• April 18, 2024
1.000 hari menuju batas waktu MDGs;  pilihan untuk PH

1.000 hari menuju batas waktu MDGs; pilihan untuk PH

Hitung mundur menuju 1.000 hari terakhir menuju batas waktu Tujuan Pembangunan Milenium (MDGs) tahun 2015 telah dimulai. Pada tanggal 5 April, dunia menandai dimulainya tahap terakhir MDGs.

Diluncurkan pada tahun 2000 dengan penandatanganan Deklarasi Milenium oleh 189 negara anggota PBB, MDGs menjadi agenda pembangunan global di awal abad baru. Karena terikat waktu dan terukur, MDGs telah membuat perbedaan dan mengubah cara mencapai tujuan pembangunan.

Delapan MDGs tersebut adalah: mengurangi separuh kemiskinan dan kelaparan ekstrem, pendidikan dasar universal, kesetaraan gender, mengurangi angka kematian anak, meningkatkan kesehatan perempuan, menghentikan dan membalikkan penyebaran TBC, malaria dan HIV/AIDS, kelestarian lingkungan dan kemitraan global untuk bantuan, perdagangan dan keringanan utang. MDGs diukur melalui 18 target dan 60 indikator.

Dua belas tahun kemudian, MDGs telah menunjukkan keberhasilan dalam memobilisasi komunitas global untuk mencapai targetnya. Pada laporan kemajuan MDGs Global tahun 2012, 4 target telah tercapai. Pertama, target global untuk mengurangi separuh kemiskinan ekstrem dibandingkan angka tahun 1990, yang setara dengan 600 juta orang, telah terpenuhi.

Laporan kemajuan tahun 2012 mencatat bahwa untuk pertama kalinya sejak tren kemiskinan dipantau, baik jumlah orang yang hidup dalam kemiskinan ekstrem maupun angka kemiskinan mengalami penurunan di setiap wilayah berkembang, termasuk Afrika Sub-Sahara, yang merupakan negara dengan angka kemiskinan tertinggi. Persentase orang yang hidup dengan pendapatan kurang dari $1,25 per hari turun dari lebih dari 2 miliar menjadi kurang dari 1,4 miliar.

Kedua, mengurangi separuh persentase penduduk yang tidak memiliki akses terhadap sumber air yang layak berarti dua miliar orang kini mempunyai akses terhadap sumber air yang layak, seperti pipa atau sumur terlindung.

Ketiga, targetnya adalah untuk meningkatkan taraf hidup setidaknya 100 juta penghuni kawasan kumuh sebelum batas waktu tahun 2020 nanti. Lebih dari 200 juta penghuni kawasan kumuh memperoleh akses terhadap sumber air dan fasilitas sanitasi yang lebih baik, atau perumahan yang tahan lama atau tidak terlalu padat penduduknya.

Keempat, dunia telah mencapai tonggak sejarah lainnya: kesetaraan dalam pendidikan dasar antara anak perempuan dan laki-laki. Semakin banyak anak-anak di dunia yang bersekolah di tingkat dasar dan anak perempuanlah yang paling merasakan manfaatnya.

Intervensi yang ditargetkan

Angka kematian ibu dan anak juga menurun. Investasi yang ditargetkan, khususnya peningkatan akses terhadap pengobatan untuk melawan malaria, HIV/AIDS dan tuberkulosis, telah menyelamatkan jutaan nyawa.

Keberhasilan ini disebabkan oleh apa? Bukti jelas menunjukkan bahwa intervensi yang ditargetkan, didukung oleh pendanaan yang memadai dan komitmen politik, telah menghasilkan kemajuan pesat di beberapa bidang.

Banyak penelitian baru-baru ini yang menunjukkan faktor-faktor keberhasilan yang lebih spesifik mengenai mengapa suatu negara dapat mencapai kinerja yang lebih baik dibandingkan negara-negara lain, seperti negara-negara yang melakukan pembangunan proaktif yang berkomitmen terhadap pembangunan manusia jangka panjang, promosi aktif terhadap pekerjaan yang layak dan produktif sebagai bagian dari pertumbuhan inklusif, dan peningkatan kualitas hidup. investasi publik di bidang kesehatan dan pendidikan serta pemeliharaan kapasitas produktif. Eksploitasi pasar global dan inovasi kebijakan sosial seperti perlindungan sosial, jaring pengaman, pendidikan untuk semua dan sistem layanan kesehatan universal juga berperan.

Di sisi lain, komitmen yang belum terselesaikan, sumber daya yang tidak mencukupi, kurangnya fokus dan akuntabilitas, serta kurangnya komitmen terhadap pembangunan berkelanjutan telah menciptakan defisit di banyak bidang. Beberapa diantaranya diperburuk oleh krisis pangan global, krisis ekonomi dan keuangan, perubahan iklim dan bencana alam.

Oleh karena itu, secara global, kemajuan yang dicapai tidak merata. Dalam 1.000 hari menjelang tenggat waktu MDGs, seruannya adalah mempercepat langkah dan mengintensifkan upaya pencapaian MDGs yang tertinggal.

Tantangan untuk PH

Disebut-sebut sebagai negara yang mencapai pencapaian awal dalam kesetaraan gender dan berada pada jalur yang tepat untuk mengurangi separuh kemiskinan ekstrem atau subsisten, mengurangi angka kematian anak dan menciptakan kelestarian lingkungan, Filipina kini harus fokus pada percepatan dan intensifikasi upaya untuk mengurangi angka kematian ibu – MDG yang paling kecil kemungkinannya untuk dicapai. di Filipina.

Filipina juga harus meningkatkan akses terhadap pendidikan dasar universal, mengurangi separuh kemiskinan pendapatan dan lapangan kerja yang rentan, serta membalikkan tren peningkatan HIV/AIDS.

Strategi lokalisasi, yang didukung oleh konvergensi pemerintah dalam program-program yang menargetkan berbagai MDGs, akan sangat menentukan dalam tahap terakhir ini. Kondisi ketimpangan dan ketimpangan antar daerah dan antar provinsi juga memerlukan perhatian yang tepat sasaran.

Unit Pemerintah Daerah (LGU) merupakan “roda penting” dalam intensifikasi MDGs.

Dengan dukungan pemerintah pusat, melalui koherensi kebijakan yang lebih kuat dan sumber daya keuangan yang lebih besar, sektor swasta, melalui keputusan sumber daya dan investasi, dan masyarakat sipil, melalui advokasi dan pemantauan, 1.000 hari ke depan memberikan kesempatan bagi negara untuk mewujudkan kemauan politik dan mengerahkan seluruh kemampuannya untuk memanfaatkan sumber daya yang dimilikinya guna mencapai MDGs secara nasional.

Ketika dunia kini mendekati tahun 2015 dan agenda pasca-2015 mulai terurai, MDGs memang telah menunjukkan jalan menuju pembangunan. Agenda pembangunan pasca-2015 yang baru akan mengambil manfaat dari pembelajaran yang diperoleh dari MDGs.

Pada tahun 2000, MDGs diadopsi sebagai tema pemersatu pembangunan global. Momentum yang diciptakan MDGs ketika Deklarasi Milenium ditandatangani sedang menuju tahap akhir.

Ini akan selalu menjadi momen luar biasa di mana semua negara mampu mencapai konsensus mengenai kemajuan dan perkembangan umat manusia. Momentum ini perlu dijaga agar tetap hidup. Hal ini akan memberikan perbedaan bagi MDGs dalam perjalanan 1.000 hari ke depan hingga tahun 2015. – Rappler.com

Luiza Carvalho adalah Koordinator Residen PBB di Filipina

Keluaran Hongkong