• July 20, 2024
10 pelajaran yang saya pelajari dari memiliki saudara perempuan lesbian

10 pelajaran yang saya pelajari dari memiliki saudara perempuan lesbian

Adik perempuan saya keluar ke keluarga ketika dia masih remaja – meskipun dia mengatakan dia tahu sejak usia 5 atau 7 tahun bahwa dia tidak memiliki hati seorang gadis. Butuh beberapa saat bagi keluarga kami untuk menerima dan menyesuaikan diri dengan kenyataan ini, meskipun tanda-tandanya sudah terlihat sejak dini: Kens dibandingkan Barbie, mobil dibandingkan boneka, menangis setiap kali dia diminta mengenakan gaun, menantang pria untuk “satu lawan satu” ” di lapangan basket alih-alih menjamu pelamar.

Ibuku akan mengatakan bahwa dia hanya “kekanak-kanakan” dan “atletis” (yang memang benar karena dia adalah seorang atlet bintang di masa mudanya). Ayah saya mengira dia akan “mengatasinya” pada saat dia mendapat menstruasi. Sebaliknya, saya senang karena dia adalah anak perempuan yang lebih cantik dan lebih cantik, dan saya ingin dia menjadi “laki-laki” sehingga saya dapat “menghilangkan” persaingan dalam keluarga. Sementara itu, kakakku kesal karena dia seharusnya menjadi satu-satunya anak laki-laki di keluarga.

Sudah sekitar 20 tahun sejak saat itu, dan hubungan keluarga kami dengan saudara perempuan saya telah mengajarkan banyak hal kepada kami. Saya ingin membagikan beberapa di antaranya di sini agar dapat membantu orang lain untuk berdamai dengan “keluarga modern” mereka sendiri.

1. Ketidakmampuan Anda untuk memproses dan menerima kenyataan mencerminkan masalah Anda, bukan masalah dia.

Dari yang kuingat, adikku sangat percaya diri untuk keluar. Dia tahu siapa dirinya dan apa yang dia inginkan, dan dia hanya mengatakan kebenarannya. Akulah yang malu menerimanya. Perasaan saya kemudian berganti-ganti antara kasihan dan jijik – hanya karena saya tidak tahu apa yang lebih baik. Saya berada pada usia di mana label dan persepsi publik sangat berarti, dan sangat menyakitkan bagi saya untuk memiliki saudara perempuan yang lesbian, dan dari “keluarga yang berantakan”. (Saat itu awal tahun 90an, ketika kenyataan seperti itu masih dianggap tabu di Filipina.)

Saya tidak ingin label “disfungsional” melekat pada saya dan keluarga saya, jadi saya menghadapi kenyataan tersebut dengan sangat marah. Pada akhirnya, kemarahan saya menyakiti saya dan kemampuan saya untuk lebih mencintai daripada dia.

2. Semakin cepat Anda menerima kebenaran, semakin cepat Anda memahami apa sebenarnya “keluarga” itu.

Saya dan saudara-saudara saya beruntung dibesarkan oleh orang tua yang cukup liberal – terutama ibu saya, yang berkeliling dunia dan mengenal realita kehidupan sejak usia dini. Menurutku dia adalah orang pertama yang menerima pilihan kakakku, dan dia memilih untuk tetap mencintai adikku dengan tangan terbuka. Itu tidak berarti itu mudah atau tidak ada masalah dan pergumulan di antara keduanya, namun cinta dan penerimaan ada di sana. Contoh dari ibu saya menunjukkan kepada saya apa sebenarnya arti keluarga – Anda bukan hanya sekelompok orang yang terikat oleh darah dan gen; Anda berada di sana untuk menerima dan mencintai satu sama lain apa pun yang terjadi.

3. Cinta adalah cinta.

Berbicara tentang cinta: melihat hubungan dalam keluarga saya, dan melihat saudara perempuan saya dan (banyak) teman sebayanya selama bertahun-tahun juga menunjukkan kepada saya bahwa cinta tidak (dan tidak seharusnya) berbasis gender. Cinta adalah cinta – ada atau tidak ada. Hubungan heteroseksual bisa mempunyai banyak masalah seperti halnya hubungan homoseksual. Jika orang ingin selingkuh dan/atau menjadi bajingan dalam hubungannya, mereka akan selingkuh dan/atau menjadi bajingan. Jika orang ingin setia, mereka akan setia. Saya yakin beberapa pihak tidak setuju dengan hal ini, namun jika cinta benar-benar tanpa syarat, maka cinta tidak akan mengenal batas.

4. Anak-anak lebih “buta gender” dibandingkan orang dewasa dan akan menerima orang tuanya apa adanya.

Kakak perempuan saya memiliki seorang putri berusia 14 tahun, dan ketika orang dewasa dengan cepat bertanya dan menilai, keponakan saya hanyalah penyayang dan setia kepada saudara perempuan saya. Tentu saja, mereka punya banyak masalah antara ibu dan anak (siapa yang tidak?), tapi keponakan saya telah menunjukkan kepada kita betapa dia sangat mencintai ibunya – apa pun yang terjadi. Saya pikir ini adalah bukti lingkungan keluarga yang penuh kasih sayang di mana keponakan saya dibesarkan, yang sekali lagi saya hargai berkat teladan ibu saya dalam hal cinta dan penerimaan tanpa syarat.

5. Dia bisa menjadi teman perjalanan yang baik.

Sekarang ke hal-hal yang “lebih menyenangkan”. Saya dan saudara perempuan saya, sebagai penulis lepas dan fotografer lepas, mendapat kehormatan untuk bepergian bersama untuk meliput acara di luar negeri. Karena kakak perempuanku adalah tipe orang yang sopan—dan mungkin karena aku adalah kakaknya—dia menawarkan untuk membawakan barang bawaanku, memberiku tempat duduk yang lebih nyaman, dan secara umum memastikan aku baik-baik saja saat kami bepergian. Itu juga berarti aku mendapat pengawal gratis karena dia dengan cepat menghentikan orang brengsek yang mencoba melewatiku. Dan karena dia pada umumnya lucu dan suka menjadi badut, dia menjadi hiburan yang luar biasa bahkan saat terjadi kecelakaan perjalanan yang paling menyebalkan.

6. Saya bisa menjadi penata gaya dan kritikus lemari pakaian.

Adikku adalah tipe orang yang penuh gaya, dan dia hebat dalam memutuskan apa yang terbaik dengan apa. Dia bahkan menata rambut dan riasan saya pada beberapa kesempatan, yang sangat bagus jika Anda tidak memiliki sahabat gay yang bisa melakukannya untuk Anda. Karena dia juga menatap wanita dengan mata pria, dia bisa langsung memberitahuku jika tampilan tertentu tidak berhasil. Tapi karena dia (terkadang) masih berpikir dan merasa seperti perempuan, dia cukup sensitif untuk tidak mengatakan apa pun tentang berat badan saya.

CINTA KELUARGA.  Penulis (paling kiri) mengatakan cinta tanpa syarat mendefinisikan cinta sejati "keluarga masa kini."

7. Dia mungkin bertingkah keras, tapi dia juga lembut.

Adikku mungkin tangguh, tapi ada kalanya dia mengingatkanmu (atau kamu mengingatkan dirimu sendiri) bahwa dia masih perempuan. Masih ada beberapa hal yang mempengaruhinya karena akan mempengaruhi gadis mana pun, dan masih ada kalanya dia mendapatkan “Ibu He-ny” tentang orang-orang yang dia cintai.

8. Hanya karena dia terlihat seperti laki-laki bukan berarti dia tidak terkena PMS.

Saya selalu menggoda adik saya bahwa menstruasinya adalah cara Alam untuk mengingatkan dia bahwa dia adalah seorang perempuan. Dia mengalami perubahan suasana hati dan dorongan serta semua hal PMS lainnya seperti wanita biologis mana pun. Oleh karena itu, jadilah lebih sensitif ketika berada di dekatnya pada saat-saat seperti itu.

9. Tidak peduli bagaimana penampilannya, seorang saudara perempuan akan selalu menjadi saudara perempuan.

Bahkan setelah dia berhenti menjadi “pesaing” saya di bidang penampilan dan laki-laki, saya dan saudara perempuan saya terus menjadi seperti kucing dan anjing. Kita pernah mengalami perang besar dan kecil, namun cinta dan persaudaraan akan selalu menang, dan kita akan selalu menemukan jalan kembali ke satu sama lain. Hal terpenting yang kupelajari dari hubunganku dengan kakak perempuanku adalah bahwa meskipun kami belum pernah mengepang rambut satu sama lain (kami lebih sering mengepangnya), mungkin belum pernah membicarakan tentang laki-laki, dan mungkin belum pernah bisa memahami satu sama lain. lainnya, kita akan selalu menjadi saudara perempuan – dengan ikatan yang tidak dapat dijelaskan yang akan tetap bersama kita selamanya.

10. Pengampunan akan menyembuhkan luka yang paling dalam dan paling menyakitkan sekalipun.

Saya dan saudara perempuan saya mempunyai masa kanak-kanak yang sangat tidak lazim (untuk sedikitnya), penuh dengan pengalaman traumatis dan pelajaran menyakitkan yang cukup untuk kami alami selama beberapa masa kehidupan. Kami telah menghadapi pengkhianatan beberapa kali, dan kami harus menghadapi banyak kemarahan dan kepahitan dalam keluarga. Butuh waktu puluhan tahun untuk mengatasi masalah ini, dan ada kalanya kita masih berada dalam proses penyembuhan secara sadar. Melalui semua itu, apa yang telah menyelamatkan kita adalah pengampunan – terhadap orang lain, terhadap satu sama lain, terhadap diri kita sendiri.

Jika cinta tanpa syarat adalah dasar dari setiap keluarga, maka menurut saya pengampunan adalah unsur penting pertama dari cinta itu. Tak satu pun dari kami yang sempurna – kami tahu betul hal itu dalam keluarga kami – namun karena kami semua bersedia memaafkan, mencintai, dan melanjutkan hidup, kami menjadi keluarga yang lebih kuat, mampu memberikan lebih banyak cinta daripada yang kami pikir bisa kami berikan. – Rappler.com

Niña Terol-Zialcita menggambarkan dirinya sebagai ‘komunikator, penghubung, kurator ide, dan pembuat perubahan.’ Dia memakai banyak topi, tapi paling bahagia menjadi “Ibu Kecil” ibunya, “Eet” untuk saudara-saudaranya dan “Nini” untuk keponakannya yang berusia 14 tahun. Dia menulis blog di www.ninasnotebook.com.

link alternatif sbobet