• June 12, 2024
25 terluka dalam tembakan dan ledakan Tentara PH

25 terluka dalam tembakan dan ledakan Tentara PH

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Sebagian besar korban luka berada di Rumah Sakit Umum Angkatan Darat setelah kebakaran yang menghancurkan depot pasokan amunisi di Komando Cadangan Angkatan Darat Filipina

MANILA, Filipina (UPDATE ke-3) – Kebakaran melanda markas besar Angkatan Darat Filipina di Fort Bonifacio di Taguig pada Rabu, 7 Mei, membakar seluruh bangunan dan melukai 25 orang.

“Saat itu pukul 10.30. awal. Kami melihat asap dan mendengar serangkaian ledakan,” kata Kapten Anthony Bacus dari Kantor Urusan Publik Angkatan Darat Filipina kepada Rappler.

Lihat postingan di bawah ini.

Serangkaian ledakan lemah terdengar, mungkin dari peluru yang disimpan, namun Bacus mengatakan ada satu ledakan kuat sebelum pukul 11 ​​​​pagi.

Kuat, diperkuat. Benar-benar terguncang. Kami telah mendengar. Itu tiba getaran di sini, di kantor kami (Ledakannya kuat. Kami merasakan getarannya sampai ke kantor kami),” kata Bacus.

Alarm pertama berbunyi pada 10:28. dibuat, sedangkan api pada pukul 11:05. dinyatakan terkendali.

Militer mengatakan 25 orang dirawat di Rumah Sakit Umum Angkatan Darat Filipina di dekatnya, termasuk 4 petugas, 9 personel tamtama dan 12 personel dari Biro Perlindungan Kebakaran, kata juru bicara militer Letnan Kolonel Noel Detoyato.

“Korban sebagian besar mengalami luka ringan, tiga orang mengalami luka bakar tingkat dua, dan dua orang mengalami luka sobek dan sobek di bagian wajah dan lengan,” kata Detoyato.

Relawan pemadam kebakaran Manila, Agrifino Santos, mengatakan kepada Agence France-Presse bahwa mereka “terkena batu bata yang beterbangan dan pecahan kaca saat kami mundur dari gedung.”

Petugas pemadam kebakaran berusia 40 tahun itu mengatakan timnya dikirim dari distrik terdekat pada pagi hari untuk merespons api dan telah mengosongkan meriam air mereka di lokasi kobaran api ketika ledakan mulai terjadi.

“Kami langsung jatuh ke tanah, namun kami tetap terkena serangan,” kata Santos, kepalanya diperban dan punggungnya hangus setelah bajunya terbakar.

Keenam rekannya tampaknya mengalami luka yang tidak terlalu serius di kaki dan tangan mereka.

BAHAN PELEDAK.  Beberapa barang disimpan di depo pasokan amunisi.  Foto oleh Marga Deona/Rappler

Markas EOD Angkatan Darat adalah gedung terpisah di dalam kompleks Komando Dukungan Angkatan Darat (ASCOM).

Penyebab kebakaran yang menghancurkan depot pasokan amunisi di Komando Cadangan Angkatan Darat Filipina masih dalam penyelidikan, kata pejabat militer. – dengan laporan dari Agensi-France Press, Marga Deona/Rappler.com

Pengeluaran Sydney