadapi kedua negara.

“Vietnam telah menjadi mitra Filipina dalam hal kolaborasi untuk melihat bagaimana kita dapat mengatasi tantangan ini dan juga berkolaborasi dengan negara-negara lain di ASEAN, dan juga mitra dialog kita yang lain dalam hal kemampuan untuk bergerak maju. yang telah kami definisikan secara hati-hati sebagai penyelesaian sengketa secara damai sesuai dengan hukum internasional,” kata del Rosario.

Baik Filipina maupun Vietnam menuduh Tiongkok melakukan kampanye intimidasi untuk memenuhi tuntutannya. Ketegangan antara Filipina dan Tiongkok sangat terasa dan meningkat secara dramatis pada bulan April ketika kapal-kapal dari kedua negara terlibat dalam perairan terpencil di laut.

Aquino seharusnya bertemu dengan Presiden Tiongkok Hu Jintao tetapi dibatalkan karena “tantangan penjadwalan”. – Rappler.com

Pengeluaran Sydney