• July 21, 2024
82?  Corona hanya punya ‘uang kertas 4 dolar’

82? Corona hanya punya ‘uang kertas 4 dolar’

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Pengacara Ketua Hakim Renato Corona mengatakan dia akan membantah daftar uang kertas 82 dolar yang diduga miliknya dan membatasinya menjadi 4.

SENYUM PERCAYA DIRI.  Pengacara pembela mengatakan kepada media bahwa Ketua Hakim Renato Corona akan menjawab pertanyaan tentang uang dolarnya saat dia memberikan kesaksian pada hari Selasa, 22 Mei, 18 Mei 2012.  Natasha Gutierrez.

MANILA, Filipina – Uang kertas delapan puluh dua dolar? Lebih seperti 4.

Demikian disampaikan kuasa hukum Ketua Hakim Renato Corona pada Jumat 18 Mei lalu.

Sama seperti daftar 45 properti yang diduga milik Corona yang diungkapkan oleh jaksa penuntut tetapi menurut pembela dipersempit menjadi 5, daftar uang kertas 82 dolar yang dilaporkan oleh hakim ketua hanya 3 atau 4, kata mereka.

Corona akan membuktikannya sendiri saat dia menjadi saksi pada Selasa, 22 Mei, tambah mereka.

Para pendukung Ketua Mahkamah Agung secara konsisten mempertanyakan laporan Dewan Anti Pencucian Uang (AMLC) yang digunakan oleh Ombudsman Conchita Carpio-Morales dalam kesaksiannya, yang menunjukkan bahwa Corona memiliki rekening 82 dolar.

Pembela mengatakan laporan itu “sangat dilebih-lebihkan” dan “tidak dapat diandalkan”, dan mengatakan bahwa angka 82 bisa merujuk pada transaksi, bukan rekening. Mereka juga mengkritisi proses Ombudsman dengan bantuan Komisi Audit yang menghasilkan sejumlah $12 juta, yaitu dengan menambahkan nilai transaksi seiring berjalannya waktu.

Kesaksian Corona, kata pengacara, akan membuktikan seberapa besar perbedaan antara angka tersebut dan jumlah sebenarnya simpanan dolar hakim agung.

Namun, juru bicara pertahanan Tranquil Salvador III menolak mengatakan apa penjelasan Corona atas dolar yang tidak disebutkan dalam laporan aset, kewajiban, dan kekayaan bersihnya, dengan alasan hak istimewa pengacara-klien.

Salvador juga menyatakan keberatannya terhadap presentasi PowerPoint yang mendukung kesaksian Morales, dengan mengatakan bahwa kelompok tersebut terkejut pada hari Senin, 14 Mei, karena sifat presentasi yang rumit.

Dia mengatakan pertanyaannya sederhana: berapa banyak rekening dolar yang dimiliki Corona dan berapa banyak uang yang ada di rekening tersebut sekarang? Jawabannya, kata dia, seharusnya adalah jumlah yang dilaporkan dan bukan “saldo transaksi” yang menjadi dasar laporan tersebut.

Dalam kesaksiannya di hadapan pengadilan pemakzulan, Morales mengatakan laporan AMLC didasarkan pada penyetoran dan penarikan dolar yang dilakukan oleh Corona dari tahun 2003 hingga 2011.

Penyelidikan AMLC didasarkan pada pengaduan yang diterima Ombudsman yang menuduh Corona melakukan harta haram. Sebaliknya, surat Ombudsman kepada Corona mengutip pengaduan serta laporan yang diterimanya tentang dugaan setoran Corona sebesar $10 juta dolar.

Dia mengaku di pengadilan pemakzulan bahwa dia memilih untuk tidak menyebutkan dalam suratnya bahwa dia mendasarkan dana sebesar $10 juta pada laporan AMLC.

Kalau dia tidak punya bukti, kenapa Ombudsman bersikap seperti itu? (Jika mereka tidak mempunyai bukti, mengapa Ombudsman memutuskan untuk bertindak seperti yang dia lakukan?),” tanya juru bicara pertahanan Rico Quicho.

Salvador meyakinkan media bahwa Corona akan mampu membantah laporan tersebut, namun mengatakan bahwa karena laporan yang meragukan tersebut, “kerusakan telah terjadi.”

Uang dolar suci

Pengacara Corona mengatakan setidaknya 3 akuntan dan pengacara lainnya sedang menganalisis laporan AMLC, menghitung angka-angka dan melacak transaksi, semuanya sebagai persiapan untuk hari Selasa.

Tim pembela akan memeriksa ketua hakim pada hari-hari berikutnya dan melakukan simulasi pertanyaan-pertanyaan yang mungkin mereka harapkan akan diajukan oleh hakim-senator tentang Corona.

“Kami memperkirakan hal yang lebih buruk,” kata Salvador. “Tanpa belas kasihan.”

Namun, ia mengingatkan media bahwa sikap Corona tidak serta merta membuat hakim senator bisa menanyakan apa yang diinginkannya dan ketua hakim wajib menjawab semua pertanyaan.

Dia mengatakan Corona tidak akan kehilangan hak konstitusionalnya begitu dia menjadi saksi, dan kemungkinan akan memanggil mereka jika perlu, tetapi menyatakan keyakinannya bahwa, seperti yang dijanjikan oleh hakim senator, ketua hakim akan diterima dengan hangat di pengadilan.

Kepala Penasihat Serafin Cuevas mengatakan Corona tidak diwajibkan secara hukum untuk memasukkan rekening dolar ke dalam SALN-nya, karena rekening luar negeri tidak dapat diselidiki sehingga tidak perlu diumumkan.

Penasihat Corona mengatakan, ada yang mengartikan Undang-Undang Setoran Devisa sebagai hal yang mutlak dan rekening tidak dapat diperiksa dengan alasan apapun kecuali penyimpan menyetujuinya. – Rappler.com

Klik tautan di bawah untuk informasi lebih lanjut.

Togel Sidney