• April 13, 2024
4 tantangan yang dihadapi keluarga Filipina

4 tantangan yang dihadapi keluarga Filipina

MANILA, Filipina – Ketika Paus Fransiskus mengunjungi Filipina pada tanggal 15 hingga 19 Januari, ia akan bertemu dan mendengarkan kesaksian keluarga-keluarga Filipina yang mengalami tantangan paling mendesak – kemiskinan, pekerja Filipina di luar negeri (OFWs) dan penyandang disabilitas.

Keluarga selalu menjadi prioritas utama Paus asal Argentina. Pada bulan Oktober 2014, Paus Fransiskus menunjukkan kepeduliannya terhadap keluarga Kristen setelah mengadakan Sidang Umum Luar Biasa Sinode Para Uskup untuk membahas “tantangan pastoral keluarga dalam konteks evangelisasi”.

Dua Uskup Agung Filipina hadir dalam sinode – Uskup Agung Manila Antonio Luis Kardinal Tagle dan Uskup Agung Lingayen-Dagupan Socrates Villegas, yang juga presiden Konferensi Waligereja Filipina, mengatakan pertemuan Paus dengan keluarga-keluarga Filipina diperlukan mengingat tantangan yang dihadapi rumah tangga di negara yang mayoritas penduduknya beragama Katolik. . ….

Menurut Tagle, yang merupakan salah satu dari 3 presiden yang ditunjuk oleh Paus Fransiskus untuk memimpin sinode, para uskup agung sepakat bahwa ada krisis iman di seluruh dunia dan keluargalah yang paling terkena dampaknya.

“Pertanyaan yang diajukan dalam sinode adalah, apakah krisis atau melemahnya iman akan berdampak pada hubungan dan keluarga? Dan apa konsekuensinya?” kata uskup agung.

Bagi Tagle dan Villegas, berikut adalah hal-hal penting dari sinode tersebut:

1) Keluarga Filipina ‘terpaksa’ berpisah karena migrasi

Migrasi ekonomi seringkali menjadi alasan terpisahnya keluarga-keluarga di Filipina. “Di Filipina, banyak pasangan menikah yang tidak bercerai karena mereka saling membenci. Mereka memilih berpisah karena cinta mereka pada keluarga. Dan mereka menanggung rasa sakit karena perpisahan hanya untuk mencari pekerjaan di tempat lain,” kata Tagle.

Kardinal menambahkan bahwa hal ini merupakan tantangan besar bagi Gereja Katolik.

“Pertanyaan berikutnya adalah: Pelayanan pastoral apa yang harus kita berikan kepada OFW kita agar mereka tetap setia kepada keluarga mereka di kampung halaman? Dan sebaliknya, apa yang bisa kita lakukan bagi mereka yang tertinggal agar mereka juga tetap setia kepada pasangannya atau orang tuanya yang berada di perantauan?”

Namun, Villegas mencatat bahwa kemiskinan tidak selalu menjadi alasan pasangan menikah meninggalkan negaranya.

“Dalam jiwa orang Filipina terdapat gagasan romantis tentang Barat sebagai tanah peluang, disertai dengan penilaian yang tidak setuju terhadap situasi Filipina. Sebenarnya bukan kemiskinan saja, dan mungkin bukan hal utama, yang memisahkan keluarga-keluarga. idealisasi Barat sebagai tanah yang dijanjikan,” kata Villegas.

Dia mengatakan hal ini mengkhawatirkan karena tidak semua warga Filipina yang meninggalkan negaranya berada dalam kemiskinan. “Keunikan jiwa sosial nasional ini mengancam karena hal ini berarti bahwa keluarga pun tidak cukup kuat untuk menahan warga Filipina di rumah,” kata Villegas.

Paus Fransiskus, yang keluarganya meninggalkan Italia menuju Argentina pada awal abad ke-20, telah berulang kali menyerukan “penghapusan prasangka dan prasangka” dalam pemerintahan. pendekatan migrasi. Hal ini mengingat meningkatnya pergerakan internasional yang seringkali ilegal. (BACA: Paus Fransiskus di Mata Orang Filipina)

2) Kemiskinan paling banyak mempengaruhi keluarga

Menurut Tagle, faktor ekonomi lebih mempengaruhi masyarakat Filipina dibandingkan faktor lainnya.

Sebuah survei terbaru yang dilakukan oleh SWS menunjukkan bahwa lebih dari 52% keluarga Filipina atau diperkirakan 11,4 juta keluarga menganggap dirinya miskin pada kuartal ke-4 tahun 2014. Hasil penelitian juga menunjukkan tingginya angka ambang kemiskinan di beberapa daerah. Angka kemiskinan di negara ini tetap sama sejak tahun 2006.

Tagle mengatakan bagi mereka yang sudah menikah dan yang sudah berkeluarga, krisis ekonomi dapat membuat mereka lebih terikat pada pekerjaan dibandingkan keluarga.

“Tantangan dan tekanan dalam mencari pekerjaan dan di tempat kerja dapat mengarah pada perspektif bahwa waktu yang dihabiskan bersama keluarga adalah ‘waktu yang terbuang’, waktu yang sebenarnya bisa digunakan secara lebih produktif untuk pekerjaan paruh waktu atau jam kerja yang diperpanjang,” Tagle katakan sebelumnya.

MISKIN DAN TANPA RUMAH.  Tenda sementara untuk keluarga miskin yang kehilangan segalanya akibat topan super Yolanda.  File foto oleh EPA

Ia menambahkan: “Masalah ekonomi saat ini membuat sebagian orang enggan menikah. Bahkan ketika mereka telah menemukan pasangan hidup dan siap untuk melanjutkan ke fase hubungan berikutnya, kenyataan ekonomi memiliki dampak besar pada keputusan mereka untuk… memulai sebuah keluarga.”

Paus Fransiskus menekankan pentingnya pernikahan dan keluarga sebagai langkah selanjutnya bagi pertumbuhan pribadi umat Kristiani. “Perlu ditegaskan kembali keyakinan bahwa setiap keluarga adalah lingkungan utama bagi tumbuh kembang setiap individu, karena melalui keluargalah manusia menjadi terbuka terhadap kehidupan dan kebutuhan alamiah akan hubungan dengan orang lain,” ujarnya. pidato yang disampaikan oleh para pemuka agama pada bulan Maret 2013.

3) Hubungan ‘tidak teratur’, perceraian masih diperdebatkan

Berkaca setelah sinode, Villegas mengatakan umat Kristiani harus melakukan upaya tulus untuk menjangkau keluarga-keluarga Filipina yang memiliki hubungan yang “tidak biasa” – yaitu mereka yang hidup serumah, pemisahan pasangan secara de facto, dan kemitraan lainnya.

“(Mereka) harus dibantu oleh para pendeta, khususnya melalui Sakramen Tobat, untuk mengikuti tuntutan kasih sejati dan tidak egois dalam Roh Injil. Kita tidak bisa berasumsi untuk menghakimi dan mengutuk. Kecurigaannya seharusnya adalah adanya upaya tulus dari mereka untuk hidup sesuai dengan tuntutan iman kita,” kata Villegas.

Dia menambahkan: “Bahaya skandal tidak boleh menghalangi amal kasih yang tulus, dan umat Katolik harus diingatkan bahwa sebagian besar perbuatan Yesus merupakan skandal bagi orang-orang ‘benar’ pada zamannya.”

Meskipun perceraian tidak sah di Filipina, banyak pendukung yang menekan untuk perjalanannya. Sebuah laporan pada bulan April 2013 juga menunjukkan bahwa jumlah pasangan Filipina yang mengajukan pembatalan pernikahan semakin meningkat. Pada tahun 2012, terdapat 10.528 perkara pembatalan yang diajukan ke Kejaksaan Agung.

Tagle mengatakan, isu tersebut merupakan salah satu pembahasan utama dalam sinode tersebut Paus Fransiskus dalam pengenalan publik tinjauan terhadap hukum gereja tentang perceraian dan perpisahan.

Pandangan Gereja Katolik tentang pernikahan dianggap oleh banyak orang sudah ketinggalan zaman. Salah satu undang-undang yang paling banyak dikritik adalah bagaimana umat Katolik yang bercerai dan menikah lagi tidak diperbolehkan menerima komuni, sedangkan mereka yang bertobat dari kejahatan yang lebih menguntungkan.

“Saya sangat percaya bahwa Tuhan telah bangkit dan janji-Nya bahwa gereja-Nya akan dipimpin oleh Roh Kudus adalah benar,” kata Tagle kepada Layanan Berita Katolik tentang perpecahan yang mendalam dalam masalah ini.

4) Homoseksual adalah ‘anak-anak Tuhan’

Meskipun Gereja tidak mengakui pernikahan sesama jenis, Villegas menegaskan bahwa kaum homoseksual harus dihormati. “Orang-orang dengan orientasi homoseksual adalah putra dan putri Tuhan, tidak kurang dari kita semua. Diskriminasi terhadap mereka bertentangan dengan semangat Injil. Kekerasan verbal dan fisik terhadap mereka merupakan pelanggaran terhadap tuan yang baik itu sendiri,” tambahnya.

Di Filipina, pernikahan sesama jenis merupakan hal yang tabu. Hal ini mendorong pasangan gay untuk merahasiakan hubungan mereka. Namun karena adanya gerakan hak-hak gay di Amerika, masalah ini diperdebatkan Di Sini.

Vatikan di bawah Paus Francis adalah menjangkau akar rumput tentang hal ini. Pada bulan November 2013, para uskup diminta untuk mengetahui perhatian umat paroki, antara lain, tentang kontrasepsi, persatuan gay, dan perceraian.

Villegas menambahkan: “Melalui dialog yang jujur ​​dan pendampingan pastoral, seharusnya menjadi tujuan kita untuk membantu mereka menanggapi tuntutan kesucian dan kemurnian tubuh dan hati.”

Paus Fransiskus dan keluarga Filipina

KONTAK MATA.  Menekankan perlunya menunjukkan belas kasihan 'secara langsung', Paus Fransiskus ingin setidaknya melakukan 'kontak mata' dengan keluarga yang akan ia temui di Filipina.  File foto oleh Vincenzo Pinto/AFP

Menurut Uskup Pasig Mylo Vergara, perintah itu datang dari Paus sendiri: dia menginginkannya kontak mata dengan keluarga Filipina. Paus “menginginkan acara ini menjadi pertemuan pribadi yang nyata” dengan keluarga-keluarga, termasuk masyarakat miskin.

Selain pertemuannya dengan keluarga-keluarga di MOA, Paus Fransiskus juga akan makan siang bersama para penyintas Yolanda dan bertemu dengan keluarga para penyintas – bersama dengan para imam, para pelaku hidup bakti dan para seminaris – di Katedral Palo.

Namun jika kita melihat rencana perjalanan resmi Paus, a Kelompok pemuda aktivis Kristen meminta Paus untuk tidak sekadar berbasa-basi dan melakukan kunjungan mendadak ke komunitas miskin dan terpinggirkan.

Pesan spesifik apa yang akan disampaikan Paus kepada keluarga-keluarga Filipina masih belum diketahui. Namun, keluarga Kristen dapat menebak bahwa hal ini akan memberikan pencerahan dan harapan terhadap tantangan yang disebutkan oleh uskup agung Filipina.

“Satu hal yang kami fokuskan adalah pertemuannya dengan keluarga dan generasi muda di Manila. Namun bahkan dalam pertemuan-pertemuan itu dia akan mendengarkan cerita keluarga-keluarga yang berada dalam kesulitan, mereka yang pernah mengalami topan dalam hidup mereka, dan dia akan mendengarkan orang-orang muda.” Tagle mengatakan kepada Radio Vatikan.

Dia menambahkan: “Paus akan mendengarkan dan dia akan memberikan kata-kata penghiburan kepada mereka. Tapi saya berharap lebih: Saya berharap dia, Paus, akan dikuatkan imannya oleh orang-orang miskin ini.” – Rappler.com

Result SDY