• June 21, 2024
3 kelompok PH mengajukan tawaran untuk kesepakatan di laut yang disengketakan

3 kelompok PH mengajukan tawaran untuk kesepakatan di laut yang disengketakan

Dalam upaya untuk menegaskan hak kedaulatan atas wilayah sengketa di Laut Cina Selatan, Filipina menerima tawaran untuk 3 blok energi dari kelompok eksplorasi yang mengamati potensi cadangan minyak dan gas di dekat Palawan.

MANILA, Filipina (DIPERBARUI) – Dalam upaya untuk menegaskan hak kedaulatan atas wilayah sengketa di Laut Cina Selatan, Filipina telah menerima tawaran untuk 3 blok energi dari kelompok eksplorasi yang mengincar potensi cadangan minyak dan gas di dekat Palawan.

Pada hari Selasa, 31 Juli, Departemen Energi memfasilitasi tahap kedua dan terakhir dari pembukaan penawaran Putaran Kontrak Energi Filipina ke-4 (PECR4) – sebuah langkah yang sebagian besar dipandang sebagai penolakan terhadap klaim teritorial Tiongkok, yang hampir menguasai wilayah laut yang disengketakan. .

Sekitar 40 perusahaan – termasuk unit Total SA, Exxon Mobil Corp. dan Royal Dutch Shell Plc – sebelumnya memenuhi syarat untuk mengajukan penawaran berdasarkan PECR4.

Namun, hanya perusahaan lokal berikut ini, termasuk Philex Petroleum yang dipimpin Pangilinan dan PNOC-EC yang dipimpin Lopez, yang diterima di bidang berikut:

  • Daerah 3 (600.000 hektar): Helios Petroleum Corp
  • Daerah 4 (616.000 hektar): Konsorsium PNOC-EC, Philex Petroleum Corp dan PetroEnergy Resources Corp.; dan Helios Petroleum Corp
  • Daerah 5 (424.000 hektar): Konsorsium Pitkin Petroleum Plc dan Philodrill

Selama 100 hari ke depan, DOE akan meninjau tawaran tersebut dan Presiden Aquino akan menandatangani kontrak layanan untuk memberikan hak melakukan kegiatan eksplorasi di wilayah tersebut.

Semua penawar ini adalah pemain yang sudah ada di industri minyak dan gas lokal.

PNOC-EC adalah bagian dari konsorsium yang mengoperasikan Proyek Gas-to-Power Laut Dalam Malampaya, proyek gas alam terbesar di Filipina yang terletak di dekat Area 4.

Philodrill, Pitkin, PetroEnergy memiliki kepentingan di ladang minyak Galoc (Service Contract 41), sedangkan Helios memiliki aktivitas eksplorasi di Agusan.

Di sisi lain, Kontrak Layanan 72 (SC-72) diberikan kepada konsorsium yang dipimpin oleh Philex, perusahaan saudara PetroEnergy dan Pitkin, sehingga memberikan grup tersebut hak untuk mengeksplorasi Reed Bank.

Reed Bank terletak di dekatnya, dan mungkin memiliki cadangan gas yang lebih besar daripada Malampaya di lepas pantai Palawan.

Perselisihan dengan Tiongkok

Ketegangan antara Filipina dan Tiongkok mengenai Laut Cina Selatan meningkat karena perselisihan mengenai Reed Bank dan Kepulauan Spratly di selatan dan Scarborough Shoal di utara.

“Secara historis, Filipina selalu menarik tawaran dari perusahaan eksplorasi skala menengah. Mereka melakukan survei seismik, dan jika mereka mendapatkan hasil (baik), saat itulah perusahaan besar akan datang,” kata Wakil Menteri Energi Jose Layug.

Namun Layug menepis anggapan bahwa perselisihan terbaru mengenai sekolah tersebut akan mengurangi minat terhadap tawaran tersebut.

Layug mengatakan sejumlah faktor menarik investor untuk melakukan eksplorasi migas di Filipina, termasuk tingginya harga minyak. Ia juga menegaskan, mereka menerima total 20 penawaran dalam dua putaran penawaran di bawah PECR4.

Terkait masalah keamanan di laut sengketa, Layug menegaskan dukungan militer tidak diungkapkan secara tegas dalam kontrak layanan, namun pemerintah akan memberikan dukungan kepada kontraktor layanan yang membutuhkannya.

Dalam kasus konsorsium yang dipimpin Philex yang melakukan kegiatan eksplorasi di Reed Bank, ketua Philex Manuel V. Pangilinan sebelumnya mengadakan pembicaraan dengan perwakilan dari China National Offshore Oil Corp milik negara. (CNOOC).

Di tengah permasalahan diplomatik dengan Tiongkok, pertemuan Pangilinan dengan CNOOC mendapat sinyal positif dari pemerintah Filipina. Pembicaraan Pangilinan-CNOOC dipandang sebagai langkah untuk menjajaki kemitraan bisnis di tengah berlanjutnya permasalahan diplomatik antara kedua negara.

Meskipun CNOOC tidak berpartisipasi pada hari Selasa, Layug mengatakan pihaknya dipersilakan untuk bermitra dengan pemenang lelang mana pun. “Mereka selalu diperbolehkan untuk berpartisipasi dalam kontrak kerja kami selama mereka mematuhi hukum Filipina,” katanya.

BLOK ENERGI.  Area yang ditawarkan dalam Putaran Kontrak Energi Filipina Keempat.  Foto milik Departemen Energi.

Sumber energi asli

Di tengah permasalahan geopolitik di laut yang disengketakan, Filipina menerapkan yurisdiksi atas wilayah yang berpotensi kaya akan gas dan minyak ini seiring upaya pemerintah untuk mengurangi ketergantungannya pada impor minyak dan batu bara.

“Demi masa depan energi yang aman, DOE berkomitmen untuk mengupayakan kemandirian dan keberlanjutan energi melalui pengembangan semua sumber energi asli di Filipina secara efektif dan wajar. “DOE percaya bahwa peningkatan kegiatan eksplorasi dan pengembangan di seluruh dunia merupakan langkah penyangga terhadap volatilitas harga minyak yang mempengaruhi metodologi penetapan harga yang wajar untuk transportasi dan listrik,” kata lembaga tersebut dalam sebuah pernyataan.

Filipina saat ini memiliki 27 kontrak layanan perminyakan aktif dengan Shell’Philippines Exploration, Nido Petroleum, Galoc Production Company, Forum Energy dan BHP Billiton sebagai operatornya.

Setelah menunda penawaran blok energi selama bertahun-tahun, sebagian besar karena perselisihan dengan Tiongkok dan negara tetangga yang menyatakan klaim mereka sendiri, Aquino melanjutkan proses penawaran melalui PECR4 pada bulan April lalu.

Area 3, 4 dan 5 adalah yang terakhir ditawarkan di antara 15 blok di bawah PECR4.

Berdasarkan aturan PECR4, pihak yang berkepentingan harus mematuhi persyaratan DOE, yang mencakup usulan Program Kerja dan pengembangan ekonomi wilayah kontrak. Calon investor juga perlu menyerahkan dokumentasi keuangan dan teknis untuk dievaluasi oleh Komite Tinjauan dan Evaluasi DOE. – Rappler.com

Keluaran Sidney