• February 23, 2024
6 dari 10 ekspatriat berintegrasi dengan baik dalam survei PH – HSBC

6 dari 10 ekspatriat berintegrasi dengan baik dalam survei PH – HSBC

MANILA, Filipina – Enam dari 10 atau 65% ekspatriat yang tinggal di Filipina merasa mudah menyesuaikan diri dengan rekan-rekan lokal mereka, menurut hasil survei HSBC Holdings Plc yang dirilis pada Jumat, 2 Oktober.

Survei HSBC Expat Explorer juga menunjukkan bahwa mayoritas ekspatriat yang tinggal di Filipina (57%) mengatakan bahwa mereka merasa pekerjaan mereka lebih memuaskan sejak pindah, sebuah sentimen yang dimiliki oleh ekspatriat di Malaysia (55%), Indonesia (54%), dan Tiongkok daratan. Tiongkok (53%).

Survei tersebut mendefinisikan ekspatriat sebagai seseorang yang berusia di atas 18 tahun yang saat ini tinggal jauh dari negara asal/negara asalnya.

Filipina diidentifikasi oleh 24% responden sebagai tujuan yang baik bagi ekspatriat untuk “merasa seperti di rumah sendiri” sejak hari pertama mereka. Sentimen yang sama juga dimiliki oleh ekspatriat di Bahrain (28%) dan Spanyol (24%).

Hampir setengah atau 48% ekspatriat yang disurvei mengatakan dibutuhkan waktu kurang dari satu tahun agar negara yang mereka adopsi bisa merasa seperti di rumah sendiri. Bagi 16% responden, perubahan terjadi seketika.

“Pentingnya menjalin pertemanan baru adalah bagian penting dari perasaan betah dan lebih dari separuh (51%) ekspatriat mengatakan ini adalah pencapaian terpenting bagi mereka. Selain menjalin pertemanan, 38% ekspatriat di seluruh dunia mengatakan bahwa memahami budaya lokal sangat penting untuk menetap,” kata HSBC.

Survei tersebut juga menunjukkan bahwa lingkaran sosial bukanlah satu-satunya fokus mitra ekspatriat, karena banyak orang yang bergabung dengan mitra mereka di luar negeri ingin membangun karier sendiri atau menghadapi tantangan baru.

Tiga puluh sembilan persen mengatakan kesempatan untuk mempelajari keterampilan baru lebih baik dibandingkan di negara tuan rumah, 26% tidak setuju, sementara 22% mengatakan pindah ke luar negeri merupakan tantangan pribadi baru bagi mereka untuk pergi.

Mitra ekspatriat juga telah melihat manfaat dari hubungan mereka dengan pindah ke luar negeri. Dari mereka yang pindah ke luar negeri untuk mendukung pasangannya, lebih dari separuh (54%) mengatakan bahwa perubahan tersebut membuat hubungan mereka semakin dekat, dibandingkan dengan hanya 13% yang mengatakan tidak.

Filipina adalah salah satu negara di mana sebagian besar pasangan ekspatriat mengatakan bahwa mereka mengalami hubungan yang lebih dekat.

“Mitra ekspatriat yang pindah ke India, Filipina, dan Meksiko khususnya menikmati hubungan yang lebih dekat, dengan 65%, 63%, dan 61% di negara-negara tersebut setuju bahwa mereka merasa lebih dekat dengan pasangannya sejak pindah,” kata HSBC.

HSBC Filipina Perbankan Ritel dan Manajemen Kekayaan Chief Gigi Pio de Roda mengatakan bahwa ekspatriat bermigrasi ke negara lain untuk memajukan kemajuan karir mereka, memperluas pengetahuan dan keterampilan mereka saat ini, serta meningkatkan koneksi jaringan yang dapat membuka jalan menuju masa depan yang sejahtera.

Hal ini melibatkan pengambilan keputusan yang rumit dalam mengelola keuangan, mengintegrasikan ke dalam budaya lokal, membangun keluarga dan menabung untuk masa pensiun.

Filipina menempati peringkat ke-9 dalam tabel liga keluarga, yang meninjau hubungan ekspatriat, pendidikan, pengasuhan anak, dampak membesarkan dan mengintegrasikan anak-anak di luar negeri.

“Memang benar, seorang ekspatriat di Filipina bisa merasa betah karena mereka bisa berintegrasi dengan baik dengan penduduk setempat yang kehangatan dan keramahtamahannya muncul secara alami. Ketika ekspatriat pulang atau meninggalkan Filipina untuk tugas lain, mereka telah menemukan teman-teman Filipina seumur hidup,” kata Pio de Roda.

Pio de Roda menambahkan bahwa layanan keuangan harus mudah diakses oleh ekspatriat untuk mengakses dana pribadi, asuransi dan investasi selama tinggal di luar negeri, dan yang lebih penting lagi adalah mereka dapat memenuhi kebutuhan mereka dengan penasihat keuangan yang dapat mendiskusikan kebutuhan unik dari ekspatriat. seorang ekspatriat yang tinggal di luar negeri.

Ekspatriat menempatkan Asia Tenggara sebagai tempat terbaik untuk kepuasan karir, dengan 4 dari 5 destinasi teratas (Filipina, Malaysia, Indonesia, dan Tiongkok) berlokasi di wilayah tersebut.

Selain imbalan finansial

Filipina berada di peringkat ke-28 dalam tabel liga negara Expat Explorer secara keseluruhan, sementara Singapura berada di peringkat pertama, dengan ekspatriat memuji peluang untuk pengembangan karier, gaji yang menarik, dan kualitas hidup yang sangat baik.

Survei Expat Explorer ditugaskan oleh HSBC Expat dan dilakukan oleh YouGov. Kini memasuki tahun ke-8, survei ini merupakan survei ekspatriat terbesar dan terlama, dengan 21.950 responden berbagi pandangan mereka mengenai berbagai aspek kehidupan di luar negeri, termasuk karier, kesejahteraan finansial, kualitas hidup, dan kemudahan menetap. pasangan dan anak-anak. Sebanyak 39 negara lolos ke tabel liga edisi kali ini, termasuk Filipina.

10 destinasi teratas ekspatriat yang terungkap dalam survei:

  1. Singapura
  2. Selandia Baru
  3. Swedia
  4. Bahrain
  5. Jerman
  6. Kanada
  7. Australia
  8. Taiwan
  9. Uni Emirat Arab
  10. Swiss

Survei tersebut juga mengungkapkan bahwa ekspatriat pindah ke luar negeri demi kualitas hidup yang lebih baik dan keinginan untuk menghadapi tantangan baru. Dalam kedua kasus tersebut, 37% ekspatriat mengatakan hal ini adalah alasan mereka pindah, dibandingkan dengan seperempat (26%) yang mengatakan bahwa mereka melakukan hal tersebut untuk meningkatkan prospek pekerjaan mereka. Faktanya, 61% ekspatriat belum mendapatkan manfaat langsung dari kenaikan gaji sejak pindah, kata HSBC.

Ekspatriat yang tinggal di pusat keuangan dunia seperti Singapura, Dubai, Hong Kong atau London sepakat bahwa kota-kota tersebut merupakan tempat yang baik untuk memulai bisnis baru dengan persentase masing-masing 87%, 86%, 85% dan 85% – jauh lebih tinggi dari rata-rata dunia yaitu 56 orang.

Tingkat kepercayaan yang tinggi terhadap perekonomian lokal adalah alasan lain mengapa pusat ekonomi ini cocok dengan semangat kewirausahaan, dengan 78% ekspatriat di Singapura dan 60% di Hong Kong merasa percaya diri terhadap perekonomian lokal.

Negara-negara teratas

Negara-negara teratas tempat tinggal ekspatriat yang berfokus pada ekonomi, pengalaman, dan keluarga adalah sebagai berikut:

Ekonomi Pengalaman Keluarga
1. Swiss 1. Selandia Baru 1. Swedia
2. Singapura 2. Spanyol 2. Selandia Baru
3. Jerman 3. Singapura 3. Singapura
4. Uni Emirat Arab 4. Australia 4. Spanyol
5. Qatar 5.Taiwan 5. Jerman

Swiss, sementara itu, menduduki peringkat pertama sebagai tujuan ekspatriat terbaik dalam hal kesuksesan karier dan kesejahteraan finansial, dengan 77% ekspatriat merasa percaya diri terhadap perekonomian lokal, dan 53% mengatakan Swiss adalah tempat yang baik untuk memajukan karier, dibandingkan dengan hanya 48%. dan 41% ekspatriat di seluruh dunia.

“Mayoritas (63%) juga berpendapat bahwa pekerjaan mereka lebih memuaskan di Swiss dibandingkan di dalam negeri. Ekspatriat di Swiss rata-rata lebih mungkin menikmati lebih banyak pendapatan yang dapat dibelanjakan (65%), memperoleh gaji lebih tinggi (63%) dan dapat menabung lebih banyak (60%) karena pindah ke negara tersebut,” kata HSBC.

Selandia Baru adalah negara dengan pengalaman ekspatriat yang memuaskan – 7 dari 10 (77%) ekspatriat merasa kualitas hidup mereka lebih baik dibandingkan di rumah, dan lebih dari separuh (63%) mengatakan berteman itu mudah.

“Menyesuaikan diri relatif cepat, dengan 35% langsung merasa betah atau dalam waktu 6 bulan. Kehidupan luar ruangan di negara ini merupakan daya tarik tersendiri dan 57% ekspatriat menjadi lebih aktif secara fisik sejak pindah ke sana,” ungkap HSBC.

Swedia menempati peringkat pertama sebagai tujuan terbaik untuk kehidupan keluarga ekspatriat, baik dengan atau tanpa anak. Orang tua ekspatriat di Swedia memuji ketersediaan penitipan anak – 79% merasa lebih baik dibandingkan di negara asal mereka – serta kemudahan mengatur pendidikan anak (67%) dan keterjangkauannya (77%).

“Secara keseluruhan, 79% orang tua mengatakan kualitas hidup anaknya lebih baik sejak mereka pindah. Swedia juga menawarkan banyak hal kepada ekspatriat lajang yang ingin memulai sebuah keluarga, dengan 39% mengatakan mereka telah menemukan pasangan jangka panjang di sana,” kata HSBC.

Dean Blackburn, kepala HSBC Expat, mengatakan tinggal di luar negeri memungkinkan orang mewujudkan berbagai ambisinya. Mempelajari keterampilan baru, menikmati budaya yang berbeda, atau menjadi lebih dekat dengan orang-orang terkasih melalui petualangan bersama – “ini hanyalah sebagian dari manfaat yang para ekspatriat katakan kepada kami bahwa mereka telah menikmati waktu mereka di negara lain.” – Rappler.com

Gambar konsep ekspatriat dari Shutterstock

slotslot demodemo slot