• February 28, 2024
4 tewas, 7 terluka dalam penyergapan Basilan

4 tewas, 7 terluka dalam penyergapan Basilan

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Terduga anggota Abu Sayyaf menyergap milisi yang mengamankan perkebunan karet di Basilan

MANILA, Filipina – Tiga anggota milisi dan satu bandit tewas dalam penyergapan dini hari di sebuah desa terpencil di Basilan pada Kamis, 5 April, kata militer.

Terduga anggota Abu Sayyaf menyerang warga sipil bersenjata militer ketika mereka sedang melakukan patroli keamanan di perkebunan karet di Barangay Tumahubong, kota Sumisip sekitar pukul 05.30 hari Kamis, kata seorang perwira militer.

“Terduga anggota Kelompok Abu Sayyaf (ASG) yang dipimpin oleh Radzmir Janatul memimpin penyergapan,” kata Kolonel Ramon Yogyog dari Satuan Tugas Operasi Khusus Angkatan Darat-Basilan (SOTF-Basilan) melalui pesan teks.

Yogyog mengatakan para korban sedang melakukan patroli keamanan di Koperasi Pembangunan Penerima Manfaat Reformasi Agraria Tumahubong (TARBIDC), yang mengoperasikan perkebunan karet besar di daerah tersebut, ketika mereka disergap.

Yang tewas dalam penyerangan tersebut adalah Hasan Manjapal, Nusaman Hatulla dan Nolmer Lumbos, semuanya anggota Bantuan Aktif Unit Geografis Angkatan Bersenjata Sipil Khusus, lebih dikenal sebagai anggota milisi. Mereka didanai dan diawasi oleh militer, sebagai bagian dari strategi keamanan pemerintah secara keseluruhan.

Menurut Yogyog, salah satu penyerang juga tewas saat milisi melakukan perlawanan.

Korban luka diidentifikasi sebagai Macion Bonifacio, Reynaldo Pia, Alihol Bistanul, Pangamdas Mujib, Munap Salul, Ahmad Ibrahim dan Lucman Unzah.

Pasukan TNI dikerahkan ke daerah tersebut untuk mengejar para bandit, menurut Yogyog.

Pemerasan?

Tampaknya, kekerasan yang sedang berlangsung terhadap TARBIDC mungkin ada hubungannya dengan ancaman pemerasan yang diduga diterimanya, serta beberapa sengketa wilayah yang mungkin melibatkan mereka,” kata Yogyog.

TARBIDC dimiliki dan dikelola oleh pekerja perkebunan. Perusahaan ini menjadi terkenal pada tahun 1990an sebagai salah satu kisah sukses industri perkebunan di Mindanao.

Ini adalah kedua kalinya dalam waktu kurang dari 6 bulan wilayah yang sama diserang oleh kelompok pelanggar hukum.

Pada bulan Oktober 2011, sebanyak 5 orang, sebagian besar petani karet dan anggota milisi, juga dibunuh di Barangay Cabengbeng, Sumisip, ketika mereka disergap saat dalam perjalanan menuju perkebunan untuk menyadap lateks karet. – Rappler.com

Sidney prize