• June 16, 2024
19 orang terluka dalam unjuk rasa protes di luar rumah Times St Aquino

19 orang terluka dalam unjuk rasa protes di luar rumah Times St Aquino

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Polisi menangkap pemimpin pengunjuk rasa yang menghadapi tuduhan penganiayaan berat, penyerangan langsung terhadap lembaga atau pihak berwenang, dan pertemuan yang melanggar hukum.

MANILA, Filipina – Unjuk rasa anti-pemerintah yang diadakan di luar kediaman pribadi Presiden Benigno Aquino III di Kota Quezon berakhir dengan kekerasan, melukai 12 polisi dan 7 pengunjuk rasa.

Polisi mengatakan pada Sabtu, 29 November, bahwa Antonio Flores, pemimpin pengunjuk rasa kelompok militan Manilakbayan, ditangkap dan ditahan di Kamp Karingal, dan akan didakwa dengan penganiayaan fisik yang menyedihkan, penyerangan langsung terhadap suatu lembaga atau orang yang berwenang, dan perkumpulan yang tidak sah.

Kepala Polisi Kota Quezon, Inspektur Senior Joel Pagdilao mengatakan ini Sekitar 250 pengunjuk rasa dari kelompok militan Manilakbayan berkumpul di depan kediaman Aquino di Times Street pada hari Sabtu pukul 9:20 pagi, menyerukan perdamaian dan pangan di Mindanao.

Kelompok yang membawa spanduk menyerukan penggulingan presiden itu mengaku untuk tetap menyelenggarakan programnya meskipun mereka tidak mendapatkan izin. 50 polisi awal dikerahkan setelah rapat umum.

Pagdilao mengatakan protes tersebut berubah menjadi kekerasan ketika program tersebut berakhir.

Saat hendak berangkat, tiba-tiba mereka mengecat jalan dengan cat merah. Polisi menyapih mereka karena tidak mau disapih. Mereka mulai melempar batu (Saat hendak pergi, pengunjuk rasa tiba-tiba mengecat jalan dengan cat merah. Polisi berusaha menghentikan mereka, tapi tidak mau berhenti. Mereka mulai melempari batu),” kata Kapolsek QC.

Polisi mengatakan kelompok itu juga mengecat gerbang sebuah rumah pribadi di lingkungan itu dengan warna merah.

Kelompok Eksposur Tagalog Selatan mempunyai versi cerita yang berbeda. Mereka mengklaim bahwa polisilah yang memulai bentrokan tersebut.

Setelah acara damai di Times St, polisi tiba-tiba berhenti. Mereka mengejar deputi Manilakbayan dengan tongkat (Setelah program tersebut, polisi mulai memukuli para pengunjuk rasa dan mengejar mereka),” tulis Southern Tagalog Exposure di Facebook.

Pagdilao mengatakan 12 polisi terluka, dua di antaranya memerlukan perawatan medis. Misionaris Pedesaan di Sub-wilayah Mindanao Utara Filipina di katanya kiriman Facebook bahwa 7 pengunjuk rasa terluka, termasuk Jaypee Agbiag dari Karapatan North Cotabato yang diduga terkena pukulan di bagian leher sedang dalam observasi di East Avenue Medical Center. Rappler.com

Keluaran Sydney