• February 26, 2024
Tips mencari kerja dan bekerja di luar negeri

Tips mencari kerja dan bekerja di luar negeri

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Pertanyaan “Apa Selanjutnya?” tidak sesederhana itu ketika Anda bekerja di luar negeri. Ini bisa merujuk pada pekerjaan berikutnya, negara tempat Anda ingin tinggal berikutnya, atau apakah sudah waktunya untuk pulang

Berbeda dengan bepergian santai, bekerja di luar negeri biasanya memerlukan komitmen kontrak. Para profesional luar negeri tidak mengukur masa tinggal mereka di suatu negara berdasarkan panjang akhir pekan atau cuti liburan, namun berdasarkan lamanya izin kerja mereka. Hal ini memungkinkan kita untuk berpikir ke depan, terus menilai kembali prioritas kita dan mempertimbangkan berbagai faktor. (BACA: Pelajaran dari kehidupan korporat)

Pertanyaan “Apa Selanjutnya?” tidak sesederhana itu ketika Anda bekerja di luar negeri. Ini bisa merujuk pada pekerjaan berikutnya, negara tempat Anda ingin tinggal berikutnya, atau apakah sudah waktunya untuk pulang.

Saya telah tinggal di Singapura selama 2 tahun, dengan lebih dari 1 perusahaan di bawah naungan saya. Jadi saya mengambil beberapa hal tentang dokumen dan proses penegasan yang terlibat dalam transisi antara pekerjaan atau mencari pekerjaan di luar negeri. Itulah yang saya pelajari:

Pahami izin kerja Anda, ketahui hak-hak Anda

Ini seperti berpacu dengan waktu, apakah Anda memutuskan untuk tetap bekerja di negara tersebut dan mencari pekerjaan baru, atau mengemasi barang-barang Anda dan pergi.

Begitu kontrak kerja Anda diputus, izin kerja Anda pun demikian. Jika Anda berada di Singapura, Anda diberi waktu 30 hari untuk tinggal di negara tersebut secara legal atau Anda harus melakukan ‘visa run’ dengan melintasi perbatasan dan masuk kembali sebagai turis.

Berencana untuk tinggal di luar negeri? Menyimpan!

Ketika kita masih muda, naluri kita adalah membelanjakan uang sekarang dan menabung nanti ketika kita sudah tua. Namun bekerja di luar negeri memaksa kita mengubah pola pikir tersebut. Kita harus menabung untuk menunjang kehidupan kita di luar negeri; terutama dengan pasar kerja yang bergejolak atau ketika kita berada di antara pekerjaan tanpa mengetahui dari mana gaji berikutnya akan datang.

Ekspatriat dan pekerja asing tidak tinggal bersama orang tuanya, sehingga biaya sewa menjadi pengurasan terbesar, terutama di Singapura yang baru-baru ini dinobatkan sebagai kota termahal di dunia. Anda juga perlu menabung agar dapat bepergian tanpa hutang sebelum memulai usaha berikutnya.

Tidak ada kata terlalu dini untuk memikirkan pensiun

Sebagai orang berusia dua puluhan, dana pensiun adalah hal terakhir yang ada dalam pikiran saya. Ini adalah dokumen lain dalam sistem pemerintahan yang saya tidak sepenuhnya mengerti. Meskipun orang Singapura mengidap CPF, ayah saya baru-baru ini menunjukkan kepada saya bahwa bekerja di luar negeri tidak secara otomatis berkontribusi pada dana pensiun SSS atau Sistem Jaminan Sosial saya. Jadi ada baiknya kita mencoba memahami jargon hukum yang mungkin kita anggap remeh seandainya kita berdiam diri di rumah.

Apa berikutnya?

Mungkin bagian tersulit dari bekerja di luar negeri adalah memutuskan apakah akan tinggal, kapan berangkat, atau kapan pulang. Saya telah menghadapi persimpangan jalan ini lebih dari sekali dalam 2 tahun terakhir. Pilihan saya adalah selalu bekerja di luar negeri agar mendapat kesempatan untuk dibentuk oleh dunia. Tidak ada benar atau salah, yang ada hanyalah trial and error untuk mengetahui apa yang selanjutnya. – Rappler.com

Rica telah bekerja di Singapura selama 2 tahun. Saat ini, dia adalah blogger utama di Filipina Asing sebuah ekspatlog untuk para profesional berusia dua puluhan dan warga Filipina global yang bekerja di luar negeri

Gambar peta stok foto

Result SDY