• July 24, 2024
Taruhan kontroversial, Duterte menunggu akhir pertandingan pada minggu pengajuan COC

Taruhan kontroversial, Duterte menunggu akhir pertandingan pada minggu pengajuan COC

MANILA, Filipina – Di hari terakhir pengajuan Certificate of Candidates (COC) pada Jumat, 16 Oktober, sejumlah tokoh kontroversial bersaing memperebutkan jabatan elektif nasional pada pemilu 2016.

Ini juga merupakan pertandingan yang ditunggu-tunggu oleh para pendukung Walikota Davao Rodrigo Duterte saat mereka tetap berada di sana di kantor Komisi Pemilihan Umum (Comelec) di Intramuros, Manila, hingga menit terakhir, berharap Duterte akan muncul untuk mengajukan pencalonannya sebagai presiden.

Sebanyak 130 orang mencalonkan diri sebagai presiden, 19 orang sebagai wakil presiden, dan 172 orang sebagai senator. Berikut rinciannya untuk hari Jumat saja:

  • Presiden –54
  • Wakil Presiden – ​​​​4
  • Senator – 89

Salah satu calon yang paling awal – dan mungkin yang paling mengejutkan – adalah Getulio Napeñas, kepala Pasukan Aksi Khusus (SAF) Kepolisian Nasional Filipina yang dipecat.

Dia mengajukan COC-nya sebagai senator setelah jam 8 pagi. Mantan komandan SAF ini bersumpah untuk mencari keadilan bagi 44 polisi elit yang tewas dalam bentrokan Mamasapano saat mengejar teroris internasional. Dia mengatakan dia akan menganjurkan perdamaian dan keamanan.

Dia akan mencalonkan diri di bawah partai Aliansi Nasionalis Bersatu (UNA) yang dipimpin Wakil Presiden Jejomar Binay. Napeñas mengatakan VP Binay adalah orang pertama yang memberikan penghormatan kepada polisi yang terbunuh setelah bentrokan berdarah tersebut.

Mantan jenderal militer Jovito Palparan, yang saat ini ditahan, juga berharap bisa memenangkan kursi Senat. Putranya JC menyerahkan COC ayahnya pada hari Jumat.

Palparan, yang diberi label “Si Penjagal” oleh aktivis hak asasi manusia, ditangkap pada tahun 2014. Dia dituduh memerintahkan penyiksaan, pemerkosaan dan eksekusi terhadap dua mahasiswa Universitas Filipina.

Miriam:Marcos tidak perlu meminta maaf pada kami’

Banyak yang menyambut pencalonan Senator Miriam Defensor Santiago yang ke-3 ketika ia pertama kali mengumumkannya pada hari Selasa, namun beberapa hari kemudian ia dengan cepat dirundung kritik atas pilihannya terhadap Senator Ferdinand “Bongbong” Marcos Jr. sebagai calon wakil presiden.

Santiago menyerahkan COC-nya pada hari Jumat sekitar pukul 14.00. Dia kemudian menerima pertanyaan dari wartawan, beberapa di antaranya tentang rezim Darurat Militer yang dijalankan oleh ayah pasangannya yang juga senama, mantan Presiden Ferdinand Marcos.

“Saya tidak berpikir keluarga Marcos, sebagai sebuah keluarga, atas dasar kekeluargaan, tidak perlu meminta maaf kepada kami,” katanya, menjelaskan bahwa keputusan yang diambil pada saat itu tidak dibuat oleh keluarga Marcos, tetapi oleh Presiden Marcos dan para penasihatnya. .

Roy Señeres, mantan duta besar untuk Uni Emirat Arab, juga bergabung dengan calon presiden yang jumlahnya semakin meningkat.

Señeres berjanji untuk mengakhiri kontraktualisasi karyawan, dengan alasan bahwa hal itu melanggar Konstitusi. Jika terpilih sebagai presiden, Señeres mengatakan dia akan segera mengeluarkan perintah eksekutif yang memberikan jaminan masa kerja kepada karyawan.

Apakah Duterte-Cayetano masih hidup?

Seorang senator dari Partai Nacionalista (NP) ke-3 telah resmi mengikuti pemilihan wakil presiden: Alan Peter Cayetano, yang akan mencalonkan diri sebagai calon independen.

Cayetano, yang menempati peringkat ke-4 dalam jajak pendapat preferensi wakil presiden terbaru, mengatakan ia ingin mendefinisikan kembali jabatan wakil presiden dan “mendorong perubahan nyata.”

Seperti massa di luar kantor Comelec, Cayetano juga berharap bisa melihat Duterte dalam derby presiden.

Comelec berhenti menerima COC pada pukul 5 sore tanpa terlihat Duterte atau perwakilan resminya. Namun di tengah penantian yang tampaknya lebih panjang, partai Duterte mengajukan COC sebagai presiden.

Martin Diño dari partai PDP-Laban termasuk di antara yang ramai pada hari Jumat. Berdasarkan aturan Comelec, seorang kandidat dapat mengundurkan diri dari suatu partai dan digantikan oleh anggota lain dari partai yang sama.

Perlombaan Senat yang padat

Perlombaan Senat menjadi lebih ramai dan menarik dengan banyaknya wajah-wajah familiar, nama-nama baru dan taruhan kembali termasuk kandidat mereka pada hari Jumat.

Dua calon senator yang tersisa dari koalisi yang berkuasa mengajukan COC mereka pada hari Jumat: mantan menteri energi Jericho Petiladan mantan Direktur Jenderal TESDA Joel Villanueva.

Perwakilan Sarangani, Manny Pacquiao kini mengincar posisi yang lebih tinggi. Petinju terkenal dunia itu disambut oleh para pendukungnya saat ia mengajukan COC-nya sebagai senator di bawah tiket UNA, berjanji untuk menjadi “tinju orang miskin” di Senat.

Foto oleh Czeasar Dancel/Rappler
Foto oleh Czeasar Dancel/Rappler

Dengan platform antikorupsi, mantan pengacara pelapor penipuan tong babi Levito Baligod juga akan mencalonkan diri sebagai senator. Dia akan menjadi kandidat independen namun mengatakan dia sedang dalam pembicaraan dengan sesama calon senator Panfilo Lacson dan Walden Bello untuk membentuk “kelompok independen”.

COC Bello diserahkan oleh perwakilan pada hari Jumat.

Sementara itu, kandidat terdepan dalam pemilihan presiden Grace Poe dan kandidatnya, Senator Francis Escudero, telah memberikan dukungan mereka pada pencalonan Wakil Walikota Manila Isko Moreno, seorang aktor populer dan mantan anggota dewan Manila.

Advokat OFW Susan Ople mengejar tawaran keduanya untuk kursi Senat. Di bawah NP, Ople akan menganjurkan sebuah platform yang berfokus pada reformasi ketenagakerjaan dan OFW.

Mencari kembali ke Senat, mantan senator Richard Gordon mengajukan COC-nya, berjalan di bawah Partai Bagumbayan.

Kejutan lainnya, Edu Manzano tiba di kantor Comelec untuk meresmikan pencalonannya sebagai senator. Manzano didampingi anak-anaknya, termasuk aktor Luis Manzano.

Calon senator terkemuka lainnya adalah mantan Menteri Dalam Negeri Rafael Alunan III, mantan ketua Dewan Pengurangan Risiko dan Manajemen Bencana Nasional Eduardo del Rosario, mantan ketua Relawan Melawan Kejahatan dan Korupsi Dante Jimenez, dan mantan perwakilan Kota Quezon Dante Lebanon.

Taruhan Senat yang kalah pada tahun 2013 mengambil peluang mereka lagi pada tahun 2016: Greco Belgica, penyiar Rey Langit, dan pelapor COC terakhir, Ramon Montano.

Sebanyak 210 organisasi berupaya untuk mengikuti perlombaan daftar partai tahun 2016, dengan 3 di antaranya dituduh melakukan faksionalisme sehingga masing-masing mengajukan lebih dari satu calon. – Michael Bueza, Katerina Francisco dan Jee Y. Geronimo/Rappler.com

Lihat siapa yang mencalonkan diri untuk jabatan nasional dan lokal:
DAFTAR: Calon Pemilu 2016


situs judi bola online